Selasa, 6 Juli 2021 / 27 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan Menlu Turki Mevlut Cavusoglu

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan Menlu Turki Mevlut Cavusoglu
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan pada hari Selasa (29/12/2020) bahwa kerja sama militer Moskow dan Ankara tidak akan terhalang oleh sanksi AS terhadap Turki. Kerjasama tersebut akan membuat Turki memperoleh sistem pertahanan rudal Rusia, lapor The New Arab.

Washington bulan ini telah menghukum Turki karena membeli sistem pertahanan udara S-400 Rusia, menjatuhkan sanksi langka terhadap sekutu NATO.  Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada saat itu mengatakan kepada Menteri Luar Negeri Turki Mevlut Cavusoglu bahwa sanksi Amerika dimaksudkan untuk mencegah Rusia menerima pendapatan besar dari penjualan tersebut.

Pada Selasa, Cavusoglu mengunjungi Moskow untuk melakukan pembicaraan dengan diplomat tertinggi Rusia Lavrov, yang mengatakan kepada wartawan bahwa, “kami telah mengkonfirmasi niat bersama kami untuk mengembangkan hubungan militer dengan Turki”.

Dia menambahkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin menghargai tekad Turki untuk “melanjutkan kerja sama di bidang ini meskipun terus ada tekanan tidak sah dari Washington”.  Cavusoglu mengatakan sanksi AS terhadap Turki adalah “tindakan agresi terhadap hak kedaulatan negara kami”, menambahkan bahwa Ankara tidak akan menyerah pada tekanan.

“Kami lebih suka menyelesaikan semua masalah termasuk masalah S-400 melalui negosiasi,” kata Cavusoglu dalam komentar yang diterjemahkan ke dalam bahasa Rusia. “Setelah memberlakukan sanksi, AS mengumumkan bahwa pihaknya mendukung dialog. Kami tidak pernah menentang dialog,” tambah nya.

Turki tahun lalu menerima pengiriman sistem senilai  2,5 miliar AS Dolar, menentang peringatan bahwa kerja sama militer semacam itu tidak sesuai dengan NATO dan akan membiarkan Rusia meningkatkan penargetannya terhadap pesawat siluman AS. Meskipun Rusia dan Turki adalah saingan dalam beberapa konflik termasuk Libya dan Suriah, Putin dan mitranya dari Turki Presiden Recep Tayyip Erdogan berusaha untuk menjaga hubungan baik.

Kedua negara bersama-sama memantau gencatan senjata yang dimediasi Rusia atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan setelah perang enam minggu antara Armenia dan Azerbaijan yang menewaskan lebih dari 6.000 jiwa. Ketegangan antara kedua negara telah meningkat di Nagorno-Karabakh saat pertempuran sedang berlangsung, dengan Rusia menuduh Turki mengerahkan pejuang Suriah untuk memerangi pasukan Armenia di wilayah yang diperebutkan.

Awal bulan ini polisi Turki secara singkat menangkap dua jurnalis Rusia di Istanbul karena diduga merekam unit produksi drone tanpa izin.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Xinjiang

China Penjarakan 22 Muslimin dan Imam Masjid

Tahanan Mesir Sudah Pulang

Tahanan Mesir Sudah Pulang

Keluarga Mursi Dibolehkan Berkunjung Sejak Ditahan 4 Tahun

Keluarga Mursi Dibolehkan Berkunjung Sejak Ditahan 4 Tahun

Bukan As Sudais Qari`, yang Bergembira Dibunuhnya Syeikh Al Buthy

Bukan As Sudais Qari`, yang Bergembira Dibunuhnya Syeikh Al Buthy

Wanita Dukung Peraturan Tutup Toko Pukul 9 Malam di Saudi

Wanita Dukung Peraturan Tutup Toko Pukul 9 Malam di Saudi

Baca Juga

Berita Lainnya