Sabtu, 27 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Internasional

AS Tawarkan Mediasi antara Lebanon dan ‘Israel’ Menyusul Kebuntuan

AFP
Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan pejabat 'Israel' tiba untuk pengarahan di Dataran Tinggi Golan yang diduduki Suriah pada 19 November.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo pada hari Selasa (22/12/2020) menyatakan kesiapan Washington untuk menengahi negosiasi antara Lebanon dan ‘Israel’ terkait sengketa perbatasan laut, lapor Middle East Eye (MEE).  Beirut dan Tel Aviv memulai pembicaraan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada bulan Oktober untuk menyelesaikan salah satu masalah paling kontroversial antara kedua negara – yang secara teknis masih berperang – untuk membuka jalan bagi eksplorasi minyak dan gas lepas pantai.

“Sayangnya, meskipun ada niat baik di kedua belah pihak, kedua belah pihak tetap berjauhan,” kata Pompeo, yang memiliki sisa satu bulan setelah Presiden terpilih Joe Biden mengalahkan Presiden Donald Trump dalam pemilihan November. “Amerika Serikat tetap siap untuk menengahi diskusi konstruktif dan mendesak kedua belah pihak untuk bernegosiasi berdasarkan klaim maritim masing-masing yang sebelumnya telah disimpan di PBB,” tambah Pompeo.

Pada Februari 2018, Lebanon menandatangani kontrak pertamanya untuk pengeboran di dua blok di Mediterania dengan konsorsium yang terdiri dari raksasa energi Total, ENI dan Novatek. Eksplorasi salah satu blok, Nomor 9, lebih kontroversial karena sebagian terletak di area seluas 860 km persegi yang diklaim oleh ‘Israel’ dan Lebanon.

Negosiasi baru-baru ini didasarkan pada peta yang terdaftar di Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 2011, yang menunjukkan bahwa sepetak laut sedang diperebutkan. Putaran pembicaraan terakhir ditunda setelah ‘Israel’ menuduh Lebanon tidak konsisten.  Lebanon menganggap peta itu didasarkan pada perkiraan yang salah dan sekarang menuntut tambahan 1.430 km persegi laut lebih jauh ke selatan, yang mencakup bagian dari ladang gas Karish ‘Israel’, menurut pakar energi Lebanon Laury Haytayan.

‘Israel’ telah menugaskan ladang gas Karish ke perusahaan Yunani Energean untuk eksplorasi. Sementara itu, satu sumber ‘Israel’ yang dekat dengan pembicaraan tersebut mengatakan kepada AFP bulan lalu bahwa Israel telah menuntut perbatasan laut dipindahkan lebih jauh ke utara, lebih dalam ke daerah yang diklaim oleh Lebanon.

Lebanon menegaskan bahwa negosiasi hanya difokuskan pada sengketa perbatasan laut daripada normalisasi politik apa pun.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pengakuan Vatikan atas Negara Palestina Berlaku Efektif

Pengakuan Vatikan atas Negara Palestina Berlaku Efektif

Gubernur Aden, Yaman Tewas Akibat Serangan Bom

Gubernur Aden, Yaman Tewas Akibat Serangan Bom

NATO Dukung Serangan ke Suriah oleh AS, Inggris dan Prancis

NATO Dukung Serangan ke Suriah oleh AS, Inggris dan Prancis

Dua Masjid di Prancis Ditembaki

Dua Masjid di Prancis Ditembaki

Pembakar Masjid di California Akhirnya Tertangkap

Pembakar Masjid di California Akhirnya Tertangkap

Baca Juga

Berita Lainnya