Ahad, 17 Oktober 2021 / 10 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Maroko dan ‘Israel’ Menutup Normalisasi dengan Kesepakatan Penerbangan Langsung Pertama

Gerakan anti Israel di Maroko
Bagikan:

Hidayatullah.com–Jared Kushner, menantu dan penasihat Presiden AS Donald Trump, dijadwalkan tiba Selasa (22/12/2020) di Maroko dari ‘Israel’. Perjalanan itu menggunakan penerbangan komersial langsung pertama antara kedua negara sejak mereka menormalisasi hubungan, lapor The New Arab.

Penerbangan dari Tel Aviv ke Rabat dipandang sangat simbolis setelah Maroko pada 10 Desember mengumumkan “dimulainya kembali hubungan” dengan ‘Israel’.  Ini juga bertujuan untuk menampilkan pencapaian pemerintahan Trump dalam diplomasi Timur Tengah, beberapa minggu sebelum Trump digantikan di Gedung Putih oleh Presiden terpilih Joe Biden.

Maroko menjadi negara Arab ketiga tahun ini, setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain, yang menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ di bawah kesepakatan yang ditengahi AS, sementara Sudan telah berjanji untuk mengikutinya.  Sebagai imbalannya, presiden AS memenuhi tujuan Maroko selama puluhan tahun dengan mendukung kedaulatannya yang diperebutkan di Sahara Barat.

Tindakan tersebut membuat geram Front Polisario pro-kemerdekaan yang didukung Aljazair, yang menguasai sekitar seperlima wilayah gurun yang dulunya merupakan koloni Spanyol.  Kushner akan memimpin delegasi Amerika, dan selama kunjungannya ke Rabat serangkaian perjanjian akan ditandatangani antara Maroko dan ‘Israel’, menurut para pejabat.

Negosiasi yang mengarah pada dimulainya kembali hubungan Maroko dengan ‘Israel’ termasuk pembukaan konsulat AS di Sahara Barat, dan investasi AS yang oleh media Maroko digambarkan sebagai “kolosal”. Pada saat yang sama ‘Israel’ dan Maroko akan membuka kembali kantor diplomatik dan mengaktifkan kerja sama ekonomi di antara mereka.

Maroko menutup kantor penghubungnya di Tel Aviv pada tahun 2000, pada awal intifada kedua Palestina, atau pemberontakan.  Raja Muhammad VI mengatakan Maroko akan tetap menjadi pembela Palestina, di sisi lain, penduduk Palestina telah berduka dan mengutuk pengumuman normalisasi.

Maroko berusaha meredam amarah dengan menegaskan bahwa hubungan dengan ‘Israel’ bukanlah hal baru.  “Perjanjian baru hanyalah formalisasi kemitraan de facto antara Maroko dan Israel sejak 60 tahun yang lalu,” kata bos media Maroko Ahmed Charai.

Dalam sebuah komentar yang diterbitkan awal bulan ini di Jerusalem Post, dia mengatakan kedua negara memiliki “sejarah bersama”, menambahkan bahwa dia “diliputi dengan rasa bangga dan syukur” ketika kesepakatan itu diumumkan.

“Memang benar bahwa kedua negara telah sangat membantu satu sama lain selama beberapa dekade,” tulis Charai. “Tidak hanya kerja sama intelijen dan keamanan membantu Israel mempertahankan diri dalam Perang Enam Hari 1967 dan Maroko memenangkan perang Sahara beberapa tahun kemudian, diplomasi Maroko yang tenang terbukti berperan penting dalam mendorong perdamaian antara Mesir dan ‘Israel’,” tambahnya.

Maroko adalah rumah bagi komunitas Yahudi terbesar di Afrika Utara, yang telah ada sejak zaman kuno dan tumbuh dengan kedatangan orang-orang Yahudi yang diusir dari Spanyol oleh raja-raja Katolik dari tahun 1492.  Ini mencapai sekitar 250.000 pada akhir 1940-an, 10 persen dari populasi nasional, tetapi banyak orang Yahudi pergi setelah pembentukan ‘Israel’ pada tahun 1948.

Sekitar 3.000 orang Yahudi tetap tinggal di Maroko, dan komunitas Casablanca adalah salah satu yang paling aktif di negara itu.  Sementara ‘Israel’ adalah rumah bagi 700.000 orang Yahudi asal Maroko.

Meskipun hubungan antara kedua negara dihentikan pada tahun 2000, perdagangan antara ‘Israel’ dan Maroko tidak.  Antara 2014 dan 2017, volume pertukaran perdagangan mencapai 149 juta AS dolar, menurut statistik yang diterbitkan oleh surat kabar Maroko.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Skandal Diesel, Tiga Bos Volkswagen Didakwa Manipulasi Pasar

Skandal Diesel, Tiga Bos Volkswagen Didakwa Manipulasi Pasar

AS Geram, Ribuan Dokumen Perang Afghanistan Bocor

AS Geram, Ribuan Dokumen Perang Afghanistan Bocor

Liga Arab: Knesset Mendukung UU Rasis untuk Mencuri Tanah Palestina

Liga Arab: Knesset Mendukung UU Rasis untuk Mencuri Tanah Palestina

Kemendagri Mesir: Seorang Pemuka Ansar Bait Al-Maqdis Terbunuh

Kemendagri Mesir: Seorang Pemuka Ansar Bait Al-Maqdis Terbunuh

Malaysia Akan Mendirikan TV Seperti Al Jazirah

Malaysia Akan Mendirikan TV Seperti Al Jazirah

Baca Juga

Berita Lainnya