Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Bela ‘Israel’, Utusan AS: Memboikot Permukiman Yahudi adalah Antisemit

www.haaretz.com
Gerakan boikot Israel yang melanda Eropa
Bagikan:

Hidayatullah.com—Utusan khusus Amerima membela kepentingan ‘Israel’ dengan mengatakan memboikot permukiman ilegal Tepi Barat  adalah antisemit. Utusan khusus AS  yang memantau dan memerangi antisemitisme mengklaim  anti-Zionisme adalah bentuk antisemitisme, katanya dikutip Middle East Eye (MEE) hari Jum’at (18/12/2020).

Dalam wawancara virtual dengan Heritage Foundation, sebuah wadah pemikir konservatif yang berbasis di Washington, utusan bernama Elan Carr itu menegaskan kembali sikap Departemen Luar Negeri AS bahwa memboikot bisnis di wilayah Palestina yang dikendalikan oleh penjajah ‘Israel’ adalah bentuk kefanatikan terhadap orang-orang Yahudi.

Diplomat AS tersebut menyarankan bahwa gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS) yang dipimpin Palestina dianggap fanatik karena menargetkan ‘Israel’, menysambil mengabaikan negara lain yang melanggar hak asasi manusia – sebuah argumen yang sering dibantah oleh para pendukung hak-hak Palestina sebagai bentuk “whataboutism”.

“Boikot, isolasi, de-legitimasi, itu bukan cara Anda mendapatkan perdamaian. Itu bukan cara Anda menyelesaikan konflik apa pun di dunia. Jadi, mereka yang ingin memboikot ‘Israel’ sebenarnya mengisolasi Israel, dan itu bukan koeksistensi. Itu bukan perdamaian. Itu bukan cara Anda mencapai dunia yang lebih baik. Itu sisi taktisnya,” kata Carr.

“Sekarang, mari kita bicara tentang antisemitisme. Mengapa kita mengatakan dengan sangat jelas sekarang, BDS adalah manifestasi dari antisemitisme – kemudian kita mendefinisikan BDS, sebagai pemboikot tidak hanya terhadap ‘Israel’, tetapi juga wilayah yang dikendalikan ‘Israel’ – karena biasanya para pemboikot ‘Israel’ ini tidak memboikot orang lain. Dan tahukah Anda, ada pelanggar hak asasi manusia yang menghebohkan di dunia. ‘Israel’ bukan salah satu dari mereka,” bela Carr.

‘Antisemitisme, Murni dan Sederhana’

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo mengeluarkan dekrit yang menyebut ‘Israel’ BDS sebagai “manifestasi antisemitisme”. Dia juga menugaskan Carr untuk mengidentifikasi kelompok-kelompok yang memboikot ‘Israel’ atau wilayah yang dikontrol pemerintah ‘Israel’ untuk merampas dana AS dari mereka.

Pada hari Jum’at, Carr melanjutkan dengan mengatakan bahwa orang-orang yang menyerukan boikot ‘Israel’ tidak menyerukan untuk memboikot pemerintah dengan catatan pelanggaran hak asasi manusia, termasuk Iran dan China.  Pada kenyataannya, banyak kelompok telah menyerukan untuk memboikot produk dan acara China atas pelanggaran Beijing terhadap Muslim Uighur, sementara Iran berada di bawah sanksi berat AS yang melarang sebagian besar bentuk perdagangan dengan bisnis Iran.

Selain itu, boikot bukanlah bentuk ekspresi politik yang tidak biasa di Amerika Serikat. Misalnya, kelompok antiperang feminis Code Pink berinisiatif memboikot Arab Saudi. Pembela hak asasi manusia terkemuka menyerukan boikot KTT G-20 di kerajaan karena pemenjaraan aktivis dan pembangkang.

