Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pejabat ‘Israel’ Perintahkan Tidak Memvaksinasi Tahanan Keamanan Palestina

Tahanan Palestina di Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Keamanan Publik ‘Israel’ Amir Ohana mengatakan kepada layanan penjara negara itu akhir pekan lalu untuk tidak menyuntik tahanan keamanan Palestina, lapor Midle East Eye (MEE). Perintah itu datang meskipun ada pedoman kementerian kesehatan bahwa tahanan harus menjadi bagian dari kelompok kedua ‘Israel’ yang akan divaksinasi virus corona Covid-19, bersama dengan personel keamanan, tulis Haaretz hari Ahad (27/12/2020).

Laporan itu muncul ketika ‘Israel’ memulai penguncian virus korona ketiganya pada pukul 5 sore (15:00 GMT) pada hari Ahad, dengan kebanyakan orang terpaksa tinggal dalam jarak 1.000 meter dari rumah mereka.  Kantor menteri mengatakan bahwa hanya staf penjara yang harus divaksinasi karena “tidak boleh ada tahanan keamanan yang diinokulasi tanpa persetujuan dan sejalan dengan kemajuan vaksinasi di kalangan masyarakat umum”, kata surat kabar itu.

Meskipun pernyataan itu hanya merujuk pada “tahanan keamanan”, sebuah surat tentang masalah yang dikirim oleh Moshe Edri, direktur jenderal Kementerian Keamanan Umum, tidak membuat perbedaan seperti itu, melainkan merujuk pada populasi tahanan umum, kata Haaretz. Meskipun pernyataan Ohana tidak menyebutkan narapidana Palestina, tidak ada tahanan keamanan non-Palestina di ‘Israel’.

Arahan kementerian tersebut bertentangan dengan pedoman kementerian kesehatan mengenai prioritas vaksinasi. Haaretz mengatakan tidak jelas pada otoritas apa Ohana dapat memerintahkan layanan penjara untuk memvaksinasi narapidana tertentu dan bukan yang lain.

‘Arahan Bermotivasi Politik’

Menanggapi arahan Kementerian Keamanan Publik, anggota parlemen Shas Moshe Arbel mengajukan pertanyaan parlemen kepada Ohana meminta dia untuk menjelaskan mengapa tidak perlu menyuntik semua narapidana mengingat kondisi yang padat dan keras di penjara ‘Israel’ dan kecepatan positif vaksinasi di antara populasi umum.  “Negara harus mempertimbangkan situasi sulit para tahanan, di antara kelompok yang paling padat dan rentan di negara ini, dan bertindak untuk memvaksinasi mereka sesegera mungkin,” tulis Arbel.

Mengkritik pengumuman Ohana, Dokter untuk Hak Asasi Manusia mengatakan: “Arahan Menteri Ohana bermotivasi politik menunjukkan sekali lagi mengapa tanggung jawab kesehatan tahanan harus dipindahkan dari Kementerian Keamanan Publik dan Layanan Penjara ‘Israel’ ke badan yang prioritas utamanya adalah kesehatan.”

Arahan menteri itu menurut Ohana, bertentangan dengan pedoman vaksinasi yang dikeluarkan Kementerian Kesehatan. “Kami harus memastikan bahwa para narapidana diberi prioritas tinggi untuk vaksinasi sejalan dengan rekomendasi para ahli kesehatan yang terlibat dalam masalah ini, terutama mengingat data di seluruh dunia yang menunjukkan bahwa risiko infeksi di antara narapidana lebih tinggi daripada populasi luar.”

Palestina Dibiarkan Menunggu

Pekan lalu, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menerima suntikan vaksin Covid-19, memulai peluncuran nasional. Namun, kampanye vaksinasi besar-besaran, yang dikatakan sebagai yang terbesar dalam sejarah ‘Israel’ dan berjudul “Give a Shoulder”, tidak akan mencakup jutaan orang Palestina yang hidup di bawah kendali ‘Israel’ meskipun ada lonjakan kasus dan kematian baru-baru ini yang disebabkan oleh virus tersebut.

Kampanye vaksinasi ‘Israel’ akan mencakup pemukim Yahudi yang merupakan warga negara haram ‘Israel’ yang tinggal jauh di dalam Tepi Barat yang diduduki, tetapi tidak dengan 2,5 juta warga Palestina di wilayah itu.  Mereka harus menunggu Otoritas Palestina yang kekurangan uang, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki sesuai dengan perjanjian perdamaian sementara yang dicapai pada 1990-an, untuk menyediakannya.

Otoritas Palestina (OP) berharap untuk mendapatkan vaksin melalui kemitraan yang dipimpin Organisasi Kesehatan Dunia dengan organisasi kemanusiaan yang dikenal sebagai Covax. Sejauh ini kurang dari 2 miliar dosis yang diharapkan dapat dibeli selama tahun-tahun mendatang bagi mereka di negara-negara miskin.

Masalah rumitnya adalah kenyataan bahwa Palestina hanya memiliki satu unit pendingin yang mampu menyimpan vaksin Pfizer. Otoritas Palestina telah melaporkan lebih dari 85.000 kasus di Tepi Barat, termasuk lebih dari 800 kematian, dan wabah telah meningkat dalam beberapa pekan terakhir.

Situasinya bahkan lebih mengerikan di Gaza, rumah bagi dua juta warga Palestina dan yang telah berada di bawah blokade Zionis dan Mesir sejak Hamas merebut kekuasaan pada tahun 2007. Pihak berwenang di sana telah melaporkan lebih dari 30.000 kasus, termasuk lebih dari 200 kematian.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Mursy Menolak Mundur

Mursy Menolak Mundur

Polisi Johor Gagalkan Penyelundupan Puluhan Kilo Sabu Tujuan Indonesia

Polisi Johor Gagalkan Penyelundupan Puluhan Kilo Sabu Tujuan Indonesia

Pengakuan Vatikan atas Negara Palestina Berlaku Efektif

Pengakuan Vatikan atas Negara Palestina Berlaku Efektif

Presiden Tunisia Dikirimi Paket Beracun

Presiden Tunisia Dikirimi Paket Beracun

4 Tewas dan Puluhan Luka Setelah Bom Jatuhi Klinik MSF di Yaman

4 Tewas dan Puluhan Luka Setelah Bom Jatuhi Klinik MSF di Yaman

Baca Juga

Berita Lainnya