Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Iran Memperingatkan ‘Israel’ untuk Tidak Melewati ‘Garis Merah’ di Teluk

Saeed Khatibzadeh
Bagikan:

Hidayatullah.com–Iran telah memperingatkan ‘Israel’ untuk tidak melewati “garis merah” di Teluk pada hari-hari terakhir masa jabatan Presiden AS Donald Trump, lapor Middle East Eye (MEE). Juru bicara kementerian luar negeri Saeed Khatibzadeh mengatakan pada hari Senin (28/12/2020) bahwa Republik Islam akan mempertahankan diri dari setiap “petualangan” militer menjelang pelantikan 20 Januari dari Presiden terpilih Joe Biden dan pemindahan pemerintahan presiden.

Pernyataan itu muncul seminggu setelah Angkatan Laut AS mengumumkan kapal selam nuklir sedang dikerahkan ke Teluk, dalam unjuk kekuatan baru yang diarahkan ke Iran. Media ‘Israel’ sejak itu melaporkan bahwa kapal selam ‘Israel’ telah melintasi Terusan Suez, juga menuju Teluk, sebuah laporan yang belum dikonfirmasi atau dibantah secara resmi.

“Semua orang tahu apa arti Teluk Persia bagi Iran,” kata Khatibzadeh pada konferensi pers online, menurut kantor berita Reuters. “Semua orang tahu kebijakan [Teheran] mengenai keamanan dan keamanan nasional … Semua orang tahu betul seberapa tinggi risiko yang ditimbulkan jika garis merah Iran dilintasi,” tambahnya.

Teheran menyalahkan ‘Israel’ atas beberapa operasi anti-Iran, termasuk pembunuhan ilmuwan nuklir Mohsen Fakhrizadeh bulan lalu. Sementara Iran tidak memberikan bukti keterlibatan ‘Israel’, ‘Israel’ tidak membantah atau mengklaim bertanggung jawab atas kematian Fakhrizadeh.

The New York Times melaporkan bahwa seorang pejabat AS mengatakan ‘Israel’ berada di balik serangan itu. AS, pada bagiannya, menuduh Iran terlibat dalam serangan roket pekan lalu di dekat kedutaannya di Baghdad, ketika Teheran bersiap untuk menandai ulang tahun pertama pembunuhan komandan tinggi Iran Qasem Soleimani dalam serangan pesawat tak berawak AS pada Januari.

Trump menyalahkan Iran atas serangan itu dan mengatakan dia akan “meminta pertanggungjawaban Iran” jika ada orang Amerika yang terbunuh. “Kami telah mengirim pesan kepada pemerintah AS dan teman-teman kami di kawasan itu [memperingatkan] rezim AS saat ini untuk tidak memulai petualangan baru di hari-hari terakhirnya di Gedung Putih,” kata Khatibzadeh.

Dia mengatakan Iran tidak berusaha meningkatkan ketegangan dan menyerukan “orang-orang rasional di Washington” untuk mengambil sikap yang sama sampai Biden menggantikan Trump di Gedung Putih. Ketegangan antara Washington dan Teheran telah meningkat sejak 2018, ketika Trump secara sepihak menarik AS dari kesepakatan nuklir Iran.

Awal tahun 2020, Washington dan Teheran berada di ambang perang setelah serangan udara AS di Baghdad menewaskan Soleimani. Ketegangan terus menegang, terutama sejak pembunuhan Fakhrizadeh.

Baik Biden dan Presiden Iran Hassan Rouhani telah menyatakan kesediaan untuk memperbaiki hubungan yang telah memburuk di bawah kampanye “tekanan maksimum” pemerintahan Trump.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Bos Inteljen Australia: Ancaman Neo-Nazi Nyata

Bos Inteljen Australia: Ancaman Neo-Nazi Nyata

Muslimin AS Protes flem X2: X-Men

Muslimin AS Protes flem X2: X-Men

“Impor” Wanita Asia Buat Pria Serbia

“Impor” Wanita Asia Buat Pria Serbia

Pentagon: Sepertiga Tentara Amerika Serikat Menolak Vaksinasi Covid-19

Pentagon: Sepertiga Tentara Amerika Serikat Menolak Vaksinasi Covid-19

Paus Sebut Perpecahan Kalangan Kristen Hanya Lemahkan Penginjilan

Paus Sebut Perpecahan Kalangan Kristen Hanya Lemahkan Penginjilan

Baca Juga

Berita Lainnya