Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Israel’ Menambahkan Dua Saluran Berita yang Tayang di UEA

The i24NEWS
Bagikan:

Hidayatullah.com—Warga UEA sekarang dapat menonton TV ‘Israel’ dari rumah mereka setelah raksasa telekomunikasi lokal menambahkan dua saluran berita ‘Israel’ ke langganan TV dasarnya, lapor The New Arab. Etisalat mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan menyaring saluran berbahasa Arab dan Inggris dari i24NEWS di paket Switch TV dan eLIFE-nya, tanpa biaya tambahan, menjadikannya sebagai penyiar ‘Israel’ pertama yang menyaring di UEA.

Didirikan di ‘Israel’ pada tahun 2013, jaringan media i24NEWS telah berupaya menjangkau khalayak global melalui saluran berbahasa Inggris, Arab, dan Prancis. Frank Melloul, pendiri dan CEO i24NEWS, menyambut baik kesempatan untuk menyaring konten di negara Teluk tersebut dan memuji perjanjian normalisasi ‘Israel’-UEA bulan September yang memungkinkan tercapainya kesepakatan tersebut.

“Berkat perubahan di kawasan ini, tim berita di Timur Tengah akan dapat meliput acara dari berbagai sudut, dan di i24NEWS kami bangga menjadi yang pertama memberikan gambaran lengkap ini kepada pemirsa di seluruh dunia, dan sekarang di UEA,” kata Melloul, dilansir oleh broadbandTVnews.com dan media Zionis.

“Saat kami terus mengembangkan konten kami kepada pemirsa setia kami, kami terus menjangkau pemirsa baru dan meningkatkan distribusi kami. Kami berterima kasih kepada Etisalat atas langkah terobosan, yang merupakan ekspresi dari perjanjian damai antara ‘Israel’ dan Uni Emirat Arab.”

UEA membuka blokir kode negara Covid972 ‘Israel’ pada bulan Agustus, memungkinkan panggilan antara kedua negara setelah perjanjian normalisasi yang mengejutkan diumumkan awal bulan itu.

Penerbangan penumpang komersial pertama antara UEA dan ‘Israel’ telah lepas landas pada bulan Oktober dengan ribuan wisatawan Yahudi mengunjungi Dubai sejak itu. Kesepakatan itu juga menjadi keuntungan bagi bisnis di kedua negara, yang ingin menjangkau pasar baru, khususnya di bidang pariwisata.

Abu Dhabi Media dan i24NEWS juga telah menandatangani nota kesepahaman yang memungkinkan kedua penyiar untuk berbagi konten pelaporan dan arsip. Bahrain, Maroko dan Sudan juga setuju untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

UEA telah dituduh menggunakan spyware ‘Israel’ untuk mengintip puluhan pembangkang dan jurnalis.  Drama yang ditayangkan TV Israel juga dianggap menggunakan stereotip rasis dan menghina saat menampilkan profil orang Arab dan Muslim.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Myanmar Serahkan Laporan Rohingya Kedua ke Mahkamah Internasional

Myanmar Serahkan Laporan Rohingya Kedua ke Mahkamah Internasional

Temu Alumni Al Azhar: ”Umat Harus Miliki Nuklir”

Temu Alumni Al Azhar: ”Umat Harus Miliki Nuklir”

India Kehilangan $ 462 Milyar Akibat Korupsi

India Kehilangan $ 462 Milyar Akibat Korupsi

Cuaca Panas Ungkap Munisi Perang Dunia II yang Belum Meledak

Cuaca Panas Ungkap Munisi Perang Dunia II yang Belum Meledak

Menlu Rusia: Iran Tak Akan Serang Zionis Israel

Menlu Rusia: Iran Tak Akan Serang Zionis Israel

Baca Juga

Berita Lainnya