Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Puluhan Tewas dalam Serangan Udara ‘Israel’ di Suriah

AJ
Bagikan:

Hidayatullah.com–Serangan malam ‘Israel’ yang menargetkan depot senjata dan posisi militer di Suriah timur telah menewaskan sedikitnya 10 tentara Suriah dan 47 pejuang sekutu. Serangan tersebut merupakan yang paling mematikan sejak 2018, lembaga pengawas perang mengatakan, Rabu (13/01/2021), demikian lapor Al Jazeera.

Angkatan udara ‘Israel’ melakukan lebih dari 18 serangan Rabu pagi terhadap beberapa sasaran di daerah yang membentang dari kota timur Deir Az Zor hingga gurun al-Bukamal di perbatasan Suriah-Irak, kata Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia (SHOR).

Sedikitnya 37 orang lainnya juga terluka dalam penggerebekan itu, menurut lembaga monitor yang berbasis di London itu. Paramiliter yang tergabung dalam gerakan Hizbullah Libanon dan Brigade Fatimiyah, yang terdiri dari pejuang Afghanistan pro-Iran, beroperasi di wilayah tersebut, kata Observatorium.

Seorang pejabat senior intelijen AS yang mengetahui serangan itu mengatakan kepada The Associated Press bahwa penggerebekan itu dilakukan dengan intelijen yang disediakan oleh Amerika Serikat dan menargetkan serangkaian gudang di Suriah yang digunakan sebagai bagian dari pipa untuk menyimpan senjata Iran.

Pejabat AS, yang meminta anonimitas untuk berbicara tentang masalah keamanan nasional yang sensitif, mengatakan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo membahas penggerebekan itu dengan Yossi Cohen, kepala agen mata-mata ‘Israel’, Mossad, pada pertemuan publik di restoran populer Washington, Café Milano, Senin (11/01/2021).

Militer ‘Israel’ tidak segera berkomentar.  Kantor berita negara Suriah SANA melaporkan serangan itu tetapi tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

“Pada pukul 1:10 pagi [23:10 GMT], musuh ‘Israel’ melakukan serangan udara di kota Deir Ezzor dan wilayah Al Bukamal,” kata SANA, mengutip sumber militer. “Hasil agresi saat ini sedang diverifikasi,” tambahnya.

Sumber berita lokal DeirEzzor24 mengatakan sejumlah gudang dan situs milik milisi pro-Iran diserang di daerah itu.  “Mereka membakar posisi Iran di Deir Ezzor,” kata Omar Abu Laila, seorang aktivis yang berbasis di Eropa dari provinsi Deir Ezzor timur Suriah yang menjalankan kolektif aktivis yang melaporkan berita di daerah perbatasan.

Penggerebekan Rutin

Serangan itu adalah gelombang kedua serangan ‘Israel’ di Suriah dalam waktu kurang dari seminggu. Serangan udara terakhir pada 7 Januari ditujukan ke posisi-posisi di Suriah selatan dan selatan ibu kota Damaskus, menewaskan tiga pejuang pro-Iran.

‘Israel’ secara rutin melakukan serangan di Suriah, sebagian besar terhadap target yang berafiliasi dengan Iran dalam apa yang dikatakannya sebagai upaya untuk mencegah musuh bebuyutannya mengamankan pijakan lebih lanjut di sepanjang perbatasannya. Menurut media ‘Israel’, daerah yang diserang dilaporkan telah diserang oleh ‘Israel’ lebih dari satu kali dalam beberapa tahun terakhir karena menampung sejumlah pangkalan yang digunakan oleh kelompok yang didukung Iran.

Daerah itu juga merupakan kunci koridor darat untuk Teheran yang menghubungkan Iran melintasi Iraq dan Suriah melalui Libanon, yang digunakan Iran untuk menyelundupkan senjata dan roket, terutama ke kelompok bersenjata Hizbullah.  Iran memiliki anggota militernya sendiri serta pejuang dari berbagai negara yang bertempur dengan milisi yang didukungnya yang ditempatkan di seluruh Suriah.

Serangan itu terjadi pada saat ketegangan yang meningkat di kawasan itu pada hari-hari terakhir pemerintahan Presiden Donald Trump. Sementara itu, jet ‘Israel’ telah melanggar wilayah udara Libanon dan melintasi langit Beirut setiap hari, penerbangan ketinggian rendah yang telah menambah kegelisahan di ibu kota Libanon.

‘Israel’ mencapai sekitar 50 target di Suriah pada tahun 2020, menurut laporan tahunan yang dirilis pada akhir Desember oleh militer ‘Israel’. Tentara Zionis telah melakukan ratusan serangan udara dan rudal di Suriah sejak perang saudara meletus pada tahun 2011, dengan memilih pasukan Hizbullah Iran dan Libanon serta pasukan pemerintah.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Aksi Protes di Brussels Menjelang Kehadiran Trump dalam KTT NATO

Aksi Protes di Brussels Menjelang Kehadiran Trump dalam KTT NATO

Partai Oposisi Pakistan Peringatkan Musharraf

Partai Oposisi Pakistan Peringatkan Musharraf

Tersangka Militan ISIS Otak Serangan Pasar Natal Berlin Ditangkap di Turki

Tersangka Militan ISIS Otak Serangan Pasar Natal Berlin Ditangkap di Turki

Larangan Burqa Resmi Diberlakukan di Belanda

Larangan Burqa Resmi Diberlakukan di Belanda

Dar Al Ifta: Teriakan Jumat 15 Ramadhan Haditsnya Palsu, Digunakan untuk Menakuti Manusia

Dar Al Ifta: Teriakan Jumat 15 Ramadhan Haditsnya Palsu, Digunakan untuk Menakuti Manusia

Baca Juga

Berita Lainnya