Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Polisi Kantongi Identitas Terduka Pembom Acara Natal di Nashville, Pelaku Bukan Kelompok Muslim

Teror Nashville
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kepolisian Nashville mengatakan bahwa Anthony Quinn Warner sedang diselidiki terkait teror  pemboman Natal yang mengguncang kota Nashville, Amerika Serikat.  Juru Bicara Departemen Kepolisian Kota Nashville Don Aaron mengonfirmasi identitas Warner pada Sabtu,  lansir Al Jazeera hari Senin (28/12/2020),

Penyelidik federal dan negara bagian berusaha menentukan siapa yang meledakkan bom di dalam kendaraan pada Jumat pagi, melukai tiga orang dan merusak lebih dari 40 toko. Mereka juga berupaya mengidentifikasi sisa-sisa manusia yang ditemukan di tempat kejadian.

Sementara itu, media lokal melaporkan pada hari Ahad bahwa agen FBI yang menyelidiki ledakan tersebut mengunjungi agen real estate tempat Warner bekerja di komputer. Steve Fridrich, pemilik Fridrich & Clark Realty di daerah Green Hills, Nashville, mengatakan kepada surat kabar lokal bahwa dia berbicara dengan agen pada Sabtu malam tentang Warner, 63 tahun, setelah perusahaan mengatakan kepada FBI bahwa dia pernah bekerja di sana.

Menurut catatan publik, Warner pernah tinggal di sebuah rumah di Antiokhia, tenggara Nashville, yang digeledah pada hari Sabtu oleh FBI dan pejabat Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak AS setelah ledakan besar Hari Natal. Agen federal mengatakan mereka menindaklanjuti lebih dari 500 petunjuk, dan sedang bekerja untuk mengidentifikasi apa yang tampak seperti sisa-sisa manusia yang ditemukan di bekas ledakan.

Ledakan di jantung ibu kota musik country AS itu melukai tiga orang dan merusak lebih dari 40 toko termasuk pusat AT&T, mengganggu layanan seluler, internet, dan TV di seluruh pusat Tennessee dan bagian dari empat negara bagian lainnya.

Fridrich mengatakan bahwa selama empat atau lima tahun Warner selalu datang ke kantor kira-kira sebulan sekali untuk memberikan layanan konsultasi komputer, sampai bulan ini ketika Warner memberi tahu perusahaan melalui email bahwa dia tidak akan lagi bekerja untuk mereka. Dia tidak memberikan alasan, menurut Fridrich.

“Dia tampak sangat ramah bagi kami – ini agak di luar karakter, saya pikir,” kata Fridrich kepada surat kabar.

Pada konferensi pers pada hari Ahad, lima petugas polisi Nashville yang berada di tempat kejadian pada hari Jumat pagi mengenang saat-saat dramatis sebelum ledakan. Saat itu mereka bergegas untuk mengevakuasi rumah dan bangunan dan memanggil regu bom, yang sedang dalam perjalanan ketika mobil itu meledak.

Petugas telah mendengar musik dan pengumuman otomatis yang datang dari RV yang memperingatkan mereka tentang ledakan yang akan datang saat mereka beraksi, meminta kode akses untuk gedung dan mencoba untuk menggiring sebanyak mungkin penduduk ke tempat yang aman .

“Saya terlempar ke depan, terlempar ke tanah,” kata petugas Brenna Hosey kepada wartawan tentang momen ledakan. “Tapi aku bisa bertahan, aku baik-baik saja,” katanya.

CNN telah berusaha menghubungi anggota keluarga Warner. Steve Schmoldt telah tinggal bertetangga dengan Warner sejak 2001, dan istri Schmoldt telah tinggal di rumah itu sejak 1995.

“Dia sudah lama tinggal di sana dan dia agak menyendiri,” kata Schmoldt kepada CNN tentang Warner. “Yang kami tahu hanyalah Tony. Dia semacam seorang pertapa.”

Rick Laude, salah satu tetangga Warner, mengatakan kepada CNN pada hari Senin bahwa dia berbicara dengan Warner tepat sebelum Natal.

“Aku berkata, ‘Hei, Anthony, apakah Santa akan membawakanmu sesuatu yang baik untuk Natal?'” Kata Laude. “Dia berkata, ‘Ya, saya akan menjadi lebih terkenal. Saya akan menjadi begitu terkenal, Nashville tidak akan pernah melupakan saya,”kata Laude mengacu Warner.

Steve Fridrich, dari Fridrich & Clark LLC, mengatakan bahwa dia mempekerjakan Warner sebagai konsultan komputer untuk bisnis real estatnya sebagai kontraktor independen selama beberapa tahun. Dalam sebuah pernyataan, dia menggambarkan Warner sebagai “orang baik yang tidak pernah menunjukkan perilaku yang kurang dari profesional.” Dia mengatakan Warner memberitahunya bahwa dia pensiun awal bulan ini.

Pejabat belum menghubungkan ledakan dengan terorisme.  Penyelidik sedang mencari “setiap dan semua kemungkinan motif” dalam pemboman itu, kata Douglas Korneski, agen khusus FBI yang bertanggung jawab atas kantor lapangan Memphis.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Amnesti Kecam Pelabelan AS atas Gerakan Boikot ‘Israel’ sebagai ‘Anti-Semit’

Amnesti Kecam Pelabelan AS atas Gerakan Boikot ‘Israel’ sebagai ‘Anti-Semit’

Mesir Tak Dapat Suara Tuan Rumah Piala Dunia 2010, karena Tak Mau Suap Pejabat FIFA

Mesir Tak Dapat Suara Tuan Rumah Piala Dunia 2010, karena Tak Mau Suap Pejabat FIFA

Pejabat Intelijen Suriah Dibunuh Pasukan Oposisi

Pejabat Intelijen Suriah Dibunuh Pasukan Oposisi

Populasi Muslim Akan Naik Dua Kali Lipat Menyalip Kristen di Tahun 2050

Populasi Muslim Akan Naik Dua Kali Lipat Menyalip Kristen di Tahun 2050

120 Pasukan AS Dikabarkan Mati oleh Taliban

120 Pasukan AS Dikabarkan Mati oleh Taliban

Baca Juga

Berita Lainnya