Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

9 dari 10 Keluarga Pengungsi Suriah di Libanon Berada dalam Kemiskinan Ekstrim

TRTWorld
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sembilan dari 10 keluarga pengungsi Suriah di Libanon hidup dalam kemiskinan ekstrim. Demikian menurut sebuah laporan Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB) yang dirilis pada Jumat, sementara “krisis semakin parah” di negara itu.

Dilansir Al Araby pada Ahad (20/12/2020), Libanon sedang terperosok dalam krisis ekonomi terparahnya dalam beberapa dekade. Mata uangnya anjlok, PHK besar-besaran, naiknya harga bahan pokok dan meningkatnya kemiskinan.

Negara itu menampung sekitar 1,5 juta pengungsi Suriah, termasuk satu juta orang yang terdaftar sebagai pengungsi di PBB. Pada 4 Agustus, salah satu ledakan non-nuklir terbesar di dunia menghancurkan sebagian besar pelabuhan Beirut dan menghancurkan sebagian besar ibu kota.

“Kemerosotan ekonomi, inflasi tajam, Covid-19 dan akhirnya ledakan Beirut telah mendorong komunitas yang rentan di Lebanon – termasuk pengungsi Suriah – ke tepi jurang,” kata pernyataan PBB, Jumat.

Menurut survei badan pengungsi PBB UNHCR, Program Pangan Dunia, dan badan anak-anak PBB, 89 persen keluarga pengungsi Suriah di negara itu kini hidup dalam kemiskinan ekstrem, dibandingkan 55 persen pada tahun sebelumnya.  Kenaikan tajam mencerminkan “krisis yang semakin parah yang dihadapi para pengungsi Suriah di Lebanon”, kata pernyataan itu.

Pengungsi Suriah sekarang hidup dengan kurang dari 309.000 pound Lebanon per orang per bulan –  205 AS Dolar menurut nilai tukar resmi Lebanon, tetapi sekitar 38 AS Dolar pada nilai pasar gelap saat ini. Jumlah rata-rata hutang rumah tangga pengungsi Suriah telah meningkat 18 persen, dengan “membeli makanan” sebagai alasan utama akumulasi utang, kata laporan itu, menambahkan bahwa harga pangan di Lebanon telah “hampir tiga kali lipat” sejak Oktober tahun lalu.

Setengah dari keluarga yang disurvei menderita kerawanan pangan. Jumlah mereka naik dari 28 persen tahun sebelumnya, dan rumah tangga dengan pola makan yang tidak memadai meningkat dua kali lipat, menurut survei tersebut.

Badan-badan PBB memperingatkan bahwa “strategi penanggulangan” keluarga termasuk pernikahan dini anak-anak, menarik mereka dari sekolah dan mengirim mereka ke tempat kerja.  “Situasi pengungsi Suriah di Lebanon telah memburuk selama bertahun-tahun, tetapi temuan survei tahun ini merupakan indikasi dramatis betapa sulitnya bagi mereka untuk melewati hari esok,” kata Mireille Girard, perwakilan UNHCR di Lebanon.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kofi Annan Kembali Tawarkan Perundingan Damai Konflik Suriah

Kofi Annan Kembali Tawarkan Perundingan Damai Konflik Suriah

Kelompok Bersenjata Bunuh 80 Polisi di Suriah

Kelompok Bersenjata Bunuh 80 Polisi di Suriah

Pastor Jones Bakar Qur`an Lagi, Kali ini Kena Denda

Pastor Jones Bakar Qur`an Lagi, Kali ini Kena Denda

Komoro Siap Tampung Penduduk Tanpa Kewarganegaraan di Kuwait

Komoro Siap Tampung Penduduk Tanpa Kewarganegaraan di Kuwait

Imam Al-Azhar dan Paus Koptik Hadiri Pelantikan Al-Sisi

Imam Al-Azhar dan Paus Koptik Hadiri Pelantikan Al-Sisi

Baca Juga

Berita Lainnya