Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Laporan: ‘Israel’ dan UEA Bekerja Sama ‘Hapus’ UNRWA

PM ‘Israel’ Benjamin Netanyahu (kiri) | Donald Trump (Tengah) | Menlu UEA Abdullah bin Zayed Al-Nahyan (kanan) pada upacara penandatanganan Gedung Putih di mana UEA, serta Bahrain, mengakui penjajah ‘Israel’, 15 September 2020 (AFP)
Bagikan:

Hidayatullah.com—‘Israel’ dan Uni Emirat Arab (UEA) telah bekerja sama untuk menghilangkan Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) tanpa menyelesaikan masalah pengungsi Palestina, lapor Middle East Eye (MEE). Menurut media Prancis, Le Monde, proses ini telah berlangsung sejak ‘Israel’ dan UEA mengumumkan normalisasi antara kedua negara pada Agustus lalu.

Menurut laporan itu, pejabat UEA sedang mempertimbangkan rencana penghapusan UNRWA secara bertahap, tanpa membuatnya tergantung pada penyelesaian masalah pengungsi. Ini terlepas dari UEA telah menjadi penyandang dana utama UNRWA pada 2018 dan 2019, bersama dengan Qatar dan Arab Saudi, untuk mengimbangi penghentian dana Presiden AS Donald Trump ke badan tersebut, yang telah membawanya ke ambang kebangkrutan.

AS, yang secara historis merupakan donor tunggal terbesar UNRWA, telah memotong kontribusinya dari  360 juta AS Dolar menjadi  60 juta AS Dolar pada tahun 2018 dan kemudian turun lebih jauh ke nol untuk tahun 2019.  Saat itu, Pierre Krahenbuhl, komisaris jenderal UNRWA, mengutuk penarikan dana AS.

“Yang dipertaruhkan adalah martabat dan keamanan manusia dari jutaan pengungsi Palestina, yang membutuhkan bantuan pangan darurat dan dukungan lainnya di Yordania, Libanon, Suriah dan Tepi Barat dan Jalur Gaza,” kata Krahenbuhl dalam sebuah pernyataan.

Menanggapi dugaan rencana ‘Israel’ dan UEA untuk menghapus UNRWA, jurnalis Le Monde Benjamin Barthe men-tweet bagian dari laporan itu, yang berbunyi: “Dengan melakukan itu, Abu Dhabi akan menggalang permintaan lama dari ‘Israel’, yang menegaskan bahwa badan tersebut menghalangi perdamaian dengan mengasuh para pengungsi dalam mimpi kembali ke tanah tempat orang tua mereka diusir pada tahun 1948.”

UNRWA didirikan 70 tahun yang lalu untuk menyediakan bantuan bagi pengungsi Palestina dan mandatnya diperbarui setiap tiga tahun.  Pemerintahan Trump, bersama dengan ‘Israel’, menuduh UNRWA mengabadikan konflik ‘Israel’-Palestina.

Pada bulan Oktober tahun ini, duta besar ‘Israel’ untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Gilad Erdan, mengklaim bahwa buku teks yang digunakan oleh sekolah-sekolah yang dijalankan oleh UNRWA berisi konten yang menghasut, menuntut agar PBB “menghentikan hasutan dan antisemitisme di sekolah-sekolah UNRWA dan secara terbuka berjanji untuk menghilangkan infrastruktur teroris di bangunannya”.

UNRWA membantah tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa layanan yang diberikannya tidak akan tersedia untuk warga Palestina. Badan tersebut didirikan pada tahun-tahun setelah lebih dari 700.000 warga Palestina telah diusir atau meninggalkan tanah mereka selama perang 1948 seputar pembentukan ‘Israel’. Ini memberikan layanan sekolah dan medis untuk jutaan pengungsi miskin di Yordania, Libanon dan Suriah, serta wilayah Palestina.

Laporan Etika PBB

Sementara badan utama PBB yang menangani pengungsi – UNHCR – berkonsentrasi pada pemulangan sukarela mereka atau integrasi dan pemukiman kembali lokal, UNRWA mempertahankan jutaan orang sebagai pengungsi dalam jangka panjang, meningkatkan jumlahnya dari tahun ke tahun.

November lalu, Majelis Umum PBB menyetujui perpanjangan mandat UNRWA selama tiga tahun, seminggu setelah Krahenbuhl mengundurkan diri karena laporan etika PBB yang menuduh salah urus dan penyalahgunaan wewenang di antara pejabat senior badan tersebut. Setelah itu, ‘Israel’ telah menyerukan penutupan UNRWA.

Laporan etika mengklaim bahwa, sejak 2015, anggota lingkaran dalam UNRWA telah mengkonsolidasikan kekuatan mereka, tetapi situasinya meningkat sejak awal 2018.  Lebih lanjut diklaim bahwa perkembangan ini menyebabkan “eksodus staf senior dan lainnya” dan budaya kerja “yang ditandai dengan semangat rendah, ketakutan akan pembalasan… ketidakpercayaan, kerahasiaan, intimidasi, intimidasi dan marginalisasi… dan manajemen yang sangat disfungsional, dengan kerusakan signifikan dari struktur akuntabilitas reguler”.

Sebagian besar laporan itu berfokus pada tuduhan seputar perilaku Krahenbuhl, yang menjabat pada Maret 2014, mengutip berbagai dugaan kegiatan korup dan tidak profesional.  Pada Juni 2019, Krahenbuhl telah menyatakan keprihatinan tentang dampak pada pengungsi Palestina dari pendekatan pemerintahan Trump terhadap penciptaan perdamaian Timur Tengah.

“Tidak ada keraguan bahwa, tahun lalu, kombinasi dari pengumuman pemindahan kedutaan besar AS dan Yerusalem ditambah pemotongan dana untuk UNRWA – yang tidak diragukan lagi, menciptakan tingkat kecemasan yang signifikan di antara para pengungsi Palestina,” kata Krahenbuhl kepada wartawan di New York.

Tak lama setelah rincian laporan etika PBB diketahui, Belanda dan Swiss menghentikan pendanaan UNRWA mereka. Mereka diikuti pada Agustus 2019 oleh Selandia Baru.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Hari Ini 22 tahun Pembantaian Muslim Bosnia oleh Milisi Serbia Bosnia

Hari Ini 22 tahun Pembantaian Muslim Bosnia oleh Milisi Serbia Bosnia

Aljazair Penjarakan Pengusaha Pornografi Prancis

Aljazair Penjarakan Pengusaha Pornografi Prancis

China Hancurkan Masjid di Wilayah Gansu

China Hancurkan Masjid di Wilayah Gansu

Bukan As Sudais Qari`, yang Bergembira Dibunuhnya Syeikh Al Buthy

Bukan As Sudais Qari`, yang Bergembira Dibunuhnya Syeikh Al Buthy

Kebebasan Pers di Arab Terkekang

Kebebasan Pers di Arab Terkekang

Baca Juga

Berita Lainnya