Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Al Azhar Mesir Keluarkan Fatwa Melarang Keanggotaan Ikhwanul Muslimin, Cendekiawan Muslim Tolak Politisasi Ulama

Ilustrasi: Kampus Al Azhar, Mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com–Universitas Al Azhar Mesir telah mengeluarkan fatwa yang melarang keanggotaan Ikhwanul Muslimin yang dilarang, lapor The New Arab.  Fatwa tersebut mengikuti langkah baru-baru ini oleh dewan fatwa Arab Saudi dan Uni Emirat Arab untuk menunjuk kelompok Islam itu sebagai dugaan “organisasi teror”.

Al Azhar, yang dianggap sebagai tempat belajar Islam Sunni tertua, menggambarkan kelompok itu sebagai “ekstremis”.

“Jelas bagi publik apa yang telah dilakukan kelompok-kelompok ini dalam mendistorsi beberapa teks, memotongnya dari konteks mereka, dan menggunakannya untuk mencapai tujuan atau kepentingan pribadi dan merusak tanah,” kata pusat fatwa Al Azhar dalam sebuah pernyataan.  “Keanggotaan dalam kelompok ekstremis ini dianggap dilarang oleh Syariah,” tambahnya, mengacu pada hukum Islam.

Didirikan pada tahun 1928, Persaudaraan memantapkan dirinya pada pertengahan abad ke-20 sebagai gerakan oposisi utama di Mesir, serta di negara-negara lain di kawasan itu.  Tetapi gerakan itu dihapus dari lanskap politik Mesir pada 2013, setelah masa jabatan singkat satu tahun oleh salah satu anggotanya Muhammad Mursi – presiden pertama yang dipilih secara demokratis dalam sejarah Mesir.

Dia digulingkan dalam kudeta oleh tentara pada 2013, dan sejak itu ratusan anggota Ikhwan telah menghadapi persidangan massal terkait dengan dugaan kekerasan atau penghasutan.  Mursi, yang ditahan sejak kudeta, meninggal dalam sidang pengadilan pada Juni 2019.

Menurut kelompok hak asasi, lebih dari 800 pendukung Ikhwanul Muslimin meregang nyawa dalam satu hari pada Agustus 2013 selama demonstrasi di ibu kota. Kairo memasukkan Ikhwan ke dalam daftar hitam sebagai organisasi “teroris” pada tahun 2013, tetapi kelompok Islam itu secara konsisten menyangkal kaitannya dengan kekerasan.

Fatwa Al Azhar tentang Ikhwanul Muslimin muncul di tengah apa yang digambarkan oleh pengamat sebagai serangan berkelanjutan terhadap kemerdekaan lembaga keagamaan oleh pemerintah Mesir. Serangan terkoordinasi terhadap Ikhwanul Muslimin telah dikecam secara luas, termasuk dalam sebuah pernyataan oleh para cendekiawan Islam global yang meminta Riyadh untuk mempertimbangkan kembali penunjukannya.

Kelompok yang terdiri dari 18 asosiasi cendekiawan Muslim menyerukan persatuan di antara umat Islam dan mengatakan bahwa wacana ulama tidak boleh dipolitisasi, lapor Arabi21 pada November. Dalam pernyataan bersama, asosiasi ulama dari Sudan, Libya, Lebanon, Palestina dan negara lain mendukung Ikhwanul Muslimin sebagai “pembela” Islam.

“Ikhwanul Muslimin adalah kelompok misionaris … termasuk sejumlah besar ulama, pengkhotbah dan mujahidin telah bergabung dalam upaya untuk membela doktrin Islam dan Syariahnya,” kata asosiasi tersebut.

Talat Fehmi, juru bicara Ikhwanul Muslimin, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa organisasi tersebut menyangkal semua tuduhan yang dibuat oleh dewan tersebut.  “Ikhwan … jauh dari kekerasan, teror dan mencabik-cabik ummah. Sejak berdirinya, Ikhwan telah memanggil orang-orang kepada Allah dengan nasihat yang baik,” kata Fehmi.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Mantan Komandan Garda Revolusi Iran Tewas Dipenggal di Suriah

Mantan Komandan Garda Revolusi Iran Tewas Dipenggal di Suriah

Komunitas Muslim Jerman: Islamophobia Akan Memperkuat Teroris

Komunitas Muslim Jerman: Islamophobia Akan Memperkuat Teroris

As Syatir: Syariat Tujuan Awal dan Akhir

As Syatir: Syariat Tujuan Awal dan Akhir

Kanselir Jerman Berharap Para pengungsi Suriah dan Iraq Kembali ke Negara Asalnya

Kanselir Jerman Berharap Para pengungsi Suriah dan Iraq Kembali ke Negara Asalnya

Al Ikhwan Sertakan Kristen Koptik dalam Partai

Al Ikhwan Sertakan Kristen Koptik dalam Partai

Baca Juga

Berita Lainnya