Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Israel’ Inginkan Skuadron F-35 Ketiga dari AS sebelum Trump Meninggalkan Jabatannya

Bagikan:

Hidayatullah.com—‘Israel’ berharap untuk mengamankan satu skuadron jet tempur F-35 dari AS sebelum Presiden Donald Trump meninggalkan kantornya akhir bulan ini, kata menteri pertahanan negara itu, dilansir Middle East Eye (MEE). ‘Israel’ telah melakukan pembicaraan dengan AS tentang cara mempertahankan keunggulan militernya di wilayah tersebut setelah pemerintahan Trump menyetujui penjualan jet F-35 ke UEA tahun lalu.

Benny Gantz mengatakan kepada Ynet TV  bahwa dia sedang dalam pembicaraan dengan Washington tentang pembelian skuadron ketiga F-35, sebuah jet tempur siluman mutakhir yang banyak dicari oleh banyak negara di Timur Tengah. Beberapa negara yang berminat termasuk Uni Emirat Arab, Qatar dan Turki.

“Tanpa ragu, kami perlu memperluas jajaran F-35. Saat ini kami memiliki dua skuadron. Saya rasa kami akan memperluasnya. Itulah yang saya minta dari Amerika,” kata Gantz kepada penyiar ‘Israel’ pada Senin (04/01/2021).  “Saya akan membeli skuadron F-35 lain dan kemudian memeriksa apa yang harus dilakukan dengan keseimbangan – terus memperluas (pengadaan) F-35, untuk F-15?, “ tambah Gantz.

Sementara pesawat itu dulunya tersedia secara eksklusif untuk ‘Israel’, AS dan UEA mencapai kesepakatan setelah Abu Dhabi menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ pada bulan September.  Menurut laporan, ‘Israel’ hanya menyetujui potensi penjualan setelah Washington meyakinkan ‘Israel’ bahwa mereka akan mempertahankan keunggulan militer kualitatifnya di wilayah tersebut.

‘Israel’ telah memesan dua skuadron F-35 dari AS yang berjumlah sekitar 50 pesawat. Gantz tidak merinci berapa banyak jet yang akan berada di skuadron ketiga yang diusulkan, tetapi menanggapi pertanyaan apakah ‘Israel’ akan mengamankan kesepakatan sebelum Trump meninggalkan jabatannya, dia berkata: “Saya harap begitu. Saya pikir anggaran pertahanan perlu ditangani. benar, untuk dijaga. Ini semacam polis asuransi aktif.”

Sementara pemerintah ‘Israel’ diyakini telah memberikan izin kepada UEA untuk membeli pesawat F-35 Amerika, militer negara itu tampaknya kurang bersemangat agar sekutunya di Teluk memiliki teknologi senjata canggih.  Pekan lalu, kepala Angkatan Udara ‘Israel’ Amikam Norkin mengatakan di sebuah acara universitas bahwa “kurang bagus ada pesawat canggih di wilayah tersebut”.

“Ini bukan ancaman langsung bagi kami, tetapi ini adalah tren yang akan mempengaruhi kami,” kata Norkin pada acara Weizmann Institute, lapor Times of Israel.

Masalah Penjualan Senjata dan Hak Asasi Manusia

Bulan lalu, Departemen Luar Negeri mengumumkan bahwa mereka menyetujui penjualan senjata senilai 23 miliar Dolar AS ke UEA, yang termasuk 50 pesawat tempur F-35 dan lebih dari selusin drone MQ-9 Reaper.  Meskipun ada beberapa oposisi di Capitol Hill atas peran UEA dalam perang Yaman dan di Libya, Kongres menyetujui penjualan tersebut.

Organisasi hak asasi manusia telah berulang kali berbagi keprihatinan atas penjualan senjata ke UEA, dengan mengatakan mereka dapat digunakan untuk menyakiti warga sipil di zona konflik.  Pekan lalu, Pusat Urusan Kebijakan Luar Negeri New York mengajukan gugatan terhadap Departemen Luar Negeri AS dan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo atas penjualan senjata, dengan mengatakan itu tidak memenuhi persyaratan hukum yang tepat untuk kesepakatan semacam itu.

Pemerintahan Trump yang akan keluar, yang akan meninggalkan Gedung Putih pada 20 Januari, telah mendorong kesepakatan senjata dengan negara-negara Teluk Arab selama minggu-minggu terakhirnya, termasuk persetujuan penjualan bom senilai 290 juta AS Dolar ke Arab Saudi.

Pada hari yang sama, Departemen Luar Negeri juga mengumumkan penjualan helikopter Apache senilai 4 miliar AS Dolar ke Kuwait, peralatan pertahanan senilai 104 juta AS Dolar untuk melengkapi pesawat Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi, dan peralatan penargetan presisi senilai 65,6 juta untuk pesawat tempur Mesir.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pelaku Penggandaan Uang di Thailand Divonis 13.275 Tahun Penjara

Pelaku Penggandaan Uang di Thailand Divonis 13.275 Tahun Penjara

F-16 Israel Jatuh Saat Latihan

F-16 Israel Jatuh Saat Latihan

Mantan Presiden Iran Dukung Rouhani dalam Pemilu

Mantan Presiden Iran Dukung Rouhani dalam Pemilu

sistem anti-drone israel

‘Israel’ dan UEA akan Bermitra dalam Pembuatan Sistem AI Anti-Drone

Pendukung Qadhafi Bakar Kedubes Barat

Pendukung Qadhafi Bakar Kedubes Barat

Baca Juga

Berita Lainnya