Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kapal Selam Tak Berawak Diduga Milik Tiongkok Ditemukan Nelayan Sulawesi, Pengamat: China Lakukan Aktivitas Subversif

Kapal selam tak berawak mirip UUV 'Sea Wing' China ditemukan nelayan Sulawesi
Bagikan:

Hidayatullah.com — Seorang nelayan menemukan sebuah kapal selam tak berawak China di perairan yang dianggap penting secara strategis di dekat Australia.  Gambar-gambar yang diterbitkan media lokal memperlihatkan petugas TNI berpose dengan kendaraan bawah air tak berawak (UUV) itu, yang ditemukan tepat sebelum tanggal 25 Desember di Pulau Selayar di Sulawesi Selatan.

UUV ditemukan dari air oleh nelayan setempat pada 20 Desember, tetapi baru dilaporkan ke pihak berwenang enam hari kemudian. Para pakar keamanan mengatakan drone pengintai berteknologi tinggi itu dikenal sebagai glider dan mengandalkan propulsi daya apung variabel.

Malcolm Davis dari Institut Kebijakan Strategis Australia mengatakan penemuan itu patut diperhatikan karena UUV disita di rute maritim penting yang menghubungkan Laut Cina Selatan ke kota paling utara Australia, Darwin.

“Itu memang mengirimkan sinyal bahwa angkatan laut China sedang bersiap untuk mengerahkan kapal selam lebih dekat ke pendekatan maritim kami di utara Darwin dan kami harus siap menghadapi prospek aktivitas kapal selam yang jauh lebih dekat ke pantai utara Australia daripada yang telah kami alami di masa lalu,” kata Dr Davis.  “Mereka perlu memahami oseanografi dan sifat batimetri wilayah itu, jadi itulah alasan penempatan glider itu,” tambahnya.

Menurut media Indonesia, drone yang ditangkap memiliki panjang 225cm, dengan lebar sayap 50cm dan antena trailing sepanjang 93cm. Awalnya drone diserahkan ke polisi, tetapi sekarang telah disita oleh militer dan dipindahkan ke Pangkalan Angkatan Laut Utama ke-6 di Makassar, tempat pangkalan itu saat ini sedang diperiksa.

Analis keamanan yang berbasis di Indonesia, Muhammad Fauzan, mengatakan peralatan itu “sangat mirip dengan UUV ‘Sea Wing’ China, yang, jika benar, [menimbulkan] banyak pertanyaan, terutama bagaimana itu berhasil ditemukan jauh di dalam wilayah kami”.  “Dalam beberapa tahun terakhir China telah melakukan banyak kejahatan atau bahkan aktivitas subversif di wilayah tersebut,” kata Fauzan kepada laman ABC.

Pada Maret tahun lalu, UUV Sea Wing serupa ditemukan oleh seorang nelayan Indonesia di dekat Kepulauan Riau, sementara drone kapal selam lainnya ditemukan pada awal tahun ini di dekat Pangkalan Angkatan Laut Surabaya. Pada tahun 2016, China berang setelah menangkap pesawat peluncur Angkatan Laut AS yang serupa di perairan internasional di Laut China Selatan, tetapi pesawat tak berawak itu kemudian dikembalikan setelah ketegangan meningkat.

Awal tahun ini, ABC mengungkapkan kapal penelitian China berteknologi tinggi telah terdeteksi memetakan perairan penting secara strategis di lepas pantai Australia Barat, tempat kapal selam diketahui sering lewat.  Departemen Pertahanan Australia menolak berkomentar, mengatakan kepada ABC “karena dugaan penemuan UUV tampaknya terjadi di perairan Indonesia, ini adalah masalah Pemerintah Indonesia”.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Jumlah Korban Tewas Serangan Menargetkan Pawai Militer Iran Bertambah

Jumlah Korban Tewas Serangan Menargetkan Pawai Militer Iran Bertambah

Per Enam Jam Ada Upaya Bunuh Diri Remaja di Libanon

Per Enam Jam Ada Upaya Bunuh Diri Remaja di Libanon

Demontrasi Anti-Pemerintah Terbesar Jordania dalam Beberapa Tahun Terakhir

Demontrasi Anti-Pemerintah Terbesar Jordania dalam Beberapa Tahun Terakhir

Daging Sapi Berpenyakit dari Polandia Dijual ke Negara Uni Eropa

Daging Sapi Berpenyakit dari Polandia Dijual ke Negara Uni Eropa

Abu Dhabi Bayar $1,3 Milyar untuk Nama Louvre

Abu Dhabi Bayar $1,3 Milyar untuk Nama Louvre

Baca Juga

Berita Lainnya