Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Libya Didesak untuk Menyelidiki Nasib Ratusan Orang Hilang di Tarhuna

Human Right Watch
Bagikan:

Hidayatullah.com–Human Rights Watch mendesak pemerintah Libya yang diakui secara internasional untuk menyelidiki hilangnya ratusan orang hilang dari Kota Tarhuna. Desakan terebut datang menyusul penemuan beberapa kuburan massal di sana musim panas lalu, lapor Middle East Eye (MEE).

Kelompok hak asasi yang berbasis di New York, dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis (07/01/2021), mengutip pejabat Libya yang mengatakan setidaknya 338 penduduk dilaporkan hilang. Mereka hilang setelah pasukan yang setia kepada komandan pemberontak Khalifa Haftar menarik diri dari daerah itu pada bulan Juni.

“Keluarga di Tarhuna yang orang yang dicintainya hilang menghadapi masa sulit untuk melanjutkan hidup mereka,” kata Hanan Salah, seorang peneliti senior Libya di HRW.  “Pihak berwenang harus bertindak atas penemuan suram kuburan massal dengan mengambil langkah yang tepat untuk mengidentifikasi mayat dan membawa mereka yang bertanggung jawab atas pelanggaran ke pengadilan,” tambahnya.

Baca: Pasca Qadhafi Perusahaan Konstruksi Amerika Mengeruk Untung di Libya

Tarhuna, 60 km (37 mil) tenggara Tripoli, adalah landasan peluncuran untuk upaya gagal Haftar untuk menguasai ibu kota. Penduduk mengatakan bahwa pasukannya, yang didukung oleh milisi Kaniyat, “menculik, menahan, menyiksa, membunuh dan sering menghilangkan orang-orang yang menentang atau dicurigai melakukan itu”.

“Ketika mereka menangkap dan membunuh seseorang, mereka juga memastikan untuk membunuh [orang-orang] lainnya di keluarganya sehingga mereka tidak membalas,” kata seorang penduduk kepada HRW. “Setelah mereka membunuh orang, mereka menyita uang dan harta benda mereka,” tambahnya.

Baca: Sarkozy Ambil Jutaan Euro dari Qadhafi

Kamal al-Siwi, kepala otoritas orang hilang untuk Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang berbasis di Tripoli, mengatakan sebagian besar orang hilang hilang antara April 2019 dan Juni 2020 – selama serangan di Tripoli.  “Beberapa jenazah ditemukan diborgol, dan sebagian besar berada dalam kondisi pembusukan lanjut, yang menyulitkan kerabat untuk mengidentifikasi mereka,” katanya.

HRW mencatat bahwa sementara banyak penghilangan terjadi ketika Kaniyat disejajarkan dengan pasukan Haftar, penghilangan itu juga mungkin dilakukan ketika milita sejalan dengan GNA.

‘Bukan Pejuang’

Anggota keluarga yang hilang mengatakan kepada HRW bahwa kerabat mereka bukan pejuang tetapi menjadi sasaran karena mereka menentang Kaniyat, atau pemberontakan tahun 2011 yang menyebabkan penggulingan penguasa lama Muammar Qadhafi, yang pemerintahannya didukung oleh keluarga al-Kani.

Pada bulan November, Amerika Serikat mengeluarkan sanksi terhadap Kaniyat berdasarkan Global Magnitsky Act, yang memungkinkan pemerintah memberikan sanksi kepada pejabat asing yang dituduh melakukan pelanggaran berat hak asasi manusia. Sanksi secara khusus ditujukan kepada pemimpin milisi, Mohamed al-Kani, karena “menyiksa dan membunuh warga sipil selama kampanye penindasan yang kejam di Libya”.

“Amerika Serikat mendukung rakyat Libya dan akan menggunakan alat dan otoritas yang dimilikinya untuk menargetkan para pelaku pelanggaran hak asasi manusia di Libya dan di seluruh dunia,” kata Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin pada saat itu.

Baca: Jubir Qadhafi: Libya Dihancurkan agar Barat Bebas Mengeksploitasi Kekayaan Afrika

Libya telah dilanda kekerasan sejak 2011, ketika pemberontakan yang didukung NATO dan negara Barat berambisi menggulingkan Qadhafi. Sejak itu, banyak kekuatan asing telah terlibat di negara ini.

Sejak pemilu yang disengketakan pada tahun 2014, negara itu telah terbagi antara administrasi yang bersaing, dengan GNA yang diakui PBB didukung oleh Turki, sementara UEA dan Mesir telah mendukung pasukan pemberontak yang setia kepada Haftar.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kelompok Pembebasan Suriah Serahkan Anak pada Ibunya Warga Belgia

Kelompok Pembebasan Suriah Serahkan Anak pada Ibunya Warga Belgia

Eropa Terpecah soal Serangan Udara terhadap Libya

Eropa Terpecah soal Serangan Udara terhadap Libya

Islamofobia: Pengadilan Jerman Tak Akan Berikan Kewarganegaraan Bagi Pria Muslim yang Menolak Jabat Tangan

Islamofobia: Pengadilan Jerman Tak Akan Berikan Kewarganegaraan Bagi Pria Muslim yang Menolak Jabat Tangan

Bangkit Lagi, Pegida Akan Adakan Demo di 14 Negara

Bangkit Lagi, Pegida Akan Adakan Demo di 14 Negara

Perundingan Mediator Afrika Barat dan Pemimpin Kudeta Mali Tak Berhasil

Perundingan Mediator Afrika Barat dan Pemimpin Kudeta Mali Tak Berhasil

Baca Juga

Berita Lainnya