Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Penerbangan Pertama dari ‘Israel’ Mendarat di Maroko, Tandai Kesepakatan Normalisasi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Penerbangan komersial langsung ‘Israel’-Maroko pertama telah mendarat di Rabat untuk menandai kesepakatan normalisasi terbaru yang ditengahi Amerika Serikat antara kedua negara Timur Tengah, lapor Al Jazeera.  Utusan ‘Israel’ tiba di Maroko pada hari Selasa (22/12/2020) untuk bertemu rajanya dan menuntaskan peningkatan hubungan dalam kebijakan luar negeri yang didorong oleh Presiden AS Donald Trump.

Dipimpin oleh Penasihat Keamanan Nasional Meir Ben-Shabbat, delegasi ‘Israel’ didampingi oleh Jared Kushner, menantu Trump dan arsitek pendekatan pan-Arab dengan ‘Israel’. Mereka mengambil El Al Israel Airlines dalam penerbangan langsung pertama dengan pesawat komersial dari Tel Aviv ke Rabat.

Berbicara di bandara Ben Gurion Israel sebelum keberangkatannya, Kushner menekankan bahwa kesepakatan Uni Emirat Arab-‘Israel’ telah menciptakan peluang komersial bagi kedua negara. “Harapan saya adalah penerbangan hari ini ke Maroko akan menciptakan jumlah momentum yang sama,” antara Maroko dan ‘Israel’, katanya, sebelum naik pesawat yang dicat dengan kata-kata Ibrani, Arab dan Inggris untuk “perdamaian”.

Maroko menjadi negara Arab ketiga tahun ini, setelah UEA dan Bahrain, yang menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ di bawah kesepakatan yang ditengahi AS, sementara Sudan berjanji untuk mengikutinya.

Warga Palestina telah mengutuk kesepakatan itu, menyebut mereka pengkhianatan atas permintaan lama bahwa Israel pertama-tama memenuhi permintaan kenegaraan mereka.  Maroko menutup kantor penghubungnya di ‘Israel’ pada tahun 2000, pada awal Intifadah kedua.

Dimaniskan dengan Janji

Ketika pemerintahan Trump berusaha mengisolasi Iran, kesepakatan normalisasi telah dipermanis dengan janji peluang bisnis atau bantuan ekonomi.  Baik ‘Israel’ dan Maroko mengantisipasi lonjakan pariwisata di atas koneksi semacam itu, terutama di antara ratusan ribu orang ‘Israel’ keturunan Maroko.

Mitra baru ‘Israel’ juga menikmati keuntungan bilateral dari Washington – dalam kasus Rabat, pengakuan AS atas kedaulatannya atas Sahara Barat.  “Jenis perjanjian [dengan ‘Israel’] ini akan membantu interaksi yang lebih baik antara komunitas dan masyarakat,” Menteri Pariwisata Maroko Nadia Fettah Alaoui mengatakan kepada televisi I24.

Selama kunjungan, Ben-Shabbat dan Kushner akan melihat Raja Maroko Mohammed VI, kata pejabat ‘Israel’.  Pejabat Maroko dan ‘Israel’ juga dijadwalkan untuk menandatangani kesepakatan tentang menghubungkan sistem penerbangan dan keuangan, tentang visa dan manajemen air.

Pesawat delegasi, dicat dengan kata-kata Ibrani, Arab dan Inggris untuk “perdamaian” dan jimat keberuntungan Maghreb, memiliki resepsi sederhana di bandara Rabat. Pejabat Maroko menggambarkan kesepakatan mereka dengan ‘Israel’ sebagai pemulihan hubungan tingkat menengah yang didinginkan Rabat pada tahun 2000 dalam solidaritas dengan Palestina.

‘Israel’ dan Maroko sekarang berencana untuk membuka kembali “kantor penghubung” bersama. ‘Israel’ berharap ini akan ditingkatkan menjadi kedutaan besar.  Ditanya apakah negara-negara tersebut akan menjalin hubungan diplomatik penuh sebelum Trump mundur bulan depan, Menteri Intelijen ‘Israel’ Eli Cohen mengatakan kepada Ynet TV: “Pemahaman saya adalah kemungkinannya tidak tinggi.”*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Isu Pembukaan Toko Seks Maroko Bertujuan Politis?

Isu Pembukaan Toko Seks Maroko Bertujuan Politis?

Kapal yang Ditumpangi Menuju Sekolah Rusak, 22 Anak-Anak Mati Tenggelam

Kapal yang Ditumpangi Menuju Sekolah Rusak, 22 Anak-Anak Mati Tenggelam

75 Siswa Tewas Terpanggang

75 Siswa Tewas Terpanggang

Warga Yahudi Israel Menyusup ke Sinai Rayakan Festival Abu Hasira

Warga Yahudi Israel Menyusup ke Sinai Rayakan Festival Abu Hasira

Pemerintah Indonesia Ajak Boikot Produk Israel

Pemerintah Indonesia Ajak Boikot Produk Israel

Baca Juga

Berita Lainnya