Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Buzzfeed Ungkap Kamp Penahanan Xinjiang juga Digunakan sebagai Kamp Kerja Paksa

Uighur Bulletin
Muslim Uighur di Kamp Kosentrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com–China telah membangun lebih dari 100 fasilitas baru di Xinjiang di mana ia tidak hanya mengurung orang, namun juga memaksa mereka untuk bekerja di pabrik khusus yang berada di fasilitas itu. BuzzFeed News mendapatkan data ini berdasarkan catatan pemerintah, wawancara dan ratusan gambar satelit.

Pada bulan Agustus, BuzzFeed News menemukan ratusan kompleks di Xinjiang yang memiliki ciri khas penjara atau kamp penahanan. Kamp banyak yang dibangun selama tiga tahun terakhir dalam peningkatan pesat penangkapan minoritas Muslim termasuk Uighur, Kazakh, dan lainnya.

Analisis baru menunjukkan bahwa setidaknya 135 kompleks ini juga menampung bangunan pabrik. Kerja paksa dalam skala besar hampir pasti terjadi di dalam fasilitas seperti ini, menurut peneliti dan wawancara dengan mantan tahanan.

Pabrik-pabrik di Xinjiang – baik di dalam maupun di luar kamp – cenderung memiliki karakteristik yang serupa. Mereka biasanya memanjang berbentuk persegi panjang, dan atap logam mereka biasanya berwarna cerah – seringkali biru, terkadang merah.

Baca: Dokumen Partai Komunis yang Bocor Ungkap ‘Kamp Cuci Otak’ Etnis Muslim Uighur oleh China

Berbeda dengan pekerjaan batu dan beton pada bangunan penahanan pada umumnya, pabrik memiliki rangka baja, yang dapat didirikan dalam waktu sebulan. Rangka baja cukup kokoh untuk menahan atap tanpa kolom interior, menyisakan lebih banyak ruang di dalamnya untuk mesin besar atau jalur perakitan. Beberapa bangunan pabrik terbesar memiliki jendela kecil panjang untuk membiarkan cahaya masuk.

Secara kolektif, fasilitas pabrik yang diidentifikasi oleh BuzzFeed News mencakup lebih dari 21 juta kaki persegi – hampir empat kali ukuran Mall of America (Kompleks River Rouge bersejarah milik Ford di Dearborn, Michigan, yang pernah menjadi kompleks industri terbesar di dunia).

Dan mereka tumbuh dengan cara yang mencerminkan ekspansi cepat kampanye penahanan massal, yang telah menjerat lebih dari 1 juta orang sejak dimulai pada 2016. Empat belas juta kaki persegi pabrik baru dibangun pada 2018 saja.

Dua mantan tahanan mengatakan kepada BuzzFeed News bahwa mereka telah bekerja di pabrik selama mereka ditahan. Salah satu dari mereka, Gulzira Auelhan, mengatakan dia dan perempuan lainnya bepergian dengan bus ke sebuah pabrik tempat mereka akan menjahit sarung tangan. Ditanya apakah dia dibayar, dia hanya tertawa.

Para mantan tahanan mengatakan bahwa mereka tidak pernah diberi pilihan untuk bekerja, dan bahwa mereka memperoleh sedikit atau tidak dibayar sama sekali. “Saya merasa seperti berada di neraka,” kata Dina Nurdybai, yang ditahan pada 2017 dan 2018, kepada BuzzFeed News. Sebelum ditahan, Nurdybai menjalankan bisnis garmen kecil-kecilan. Di sebuah pabrik di dalam kamp interniran tempat dia ditahan, dia mengatakan dia bekerja di bilik yang dikunci dari luar, menjahit saku ke seragam sekolah. “Mereka menciptakan tempat jahat ini dan mereka menghancurkan hidup saya,” katanya.

