Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Warga Sudan Menuntut ‘Keadilan’ Dua Tahun setelah Protes Meletus

Bagikan:

Hidayatullah.com–Ribuan demonstran berbaris melalui kota-kota Sudan pada hari Sabtu (19/12/2020) menyerukan perubahan. Demonstrasi tersebut bertepatan dengan dua tahun sejak dimulainya gerakan protes yang menyebabkan penggulingan Omar al-Bashir, lapor Middle East Eye (MEE).

Asap hitam mengepul ke langit dari ban yang terbakar di distrik Al-Sahafa selatan ibu kota Khartoum, dengan pengunjuk rasa berbaris ke gerbang istana presiden meneriakkan “keadilan”.  Demonstran – banyak dari mereka masih muda dan frustrasi dengan apa yang mereka lihat sebagai kurangnya perubahan di tengah krisis ekonomi yang mengerikan – mengibarkan bendera nasional saat mereka berbaris, atau membawa foto “martir” yang terbunuh selama protes di masa lalu.

“Hari ini kami telah mengirimkan pesan yang sangat jelas kepada pemerintah sipil dan militer,” kata pengunjuk rasa berusia 21 tahun Nada Nasereldine.  “Kami memiliki kekuatan jalanan, itu adalah senjata kami dan kami akan menggunakannya jika tuntutan kami tidak dipenuhi,” tambah Nada.

Protes juga dilaporkan di kota-kota sekitar ibu kota, termasuk Madani dan Atbara, serta di timur, di Port Sudan di Laut Merah, dan Kassala.  Jumlah yang ikut serta berjumlah beberapa ribu orang, menurut perkiraan koresponden AFP dan jurnalis lainnya.  Beberapa meneriakkan slogan-slogan revolusi, termasuk “rakyat menginginkan jatuhnya rezim” – juga seruan selama demonstrasi Musim Semi Arab di wilayah itu satu dekade lalu.

Gerakan yang dipimpin pemuda Sudan mulai memprotes pada 19 Desember 2018, mencari kebebasan yang lebih besar dan mengakhiri isolasi internasional Sudan.  Bashir akhirnya digulingkan oleh tentara pada April tahun berikutnya, dan otoritas baru sejak itu mengadilinya atas kudeta yang didukung Islam yang pertama kali membawanya ke tampuk kekuasaan pada tahun 1989.

Tetapi mereka yang bertanggung jawab atas represi selama revolusi masih belum diadili.  Para ahli memperingatkan bahwa negara itu sekarang berada pada titik kritis, karena ketegangan berkobar antara para pemimpin militer dan sipil yang berbagi kekuasaan dalam pemerintahan transisi yang rapuh.

Awal bulan ini, AS menghapus Sudan dari daftar negara sponsor terorisme, penunjukan yang berasal dari saat Bashir menjamu Osama bin Laden dan militan Islam lainnya.  Penghapusan daftar harus membantu membawa bantuan luar negeri yang sangat dibutuhkan, keringanan utang, dan investasi ke salah satu negara termiskin di dunia.

Pada saat yang sama, krisis ekonomi dengan inflasi yang meroket, diperburuk oleh pandemi virus korona global, membuat negara Afrika berpenduduk lebih dari 40 juta itu semakin sakit.*

 

Rep: Fida A
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mahathir Mohamad Sangkal Pembebasan Siti Aisyah Atas Diplomasi Jokowi

Mahathir Mohamad Sangkal Pembebasan Siti Aisyah Atas Diplomasi Jokowi

Brazil Tangkap Orang Dekat Presiden Tersangka Perantara Suap

Brazil Tangkap Orang Dekat Presiden Tersangka Perantara Suap

Rumah Permanen Pengungsi Suriah di Zaatari Menimbulkan Masalah

Rumah Permanen Pengungsi Suriah di Zaatari Menimbulkan Masalah

Benci Muslim, Wanita Amerika Bunuh Pria India

Benci Muslim, Wanita Amerika Bunuh Pria India

Protes, Pastor di Argentina Mengubah Gerejanya Menjadi Bar

Protes, Pastor di Argentina Mengubah Gerejanya Menjadi Bar

Baca Juga

Berita Lainnya