Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pendakwah Saudi Yousef al-Ahmad Dijatuhi Hukuman Empat Tahun Penjara

Yusuf al Ahmad
Bagikan:

Hidayatullah.com–Dai Saudi Yousef al-Ahmad telah dijatuhi hukuman empat tahun penjara, organisasi hak asasi manusia telah mengkonfirmasi, demikian lapor Middle East Eye (MEE).  Ahmad, seorang cendekiawan dan akademisi Islam, telah ditahan sejak September 2017, ketika otoritas Saudi menangkap sejumlah pengkhotbah dan intelektual, termasuk ulama populer Salman al-Audah.

Putra Al Audah mengkonfirmasi hukuman Ahmad ke Middle East Eye pada hari Kamis (31/12/2020).

“Berita tentang dia benar. Dia telah dijatuhi hukuman empat tahun penjara,” kata Abdullah al-Audah, direktur penelitian di DAWN.  We Record, sebuah organisasi hak asasi yang memantau pelanggaran di wilayah MENA, melaporkan bahwa Ahmad telah dijatuhi hukuman empat tahun, diikuti dengan larangan perjalanan empat tahun.

Akun Twitter organisasi Tahanan Hati Nurani mengatakan tuduhan terhadap Ahmad termasuk menghadiri pameran buku dan mengunjungi tahanan di penjara.  Organisasi, yang mencatat nasib tahanan Saudi, memposting apa yang dikatakan sebagai tangkapan layar putusan, yang menunjukkan bahwa hukuman akan dijalankan sejak awal penahanannya, dan karena itu dia akan dibebaskan pada bulan September tahun depan.

Baca:  Jaksa Menuntut Syeikh Salman al Audah Hukuman Mati

Ahmad sebelumnya ditangkap pada 2011 setelah mengkritik penahanan tersangka keamanan tanpa dakwaan atau pengadilan, dan dijatuhi hukuman lima tahun penjara karena “penghasutan terhadap penguasa”. Dia kemudian diberikan pengampunan kerajaan oleh Raja Abdullah bin Abdulaziz pada November 2012.

Pandangan Ahmad di masa lalu dianggap kontroversial oleh Saudi. Ulama tersebut telah berulang kali menolak “westernisasi” oleh pemerintah Saudi, termasuk menentang kebijakan yang berusaha membuka pekerjaan dan pendidikan bagi perempuan.

Pada hari Rabu (30/12/2020), Abdullah al-Audah menulis kolom untuk New York Times di mana dia mengatakan bahwa otoritas Saudi “perlahan membunuh” ayahnya.  Dalam tulisanya ia menceritkan penyiksaaan yang dialami ayahnya.

“Selama tiga sampai lima bulan pertama penahanannya, di penjara Dhahban di Jeddah, penjaga membelenggu kakinya dengan rantai dan menutup matanya saat memindahkannya di antara ruang interogasi dan selnya,” kata Audah.  “Pada suatu kesempatan, para penjaga melemparkan kantong plastik berisi makanan ke arahnya tanpa melepas borgolnya. Ia dipaksa untuk membuka tas dan mengeluarkan makanan dengan mulutnya, menyebabkan kerusakan parah pada giginya,” tambahnya.

Baca: Persatuan Ulama Muslim Se-Dunia Minta Saudi Bebaskan Ulama yang Ditangkap

Salman al-Audah, seorang ulama dan ulama Sunni yang terkenal secara internasional yang dikenal karena pandangan progresifnya, pertama kali ditangkap pada September 2017, tak lama setelah ciutan doa untuk rekonsiliasi antara Arab Saudi dan mantan sekutu regionalnya Qatar. Ciutan itu dilakukan, tiga bulan setelah Riyadh melancarkan blokade terhadap Doha.

Putranya men-tweet daftar individu yang dianggapnya bertanggung jawab atas memburuknya kesehatan cendekiawan tersebut. Diantaranya jaksa agung kerajaan, jaksa penuntut umum, dan beberapa orang hakim.

Pekan lalu, aktivis hak asasi Saudi yang dipenjara, Mohammed Fahad al-Qahtani, melakukan mogok makan sebagai protes terhadap kondisi di penjara al-Hair dekat Riyadh.  Teman dan kolega Qahtani Abdullah al-Hamid, seorang profesor dan penyair terkenal yang telah ditahan di al-Hair sejak 2013, meninggal pada bulan April dalam apa yang dikatakan kelompok hak asasi sebagai akibat dari “pengabaian medis yang disengaja”.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Wanita Saudi Bisa Juga Jadi Debt Collector

Wanita Saudi Bisa Juga Jadi Debt Collector

Bashar al-Assad Obral Diskon Hukuman

Bashar al-Assad Obral Diskon Hukuman

PM Libanon Saad al-Hariri Mengundurkan Diri, Salahkan Campur Tangan Iran

PM Libanon Saad al-Hariri Mengundurkan Diri, Salahkan Campur Tangan Iran

Washington Post Sebut 12 Pengawal Obama Terlibat Prostitusi

Washington Post Sebut 12 Pengawal Obama Terlibat Prostitusi

Kamar Mayat Kewalahan, El Paso Kerahkan Napi untuk Angkut Jenazah Korban Covid-19

Kamar Mayat Kewalahan, El Paso Kerahkan Napi untuk Angkut Jenazah Korban Covid-19

Baca Juga

Berita Lainnya