Sabtu, 25 September 2021 / 17 Safar 1443 H

Internasional

Qatar Tak Akan Mengubah Hubungan dengan Turki setelah Rekonsiliasi dengan Negara Teluk

Bagikan:

Hidayatullah.com–Hubungan Qatar dengan Iran dan Turki tidak akan terpengaruh oleh perjanjian rekonsiliasi Doha baru-baru ini dengan negara-negara pemboikot Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir, kepala diplomat Doha mengatakan, demikian lansir Middle East Eye (MEE).

Menteri Luar Negeri Qatar Syaikh Muhammad bin Abdulrahman al-Thani mengatakan dalam sebuah wawancara dengan The Financial Times pada hari Kamis (07/01/2021) bahwa meskipun membuat beberapa konsesi untuk mengakhiri sengketa Teluk, Qatar akan mempertahankan kebijakan luar negeri yang independen.

“Hubungan bilateral terutama didorong oleh keputusan kedaulatan negara … [dan] kepentingan nasional,” katanya kepada FT. “Jadi tidak ada pengaruh pada hubungan kita dengan negara lain mana pun.”

Pada 2017, Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain dan Mesir memutuskan hubungan diplomatik, perdagangan, dan perjalanan dengan Qatar atas klaim bahwa Doha mendukung terorisme, tuduhan yang telah lama dibantah oleh negara tersebut.  Keempat negara tersebut kemudian mengusir warga Qatar yang tinggal di negara mereka dan mengeluarkan daftar 13 tuntutan, termasuk menutup jaringan berita Al Jazeera, mengakhiri kehadiran militer Turki di Qatar dan memutuskan hubungan diplomatik dengan Iran – yang semuanya ditolak oleh Doha.

Hubungan udara, darat dan laut Qatar dengan tetangganya terputus, memaksanya untuk meningkatkan impor makanan dan obat-obatan dari Turki, Oman dan lainnya. Pada Selasa (05/01/20210, setelah berminggu-minggu diplomasi ulang-alik, Arab Saudi dan tiga sekutu Arabnya menandatangani pernyataan “perdamaian dan solidaritas” dan juga setuju untuk sepenuhnya memulihkan hubungan, termasuk dimulainya kembali penerbangan.

Sementara deklarasi terakhir hanya berisi ikrar umum solidaritas, Syaikh Muhammad mengatakan bahwa “mudah-mudahan dalam seminggu sejak penandatanganan … semuanya akan kembali normal”. Sementara pengumuman hari Selasa menandai tonggak utama menuju penyelesaian krisis Teluk, keretakan antara Abu Dhabi dan Doha telah menjadi yang terdalam, dengan UEA dan Qatar berada pada peluang ideologis yang tajam.

Syaikh Muhammad menyuarakan optimisme atas perjanjian tersebut dan mengatakan dia berharap negara-negara lain “akan memiliki kemauan politik yang sama seperti Saudi, dan mereka akan menemukan Qatar memiliki [keinginan] politik untuk terlibat”.

“Ini akan mengambil beberapa langkah di antara negara-negara untuk membangun kembali hubungan … akan ada perbedaan, beberapa masalah luar biasa yang akan dibahas secara bilateral antar negara,” katanya.  “Setiap negara memiliki perbedaan pendapat yang berbeda dengan Qatar.”*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kasus Infeksi Covid-19 Kembali Naik, Warga Israel Protes Pembatasan dan Vaksinasi

Kasus Infeksi Covid-19 Kembali Naik, Warga Israel Protes Pembatasan dan Vaksinasi

Anggota Parlemen Inggris Diminta Mundur Setelah Mudik dalam Kondisi Positif Covid-19 Gejala Ringan

Anggota Parlemen Inggris Diminta Mundur Setelah Mudik dalam Kondisi Positif Covid-19 Gejala Ringan

Desersi Prajurit Inggris Meningkat

Desersi Prajurit Inggris Meningkat

Yahudi: Meledakkan Al-Aqsa adalah Ibadah

Yahudi: Meledakkan Al-Aqsa adalah Ibadah

Erdogan Perintahkan Studi Konversi untuk Ubah Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid

Erdogan Perintahkan Studi Konversi untuk Ubah Museum Hagia Sophia Menjadi Masjid

Baca Juga

Berita Lainnya