Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Tokoh Terkemuka Bahrain dan UEA Memuji Tentara ‘Israel’ sebagai ‘Heroik’

Bagikan:

Hidayatullah.com–Dua tokoh terkemuka Bahrain dan Emirat memicu kemarahan setelah memuji tentara ‘Israel’ sebagai pembela kemanusiaan dalam sebuah wawancara dengan seorang blogger ‘Israel’, lapor The New Arab.  Majid Al-Sarrah dari UEA, penasihat hukum terkemuka dan pakar kebijakan publik, muncul bersama warga Inggris Bahrain Amjad Taha, kepala regional Pusat Studi dan Penelitian Timur Tengah Inggris, untuk duduk bersama blogger ‘Israel’ populer, Hananya Naftali .

Dalam cuplikan wawancara yang diposting di Twitter, kedua orang Arab itu, yang merupakan bagian dari delegasi yang mengunjungi ‘Israel’ setelah kesepakatan normalisasi baru-baru ini, mengungkapkan kekaguman mereka terhadap tentara ‘Israel’ – yang membuat para influencer ‘Israel’ tercengang.

“Apakah Anda takut dengan kehadiran Anda di ‘Israel’? Karena media Arab mengatakan bahwa Israel menindas orang Arab dan itu adalah negara berbahaya yang terus berperang,” tanya Naftali.

Menanggapi pertanyaan tersebut, Taha berkata: “Kami pergi ke Golan dan menemukan tentara ‘Israel’ melindungi perbatasan dan membantu pengungsi Suriah dan anak-anak.”

“Yahudi, Arab dan orang-orang dari sekte yang berbeda hidup berdampingan dan bekerja sama dalam harmoni di dalam ‘Israel’,” tambahnya. “Kita harus berterima kasih kepada para tentara ini atas perjuangan mereka melawan terorisme, Hizbullah, diktator Suriah dan rezim Iran, yang mendukung banyak teroris dan milisi di Gaza dan di seluruh dunia,” kata Taha.

Sementara itu, aktivis Emirat Majid Al-Sarah mengatakan: “Anda tidak akan melihat tentara heroik ini di media atau di televisi atau bioskop, tetapi Anda hanya akan melihat mereka dalam kenyataan karena mereka melindungi kehidupan banyak anak dan wanita.”

Terkejut dengan tanggapan tersebut, aktivis ‘Israel’ turun tangan untuk menanyakan apakah yang mereka maksud adalah tentara ‘Israel’.  “Ya, berkali-kali kami bertemu dengan tentara ‘Israel’ yang melakukan pekerjaan luar biasa dalam menyelamatkan nyawa di banyak aspek kemanusiaan. Kemanusiaan harus berterima kasih kepada tentara karena mereka melindungi kemanusiaan,” tegasnya.

Pernyataan itu memicu kemarahan online dengan banyak yang menolak pandangan mereka tentang militer “kriminal” ‘Israel’.  Perbedaan pendapat Emirati Hamid Al-Nuaimi mempertimbangkan topik tersebut, dengan mencatat “bahkan Amerika tidak menggambarkan Zionis sebagai pelindung kemanusiaan”.

“Bahkan ‘Israel’ tidak menggambarkan mereka seperti itu, tetapi Zionis Teluk melakukannya,” tambahnya. Dalam sebuah ciutan menanggapi video tersebut, jurnalis Muhammad Al-Mubarak mengatakan: “Wacana yang belum dewasa memberikan arus politik Islam dan ekstremis kesempatan untuk mengejek perdamaian, perdamaian tidak seperti ini. Kedamaian adalah sebuah posisi,” menambahkan bahwa sekitar 200 anak Palestina dikurung di penjara ‘Israel’.

Sementara itu, penulis Reem Al-Harami membidik upaya lobi ‘Israel’ dan Zionisme yang direduksi menjadi “makhluk Emirat”.  “Masalahnya adalah kita semua tahu bahwa mereka adalah pembohong dan bahwa mereka palsu dan bahwa semua yang mereka keluarkan hanyalah retorika kosong. Mereka adalah yang terendah dari amoralitas rendah.”

Booming Pariwisata Normalisasi

UEA dan ‘Israel’ mengumumkan bahwa mereka normalisasi hubungan Agustus lalu, di tengah kecaman dari Palestina. Normalisasi menunjukkan bahwa UEA menawarkan hubungan diplomatik dan budaya yang normal dengan ‘Israel’, sementara ‘Israel’ secara ilegal menduduki tanah Palestina di Tepi Barat dan mengepung Jalur Gaza. .

Bahrain, Sudan, dan Maroko juga mengikuti di bulan-bulan berikutnya, di bawah tekanan berat dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump. Survei opini publik di dunia Arab telah menunjukkan ketidaksetujuan populer yang luar biasa terhadap kesepakatan normalisasi.

Pada hari Ahad, sebuah laporan mengatakan ‘Israel’ telah menyebabkan ledakan pariwisata yang luar biasa di UEA, dengan lebih dari 50.000 kunjungan dari Tel Aviv sejak kedua negara menandatangani perjanjian normalisasi.  Puluhan ribu turis terbang ke Emirates dari negara Yahudi itu, sementara otoritas ‘Israel’ memperkirakan lebih dari 70.000 orang akan tiba selama delapan hari Hanukkah, lapor The Washington Post.

UEA meluncurkan visa turis untuk warga ‘Israel’ awal Desember setelah kedua negara menormalisasi hubungan pada September dan memulai pembicaraan tentang peluang pariwisata bersama.  Perusahaan tur di kedua negara tersebut dilaporkan mengadakan kursus Zoom untuk saling mendidik tentang adat istiadat dan etiket.

Menurut The Washington Post, pusat komunitas Yahudi juga memiliki kontrak dengan pejabat pariwisata Abu Dhabi untuk melatih dan mensertifikasi hampir 150 dapur hotel untuk menjadi halal. Turis ‘Israel’ di Teluk mengatakan kepada surat kabar itu bahwa mereka merasa “diterima” di wilayah itu untuk pertama kalinya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Malaysia Gelar Pameran Halal Internasional

Malaysia Gelar Pameran Halal Internasional

Masjid Kufa Dibombardir, 74 Tewas

Masjid Kufa Dibombardir, 74 Tewas

Aktivis Pro-Palestina Naiki Atap Perusahaan Senjata ‘Israel’ dalam Aksi Embargo Senjata

Aktivis Pro-Palestina Naiki Atap Perusahaan Senjata ‘Israel’ dalam Aksi Embargo Senjata

Malaysia Serukan KTT Islam

Malaysia Serukan KTT Islam

Saudi Eksekusi 47 Orang, Diantaranya Tokoh Al Qaida dan Syi’ah

Saudi Eksekusi 47 Orang, Diantaranya Tokoh Al Qaida dan Syi’ah

Baca Juga

Berita Lainnya