Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Bangladesh Tetap Pindahkan Kelompok Pengungsi Muslim Rohingya ke Pulau Terpencil Meski Terdapat Protes

WION
Bagikan:

Hidayatullah.com–Lima kapal Angkatan Laut Bangladesh yang membawa lebih dari 1.700 pengungsi Rohingya meninggalkan kota pelabuhan tenggara Chattogram pada hari Selasa (29/12/2020) ke sebuah pulau terpencil. Pemindahan tersebut tetap dilakukan meskipun terdapat kekhawatiran di antara kelompok hak asasi manusia tentang keselamatan mereka, lapor Daily Sabah.

Para pengungsi diharapkan mencapai pulau Bhashan Char setelah perjalanan tiga jam, kata seorang pejabat pemerintah yang terlibat dalam proses tersebut. Pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim karena tidak memiliki wewenang untuk berbicara dengan media, mengatakan para pengungsi dibawa ke Chattogram dari kamp mereka di Cox’s Bazar dengan bus pada hari Senin (28/12/2020) dan menginap di kamp sementara.

Pihak berwenang bersikeras bahwa para pengungsi dipilih untuk direlokasi berdasarkan kemauan mereka dan tidak ada tekanan yang diterapkan pada mereka. Tetapi beberapa kelompok hak asasi manusia dan aktivis mengatakan beberapa terpaksa pergi ke pulau itu, yang terletak 21 mil (34 kilometer) dari daratan, menurut The Associated Press (AP).

Pulau itu muncul hanya 20 tahun yang lalu dan sebelumnya tidak dihuni. Pulau tersebut juga secara teratur terendam oleh hujan monsun tetapi sekarang memiliki tanggul pelindung banjir, perumahan, rumah sakit dan masjid yang dibangun dengan biaya lebih dari $ 112 juta oleh Angkatan Laut Bangladesh.

Fasilitas pulau itu dirancang untuk menampung 100.000 orang, hanya sebagian kecil dari jutaan Muslim Rohingya yang melarikan diri dari gelombang penganiayaan kekerasan di negara asalnya Myanmar. Saat ini mereka tinggal di kamp pengungsian yang padat dan jorok di distrik Cox’s Bazar di mana selusin orang berbagi satu tempat berlindung dan akses yang langka ke sabun dan air di beberapa daerah.

Para pengungsi Rohingya membawa tas berisi barang, mainan dan ayam saat mereka duduk di bangku kayu selama perjalanan tiga jam dari Chittagong ke Bhashan Char. Blok perumahan telah disiapkan untuk para pendatang baru di pulau yang oleh Menteri Luar Negeri Abdul Momen disebut sebagai “resor indah”.

“Mereka sangat ingin pergi ke Bhashan Char karena mereka telah mendengar dari kerabat mereka, mereka yang telah pergi ke Bhashan Char, bahwa itu adalah tempat yang sangat bagus,” kata Momen kepada Agence France-Presse (AFP).

Pihak berwenang mengirim kelompok pertama 1.642 Muslim Rohingya ke pulau itu pada 4 Desember, meskipun ada seruan untuk dihentikan oleh kelompok hak asasi manusia. Badan bantuan internasional dan PBB telah menentang relokasi sejak pertama kali diusulkan pada 2015, mengungkapkan kekhawatiran bahwa badai besar dapat membanjiri pulau itu dan membahayakan ribuan nyawa.

Perserikatan Bangsa-Bangsa juga menyuarakan perhatian agar para pengungsi diizinkan untuk membuat “keputusan bebas dan terinformasi” tentang apakah akan pindah. Amnesty International dan Human Rights Watch (HRW) telah mendesak pemerintah untuk membatalkan rencana tersebut.

Seorang menteri kabinet yang berpengaruh dan sekretaris jenderal partai yang berkuasa, Obaidul Quader, Senin mengatakan bahwa pengungsi Rohingya sedang dipindahkan ke pulau itu karena pemulangan mereka ke Myanmar telah ditunda. Dia mengatakan pengungsi yang sebelumnya dibawa ke Bhashan Char telah menyatakan kepuasannya.

Kelompok hak asasi manusia Amnesty International juga mengungkapkan keprihatinannya.  “Kurangnya transparansi dalam proses konsultasi dengan pengungsi dan tuduhan dari dalam masyarakat tentang insentif tunai yang ditawarkan kepada keluarga Rohingya untuk direlokasi ke Bhashan Char serta penggunaan taktik intimidasi membuat proses relokasi dipertanyakan,” kata Amnesty International.

Sementara kementerian luar negeri Bangladesh menyatakan bahwa “orang Rohingya yang telah pindah sangat senang dengan pengaturan tersebut” dan “beberapa kelompok jahat menyebarkan propaganda negatif”.

Sekitar 700.000 Muslim Rohingya, kebanyakan wanita dan anak-anak, melarikan diri dari Myanmar yang mayoritas beragama Buddha ke Bangladesh setelah Agustus 2017, ketika militer Myanmar memulai tindakan keras terhadap kelompok minoritas tersebut menyusul serangan oleh pemberontak. Pasukan keamanan dituduh melakukan pemerkosaan massal, pembunuhan, dan pembakaran ribuan rumah.

Bangladesh telah berusaha untuk mengirim pengungsi kembali ke Myanmar berdasarkan perjanjian bilateral, tetapi tidak ada yang mau pergi. Etnis Muslim Rohingya tidak diakui sebagai warga negara di Myanmar, membuat mereka tidak memiliki kewarganegaraan dan menghadapi diskriminasi sanksi negara lainnya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Biaya Menjaga Rahasia Amerika $11,4 Milyar

Biaya Menjaga Rahasia Amerika $11,4 Milyar

Presiden Yaman Mendesak Separatis yang Didukung UEA untuk ‘Menghentikan Pertumpahan Darah’

Presiden Yaman Mendesak Separatis yang Didukung UEA untuk ‘Menghentikan Pertumpahan Darah’

Hukuman Cambuk Bagi  Pria Berpakaian Wanita di Sudan

Hukuman Cambuk Bagi Pria Berpakaian Wanita di Sudan

Michael Fitzgerald: “Paus Baru mungkin Tidak Mesra  terhadap Islam”

Michael Fitzgerald: “Paus Baru mungkin Tidak Mesra terhadap Islam”

Google Larang Aplikasi Pengintai SMS

Google Larang Aplikasi Pengintai SMS

Baca Juga

Berita Lainnya