Baca:   Pemasok Produk Apple di China ‘Menggunakan Tenaga Kerja Paksa Muslim Uighur’

Menanggapi pertanyaan tentang artikel ini, konsulat China di New York mengutip seorang pekerja dari Kabupaten Karakax Xinjiang yang menyebut tuduhan kerja paksa di wilayah itu “fitnah” saat berbicara pada konferensi pers. Pemerintah Tiongkok mengatakan penduduk desa di wilayah tersebut mendapatkan gaji yang lebih tinggi dan mempelajari keterampilan baru.

“Kami berharap setiap orang dapat membedakan yang benar dari yang salah, menghargai fakta dan tidak tertipu oleh rumor,” kata konsulat.

Industri Xinjiang sedang berkembang pesat, dan wilayah ini memiliki salah satu tingkat pertumbuhan PDB tercepat di China. Xinjiang mengekspor berbagai produk, dari pakaian hingga mesin, dan AS adalah salah satu pasar yang tumbuh paling cepat di kawasan ini.

Pabrik Xinjiang memproduksi banyak barang yang pada akhirnya sampai ke konsumen AS. Apple, Nike, dan Coca-Cola, antara lain, melobi Kongres tahun ini untuk mempermudah RUU yang akan melarang impor produk yang dibuat dengan kerja paksa di sana. RUU tersebut disahkan dengan suara bulat Kongres pada bulan September, tetapi Senat belum memperdebatkannya.

“Perusahaan harus berhenti memproduksi, dan mengambil dari, Xinjiang,” kata Scott Nova, direktur eksekutif Konsorsium Hak Pekerja. “Tidak ada cara untuk memproduksi secara bertanggung jawab di wilayah tersebut sampai kerja paksa dan penindasan yang lebih luas berakhir,” tambahnya.

Baca: China Beri Isyarat akan Lanjutkan Penindasan terhadap Muslim Uighur di Xinjiang

Nova dan para pembela hak tenaga kerja lainnya, serta para ahli yang telah memeriksa pelanggaran di Xinjiang, berpendapat bahwa kerja paksa tersebar luas di wilayah tersebut sehingga tidak ada perusahaan yang memproduksi di sana yang dapat menyimpulkan bahwa rantai pasokannya bebas darinya. Itu berarti konsumen AS tidak memiliki cara nyata untuk mengetahui apakah barang yang mereka beli dari Xinjiang tercemar.

Pemerintah China di Xinjiang mengawasi orang-orang dengan sangat teliti dan memantau wawancara dengan sangat dekat sehingga hampir tidak mungkin untuk menilai secara independen apakah ada satu pabrik yang bergantung pada kerja paksa. Hal ini terutama benar mengingat bahwa program ekonomi, yang dirancang untuk mengeluarkan orang dari kemiskinan dengan memindahkan pekerja pertanian pedesaan ke pekerjaan pabrik, secara efektif memberikan perlindungan bagi pemerintah untuk menyembunyikan mengapa seseorang mungkin bekerja jauh dari rumah mereka.

Tetapi ketika pabrik-pabrik berlokasi di dalam kompleks interniran – terputus dari dunia oleh tembok tinggi dan kawat berduri – hal ini menimbulkan sedikit kepercayaan untuk mengklaim bahwa para pekerja ada di sana dengan sukarela.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Mobil BBM Baru Tak Boleh Dijual di Jepang Mulai Pertengahan 2030-an

Mobil BBM Baru Tak Boleh Dijual di Jepang Mulai Pertengahan 2030-an

Dinonaktifkan, Dosen Universitas Kristen di Wheaton College Beraksi Pakai Jilbab

Dinonaktifkan, Dosen Universitas Kristen di Wheaton College Beraksi Pakai Jilbab

Jenderal AS Dicopot Setelah Kritik Pejabat

Jenderal AS Dicopot Setelah Kritik Pejabat

Pemain Manchester City Dilarang Hadiri Pesta Natal Klub

Pemain Manchester City Dilarang Hadiri Pesta Natal Klub

Uni Eropa Angkat Sanksi Ekonomi Atas Libya

Uni Eropa Angkat Sanksi Ekonomi Atas Libya

Baca Juga

Berita Lainnya