BDS meniru kampanye boikot melawan apartheid di Afrika Selatan

Pada hari Jum’at, Carr mengatakan bahwa memperdebatkan keabsahan pendudukan ‘Israel’ di Tepi Barat, yang ia sebut dengan nama alkitabiahnya “Yudea dan Samaria”, pada dasarnya tidak bersifat antisemit, meskipun ia mengatakan bahwa menyangkal klaim Israel atas wilayah Palestina adalah “dengan tegas, salah”.

“Tetapi ketika Anda mulai mengatakan jangan membeli dari orang Yahudi, beli dari orang Arab di sebelah, tetapi jangan membeli dari orang Yahudi, sementara pada saat yang sama tidak memboikot orang lain, tidak peduli dengan sengketa wilayah di mana pun di dunia .. .dan Anda fokus pada satu negara Yahudi – hanya ada satu dari itu – satu negara Yahudi, menargetkan ‘Israel’ untuk penghinaan yang unik dan sanksi serta boikot, itu antisemitisme, murni dan sederhana,” tambahnya.

Anti-Zionisme

Carr juga menyatakan dengan tegas bahwa tidak ada perbedaan antara antisemitisme dan anti-Zionisme. “Kami sudah sangat jelas bahwa kebencian terhadap negara Yahudi adalah kebencian terhadap orang-orang Yahudi,” katanya.

Banyak pembela hak Palestina berpendapat bahwa negara Yahudi pasti merongrong hak-hak non-Yahudi, tidak hanya di wilayah pendudukan tetapi juga warga Palestina di ‘Israel’. Beberapa pendukung menyerukan satu negara demokratis untuk ‘Israel’ dan Palestina yang menjamin kesetaraan serta hak-hak agama dan sipil semua warga negara.

Para pendukung solusi dua negara telah menolak kebijakan Departemen Luar Negeri Pompeo terhadap konflik tersebut. Kritikus pemerintah AS telah menolak upaya anti-BDS-nya, tidak hanya karena ancaman yang mereka ajukan pada kebebasan berbicara, tetapi juga karena mengaburkan garis antara ‘Israel’ dan Palestina dan wilayah Arab yang ditempati.

Organisasi hak asasi manusia terkemuka mengecam bisnis yang beroperasi di permukiman ‘Israel’ yang melanggar hukum internasional. Pada akhir 2016, Dewan Keamanan PBB mengutuk permukiman Tepi Barat ‘Israel’, menyebut mereka sebagai “pelanggaran mencolok di bawah hukum internasional dan hambatan utama” bagi perdamaian.

Jonathan Kuttab, seorang pengacara Palestina-Amerika yang berspesialisasi dalam hukum internasional, menyebut kampanye anti-BDS sebagai “upaya yang disengaja” untuk mencegah oposisi tanpa kekerasan terhadap pendudukan.

“Mereka ingin membuat pendudukan menjadi begitu standar, begitu legal, begitu sah sehingga mereka yang mempertanyakan legalitas permukiman menjadi diri mereka sendiri diserang; mereka menjadi kriminal; mereka disebut antisemit; aktivitas mereka disebut ujaran kebencian,” kata Kuttab dikutip MEE bulan lalu.  “Ini adalah cara untuk mengubah hukum internasional,” tambahnya.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Rumah Seharga 11 Miliar Terjual Beberapa Jam Sebelum Diterjang Badai

Rumah Seharga 11 Miliar Terjual Beberapa Jam Sebelum Diterjang Badai

Kebohongan Baru Gedung Putih dalam Perang Iraq

Kebohongan Baru Gedung Putih dalam Perang Iraq

Puisi “Pilu” Tahanan Guantanamo

Puisi “Pilu” Tahanan Guantanamo

Erdogan: Foto Selfie Palsu Nokta Bukan Kebebasan Pers

Erdogan: Foto Selfie Palsu Nokta Bukan Kebebasan Pers

Rafah Dibuka, Zionis Malah Ancam Putus Listrik dan Air ke Gaza

Rafah Dibuka, Zionis Malah Ancam Putus Listrik dan Air ke Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya