Jum'at, 24 September 2021 / 16 Safar 1443 H

Internasional

Inggris Melarang Impor dari China Terkait dengan Tenaga Kerja Paksa Muslim Uighur

ismaweb.Net
Bagikan:

Hidayatullah.com–Inggris menuduh China melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang dianggap sebagai “barbarisme” terhadap minoritas Muslim Uighur. Negara itu juga memperkenalkan aturan baru untuk melarang impor barang yang dicurigai menggunakan kerja paksa, lapor Middle East Eye  (MEE).

Menteri Luar Negeri Dominic Raab, dalam komentarnya kepada Parlemen pada hari Selasa (12/01/2021), mengatakan pelanggaran China “dalam skala industri”. Ia juga menguraikan rencana untuk melarang perusahaan Inggris yang secara tidak sengaja atau sengaja mengambil keuntungan dari, atau berkontribusi pada, pelanggaran hak asasi manusia terhadap orang Uighur di provinsi Xinjiang, barat laut Cina.

“Ini benar-benar barbarisme mengerikan yang kami harapkan akan hilang ke era lain, yang dipraktikkan hari ini, seperti yang kita bicarakan, di salah satu anggota terkemuka komunitas internasional,” katanya.

Komentar Raab akan memperburuk hubungan dengan Beijing yang ditekan setelah tindakan kerasnya di Hong Kong, tetapi menteri luar negeri menekankan bahwa Inggris memiliki “kewajiban moral untuk menanggapi”.  Langkah-langkah yang diperkenalkan pada hari Selasa termasuk penguatan Undang-Undang Perbudakan Modern Inggris untuk memperkenalkan denda bagi bisnis yang tidak mematuhi aturan transparansi, memperluas tindakan tersebut ke sektor publik, dan “tinjauan mendesak” terhadap kontrol ekspor di sekitar Xinjiang.

Inggris telah menyatakan keprihatinan bahwa industri tekstil tidak memeriksa dengan cukup hati-hati apakah barang dari Xinjiang, yang memasok hampir seperempat kapas dunia, dibuat dengan menggunakan kerja paksa, lapor AFP. “Kita harus mengambil tindakan, untuk memastikan bahwa bisnis Inggris bukan bagian dari rantai pasokan yang mengarah ke gerbang kamp interniran di Xinjiang,” lanjut Raab dalam komentarnya kepada Parlemen.

Perusahaan Inggris Marks and Spencer menyatakan kembali minggu lalu bahwa mereka tidak menggunakan kapas dari Xinjiang, karena kekhawatiran tumbuh di industri fashion tentang rantai pasokan di kawasan itu. September lalu, anggota parlemen Inggris dan rekan-rekannya mengusulkan beberapa langkah yang berusaha memaksa Inggris untuk mengekang hubungan perdagangannya dengan Beijing, dengan berupaya agar pengadilan tinggi Inggris menyatakan bahwa China melakukan genosida.

Saat itu, mantan menteri kabinet Iain Duncan Smith mengkritik pemerintah Inggris karena “masih belum melakukan upaya hak asasi manusia di China”.

‘Iklim Teror’

Kelompok hak asasi manusia mengatakan lebih dari satu juta orang Uighur dan sebagian besar Muslim lainnya di wilayah barat laut China Xinjiang telah ditahan di kamp-kamp dalam upaya untuk membasmi adat istiadat Islam dan secara paksa mengintegrasikan minoritas.

Warga Uighur yang menunjukkan kepatuhan pada kebiasaan Islam konservatif – termasuk sholat, puasa, tidak minum alkohol, menumbuhkan jenggot atau mengenakan pakaian Islami – telah ditahan oleh pihak berwenang.

Pada bulan September, sebuah laporan menemukan bahwa China telah membangun 380 kamp penjara untuk menahan Muslim Uighur. Laporan sebelumnya, oleh pakar China Adrian Zenz, mengklaim bahwa China mensterilkan wanita Uighur dan memenjarakan ribuan minoritas Muslim.

Beijing telah menolak tuduhan ini, dengan mengatakan pihaknya mengoperasikan pusat pelatihan kejuruan untuk melawan apa yang dipandangnya sebagai “radikalisme Islam” menyusul serangkaian serangan yang dikaitkan dengan Uighur.  Juni lalu, penyelidikan AP menemukan bahwa “iklim teror” sedang diciptakan seputar memiliki anak, karena warga Muslim Uighur melaporkan diancam dengan penahanan di kamp-kamp interniran karena memiliki terlalu banyak anak.

Investigasi juga menemukan bahwa penurunan angka kelahiran yang belum pernah terjadi sebelumnya dan dramatis telah terjadi. China mengubah populasi provinsi Xinjiang dari salah satu wilayah dengan pertumbuhan tercepat di negara itu menjadi yang paling lambat.

Bukti menunjukkan bahwa denda besar juga diberlakukan untuk pelanggaran undang-undang keluarga berencana.  Laporan Zenz juga mengungkapkan bahwa mantan tahanan di kamp interniran di Xinjiang mengatakan bahwa mereka diberi suntikan yang menghentikan menstruasi mereka, atau menyebabkan pendarahan yang konsisten dengan efek penggunaan kontrasepsi.

Warga Uighur yang tinggal di Timur Tengah sebelumnya telah menyatakan keprihatinannya atas deportasi kembali ke China, di mana mereka mengatakan bahwa mereka dapat ditahan dan dianiaya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

PBB: Banyak Juga Wanita Jadi Pelaku Kejahatan Perdagangan Manusia

PBB: Banyak Juga Wanita Jadi Pelaku Kejahatan Perdagangan Manusia

Nikmati Buka Puasa dengan Es dari Puncak Gunung di Turki

Nikmati Buka Puasa dengan Es dari Puncak Gunung di Turki

600 Tahanan Palestina Dipindah ke Sel Sadis

600 Tahanan Palestina Dipindah ke Sel Sadis

WikiLeaks Rilis Bocorkan Ratusan Ribu Email AKP

WikiLeaks Rilis Bocorkan Ratusan Ribu Email AKP

Presiden Al-Sisi Beri Grasi 100 Narapidana Termasuk 2 Wartawan Aljazeera

Presiden Al-Sisi Beri Grasi 100 Narapidana Termasuk 2 Wartawan Aljazeera

Baca Juga

Berita Lainnya