Jum'at, 17 September 2021 / 9 Safar 1443 H

Internasional

Sudan Tandatangani Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’, Berharap Bantuan Bank Dunia Cair

Sudan telah menandatangani “Abraham Accords” dengan Amerika Serikat untuk menormalisasi dengan 'Israel' (TrtWorld)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sudan telah menandatangani “Abraham Accords” dengan Amerika Serikat meskipun langkah itu ditolak oleh partai politiknya ketika pertama kali diumumkan pada Oktober tahun lalu, Al Jazeera melaporkan.  Sebuah pernyataan dari kantor perdana menteri Sudan pada Rabu (06/01/2021) mengatakan Menteri Kehakiman Nasredeen Abdulbari menandatangani perjanjian dengan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin yang sedang berkunjung.

Pejabat Menteri Keuangan Sudan Hiba Ahmed dan Mnuchin juga “menandatangani nota kesepahaman di Khartoum untuk memberikan fasilitas pembiayaan jembatan pada hari yang sama untuk membayar tunggakan Sudan ke Bank Dunia”, kata kantornya dalam sebuah pernyataan.  “Langkah ini akan memungkinkan Sudan untuk mendapatkan kembali akses ke lebih dari  1 miliar AS Dolar dalam pembiayaan tahunan dari Bank Dunia untuk pertama kalinya dalam 27 tahun,” tambah pernyataan itu dikutip Al Jazeera.

Kedutaan Besar AS di Khartoum mengatakan perjanjian itu akan “membantu Sudan lebih jauh dalam jalur transformatifnya menuju stabilitas, keamanan, dan peluang ekonomi”. Penandatanganan itu dilakukan lebih dari dua bulan setelah Presiden AS Donald Trump mengumumkan bahwa Sudan akan mulai menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Partai politik Sudan menolak keputusan pemerintah untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ pada saat diumumkan, dengan para pejabat mengatakan mereka akan membentuk front oposisi untuk menentang perjanjian tersebut. Dalam sebuah pernyataan, Partai Kongres Populer Sudan, komponen paling menonjol kedua dari koalisi politik Pasukan Kebebasan dan Perubahan (FFC), mengatakan pada Oktober bahwa rakyat Sudan tidak diwajibkan untuk menerima kesepakatan normalisasi.

Mantan Perdana Menteri Sudan Sadiq al-Mahdi juga mengecam pengumuman tersebut, menambahkan bahwa dia menarik diri dari konferensi yang diselenggarakan pemerintah pada saat itu sebagai protes.

Tahun lalu, pemerintahan Trump merekayasa pakta diplomatik antara ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab dan Bahrain – yang pertama sejak Yordania mengakui ‘Israel’ pada 1990-an dan Mesir pada 1970-an. Maroko juga menjalin hubungan diplomatik dengan pemerintah Zionis.

Kesepakatan itu semua dengan negara-negara yang secara geografis jauh dari ‘Israel’ dan telah memainkan peran kecil, jika ada, dalam konflik Arab-‘Israel’. Kesepakatan itu juga berkontribusi pada isolasi parah dan melemahnya orang-orang Palestina dengan mengikis konsensus Arab yang telah lama ada bahwa pengakuan ‘Israel’ hanya boleh diberikan sebagai imbalan atas konsesi dalam proses perdamaian.

Ekonomi Sudan

Kunjungan satu hari Mnuchin difokuskan pada kesulitan ekonomi negara dan kemungkinan bantuan ekonomi AS, termasuk keringanan utang, kata pernyataan itu.  Sudan memiliki lebih dari 60 miliar AS Dolar utang luar negeri.

Bantuan dari tunggakan dan akses ke pinjaman luar negeri secara luas dilihat sebagai pintu gerbang menuju pemulihan ekonomi. Pemerintah telah berjuang dengan defisit anggaran yang sangat besar dan kekurangan barang-barang penting yang meluas, termasuk bahan bakar, roti dan obat-obatan.

Inflasi tahunan melonjak melewati 200 persen dalam beberapa bulan terakhir karena harga roti dan bahan pokok lainnya melonjak, menurut angka resmi. Bulan lalu, pemerintahan Trump menyelesaikan penghapusan Sudan dari daftar “negara sponsor terorisme” AS. Langkah tersebut merupakan insentif utama bagi pemerintah di Khartoum untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Saddam: “Penjahat sebenarnya adalah Bush”

Saddam: “Penjahat sebenarnya adalah Bush”

The Soros Foundation Hentikan Operasi di Turki setelah Dikritik Erdogan

The Soros Foundation Hentikan Operasi di Turki setelah Dikritik Erdogan

Kelompok Bilderberg Berkumpul di Amerika Serikat

Kelompok Bilderberg Berkumpul di Amerika Serikat

Universitas Al Al-Bayt Yordania akan Melatih Da’i dan Imam dari Prancis

Universitas Al Al-Bayt Yordania akan Melatih Da’i dan Imam dari Prancis

Pengadilan Administrasi Mesir Perintahkan Pemilu Legislatif Ditunda

Pengadilan Administrasi Mesir Perintahkan Pemilu Legislatif Ditunda

Baca Juga

Berita Lainnya