Jum'at, 12 Februari 2021 / 29 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Kepala Rabi ‘Israel’ yang Kontroversial Kunjungi Dubai untuk Membuka Sekolah Yahudi

Ynet
Rabi Israel Yitzhak Yosef
Bagikan:

Hidayatullah.com–Kepala Rabbi Sephardi ‘Israel’, Yitzhak Yosef, melakukan perjalanan ke Dubai pada hari Kamis (17/12/2020) untuk meresmikan sekolah pembibitan Yahudi. Acara tersebut secara resmi juga mengukuhkan Rabbi Levi Duchman sebagai rabi komunitas Yahudi di Uni Emirat Arab, lapor The New Arab.

“Selama kunjungan [Kepala Rabbi Yosef], dia akan bertemu dengan pejabat senior Emirat, meresmikan sekolah [pembibitan] Yahudi yang baru disertifikasi, dan, dalam upacara khusus, menobatkan Rabbi Levi Duchman sebagai rabi komunitas Yahudi Emirat,” pernyataan dari Pusat Komunitas Yahudi Dubai menyebutkan.

The Times of Israel mengatakan bahwa ini adalah kunjungan pertama yang pernah dilakukan oleh seorang kepala rabi ke sebuah negara Arab. Yosef akan tetap di Dubai sebagai tamu kehormatan Pusat Komunitas Yahudi.

“Kunjungan Kepala Rabbi sama bersejarahnya dengan suatu kehormatan besar bagi kami untuk menjamu dia di sini di Emirates,” kata Rabbi Duchman. “Kami sangat senang untuk menyambutnya saat kami mendedikasikan dan memulai beberapa institusi baru kami, yang sedang dibangun dengan kecepatan dan efisiensi yang membuat UEA menjadi terkenal di dunia,” kata Duchman.

Ada berbagai perkiraan tentang berapa banyak orang Yahudi di Uni Emirat Arab, dengan Solly Wolf, seorang pengusaha Yahudi yang berbasis di Dubai, mengatakan kepada Times of Israel pada bulan Juni bahwa ada 1.500, dan sumber lain memberikan angka ratusan rendah.

Hingga tahun 2020, komunitas tersebut relatif tidak menonjolkan diri.  Duchman, yang dari gerakan ortodoks Yahudi Chabad-Lubavitch, menjadi rabi dari Pusat Komunitas Yahudi di Dubai di tengah kontroversi awal tahun ini, dengan beberapa orang Yahudi menuduhnya melakukan “pengambilalihan yang bermusuhan” atas kepemimpinan komunitas Yahudi UEA.

Selain menginvestasikan Duchman dan meresmikan sekolah pembibitan, Kepala Rabbi Yosef dijadwalkan mengunjungi Sinagoga Beit Tefillah Dubai, mendedikasikan sinagoga lain, dan memeriksa rumah jagal dan restoran halal.

Yosef adalah pemimpin spiritual orang Yahudi yang berasal dari Afrika Utara dan Timur Tengah di ‘Israel’. Sebelumnya,  ia telah membuat pernyataan kontroversial di masa lalu, pada tahun 2016 ia mengatakan bahwa tentara ‘Israel’ memiliki kewajiban agama untuk membunuh penyerang Palestina dan bahwa non-Yahudi tidak boleh diizinkan untuk hidup di “Tanah ‘Israel’” kecuali mereka menerima peran bawahan.

Dia membuat keributan pada 2018 dengan membandingkan orang kulit hitam dengan monyet. Pernyataan ini dikecam oleh Anti-Defamation League, sebuah kelompok advokasi Yahudi AS yang besar.  UEA dan ‘Israel’ mengumumkan bahwa mereka normalisasi hubungan Agustus lalu, di tengah kecaman dari Palestina, yang menunjukkan bahwa UEA menawarkan hubungan diplomatik dan budaya yang normal dengan ‘Israel’ sementara ‘Israel’ secara ilegal menduduki tanah Palestina di Tepi Barat dan mengepung Jalur Gaza.

Bahrain, Sudan, dan Maroko juga menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ pada tahun 2020, di bawah tekanan berat dari pemerintahan Presiden AS Donald Trump. Survei opini publik di dunia Arab telah menunjukkan ketidaksetujuan populer yang luar biasa terhadap kesepakatan normalisasi.*

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Serang Rumah Sakit, Al-Qaida Yaman Minta Maaf

Serang Rumah Sakit, Al-Qaida Yaman Minta Maaf

Bela Ikhwanul Muslimin Mesir, Erdogan Sebut IM Organisasi Ideologi

Bela Ikhwanul Muslimin Mesir, Erdogan Sebut IM Organisasi Ideologi

Tunisia Gelar Lomba Menghafal Al-Quran Internasional

Tunisia Gelar Lomba Menghafal Al-Quran Internasional

Brigade Syuhada Akan Terus Serang Israel

Brigade Syuhada Akan Terus Serang Israel

Nigeria Sita Beras Plastik Selundupan Diduga dari China

Nigeria Sita Beras Plastik Selundupan Diduga dari China

Baca Juga

Berita Lainnya