Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

AS Kirim Puluhan Kendaraan Lapis Baja ke Iraq Jelang Peringatan Kematian Soleimani

WANA/Nazanin Tabatabaee/Reuters
Demonstran di Teheran, Iran (03/01/2020) menghadiri protes menentang pembunuhan Mayor Jenderal Iran Qasem Soleimani, kepala Pasukan elit Quds, dan komandan milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis yang tewas dalam serangan udara di bandara Baghdad, Iraq.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Amerika Serikat pada Rabu (30/12/2020) mengumumkan bahwa pihaknya mengirim 30 kendaraan lapis baja untuk mengamankan Zona Hijau Baghdad. Hal itu menjelang peringatan pembunuhan Jenderal Iran Qassem Soleimani dan pemimpin Iraq Abu Mahdi al-Muhandis, lapor Middle East Eye (MEE).

“Amerika Serikat berkomitmen untuk membantu militer Iraq menjaga keamanan Iraq dan Baghdad,” kata kedutaan besar AS di Baghdad dalam sebuah unggahan Facebook.  “Sumbangan ini adalah salah satu bagian dari rencana yang lebih besar oleh Kantor Kerja Sama Keamanan Militer AS – Iraq untuk mendukung [Divisi Komando Khusus] SCD dalam mengamankan jantung Bagdad.”

Kedutaan AS mengatakan kendaraan tersebut akan dikirim ke pangkalan udara Ain al-Asad, di mana mereka akan digunakan dan dioperasikan oleh personel militer Iraq.  “Kami akan terus bekerja sama untuk menjamin masa depan yang stabil dan aman bagi rakyat Iraq,” tambah pernyataan itu.

Dalam minggu-minggu menjelang peringatan pembunuhan Soleimani, beberapa roket telah ditembakkan ke Zona Hijau Baghdad, yang menampung kedutaan AS, meskipun tidak menimbulkan korban.  Presiden AS Donald Trump, yang telah mengumumkan rencana untuk mengurangi jumlah pasukan di Iraq menjadi 2.500 awal tahun depan, telah mengatakan dia akan “meminta pertanggungjawaban Iran” jika ada orang Amerika yang tewas dalam serangan roket.

Iran, pada bagiannya, telah membantah peran apa pun dalam insiden tersebut, dan menyebut tuduhan AS “berulang, tidak berdasar dan dibuat-buat”.  Pada bulan Oktober, Iran mengeluarkan perintah kepada sekutu bersenjatanya di Iraq untuk tidak menyerang sasaran AS, karena takut akan reaksi bebek lumpuh Trump, yang berusaha menghalangi upaya Iran untuk bernegosiasi dengan penggantinya, Presiden terpilih Joe Biden, untuk kembali ke perjanjian nuklir tahun 2015.

Middle East Eye melaporkan awal bulan ini bahwa Asaib Ahl al-Haq, salah satu faksi bersenjata Iraq paling berpengaruh yang didukung oleh Iran, memberontak terhadap perintah Teheran dan terus menargetkan kepentingan AS. Teheran dan Washington menghadapi ketegangan yang meningkat sejak terpilihnya Trump pada 2016, dengan kedua belah pihak mencapai ambang perang segera setelah AS membunuh Soleimani.

Dalam beberapa pekan terakhir, AS telah meningkatkan tekanan terhadap Iran melalui kampanye sanksi “tekanan maksimum”, dalam upaya untuk menggagalkan Biden kembali ke kesepakatan nuklir. Iran juga menyalahkan AS dan ‘Israel’ atas pembunuhan ilmuwan nuklir top Iran, Mohsen Fakhrizadeh, menyebutnya sebagai upaya untuk mendorong Republik Islam itu ke dalam perang dengan Washington sebelum Trump meninggalkan jabatannya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Abdullah bin Zayed: Iran Tidak Berbeda dengan Israel

Abdullah bin Zayed: Iran Tidak Berbeda dengan Israel

Label Rasis dari Wilders untuk Kaum Migran

Label Rasis dari Wilders untuk Kaum Migran

Gagal Dua Tahun Berturut-Turut, Saudi Bakal Berhentikan Siswa Asing

Gagal Dua Tahun Berturut-Turut, Saudi Bakal Berhentikan Siswa Asing

Meksiko Menuntut Permintaan Maaf dari Raja Spanyol dan Gereja Katolik Atas Pembantaian Masa Penaklukan

Meksiko Menuntut Permintaan Maaf dari Raja Spanyol dan Gereja Katolik Atas Pembantaian Masa Penaklukan

Amerika Jual Minyak Iran yang Disitanya ke Venezuela Seharga $40 Juta

Amerika Jual Minyak Iran yang Disitanya ke Venezuela Seharga $40 Juta

Baca Juga

Berita Lainnya