Senin, 5 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Koalisi Kelompok HAM Mengkritik OKI karena Tidak Mengutuk Penganiayaan China terhadap Muslim Uighur

Derita Muslim Uighur
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah koalisi yang terdiri dari 140 mengirim surat yang mengkritik Organisasi Kerjasama Islam (OKI) karena tidak mengutuk China atas perlakuan kejamnya terhadap Muslim Uighur. Kelompok-kelompok itu juga meminta organisasi antar pemerintah Muslim untuk menuntut pertanggungjawaban dari Beijing atas tindakannya,  lapor Middle East  Eye (MEE).

Selama konferensi pers pada hari Kamis (17/11/2020), organisasi, politisi dan kelompok hak asasi bersama-sama mendesak OKI untuk membalikkan sikapnya terhadap perlakuan China terhadap minoritas Muslimnya.  Kelompok HAM mendesak OKI tidak bungkam atas kejahatan China pada etnis Muslim tersebut.

“Surat hari ini kepada OKI memiliki makna yang luar biasa. Hari ini, organisasi Muslim dari seluruh dunia telah bersatu padu untuk rakyat Uighur. Kami telah menyerukan kepada OKI untuk menghentikan kebungkamannya selama lebih dari dua tahun,” kata Omer Kanat, ketua Kongres Uighur Dunia.  “Piagam OKI mencakup komitmen untuk menjaga hak, martabat, dan agama, identitas budaya komunitas Muslim dan minoritas di negara non-anggota.”

Surat tersebut akan dikirim ke OKI oleh Dewan Organisasi Muslim Amerika Serikat, salah satu sponsor utamanya.  Dalam suratnya, koalisi kelompok tersebut mengatakan, dengan menggunakan ejaan yang berbeda untuk kelompok minoritas Muslim, bahwa “OKI memiliki kewajiban agama dan moral untuk mengutuk kekejaman, bukan mendukung mereka, dan untuk mengadvokasi hak-hak Muslim di seluruh dunia, termasuk jutaan Uighur dan Muslim Turki yang mengalami pelecehan berat di tanah air mereka sendiri”.

Populasi penduduk Uighur sekitar 10 juta orang di provinsi asal mereka di Xinjiang, yang juga dikenal oleh penduduk Uighur sebagai Turkestan Timur.  Jumlah warga Uighur di wilayah tersebut semakin dikalahkan oleh etnis Tionghoa Han yang telah menetap di wilayah tersebut dalam beberapa dekade terakhir.

China dikatakan menahan setidaknya satu juta penduduk Uighur di kamp-kamp interniran tempat mereka menjalani “pendidikan ulang” politik atau kamp cuci-otak, sementara wilayah itu sendiri berada di bawah pengawasan yang intens dan mengganggu.  Aktivis Uighur yang melarikan diri dari China mengatakan Beijing sedang bekerja untuk memberantas agama dengan menghancurkan masjid dan melarang ibadah, termasuk puasa selama bulan Ramadhan.

Laporan berita juga mengatakan bahwa China sedang berupaya untuk memangkas tingkat kelahiran Uighur melalui sterilisasi paksa, yang oleh para ahli disebut sebagai bagian dari “genosida demografis” negara itu.  Serwi Huseyin, pemimpin kampanye di kelompok advokasi Justice For All, yang ikut menulis surat itu, menghabiskan waktu di kamp kerja paksa di Xinjiang.

Dia mengatakan surat itu dimaksudkan untuk mendesak negara-negara Muslim untuk meningkatkan dan “menekan pemerintah China untuk menghentikan genosida ini dan menghentikan kejahatan terhadap kemanusiaan ini”.  Omar Soleiman, seorang imam yang berbasis di AS dan pendiri Yaqeen Institute, mengatakan negara-negara mayoritas Muslim harus bekerja untuk menghentikan penganiayaan terhadap Uighur, karena itu adalah bagian dari kampanye Islamofobia global, dan taktik Beijing dapat diteruskan ke negara lain dimana Muslim adalah minoritas.

“Tidak ada penganiayaan yang lebih mengerikan daripada penganiayaan terhadap saudara dan saudari Uighur kami dalam skala ini,” katanya saat konferensi pers.

Kegagalan OKI  atas Pertanggungjawaban China

OKI, koalisi 57 negara mayoritas Muslim yang bertujuan untuk menjadi “suara kolektif dunia Muslim”. Pada tahun 2019 OKI merilis resolusi yang memuji China karena “memberikan perhatian kepada warga Muslimnya”.

Resolusi tersebut menyatakan bahwa organisasi tersebut “mengharapkan kerjasama lebih lanjut antara OKI dan Republik Rakyat China” dan tidak menyebutkan pelanggaran hak yang didokumentasikan dan dilaporkan yang telah dilakukan China terhadap salah satu minoritas Muslimnya.

Kelompok hak asasi manusia, serta Muslim di seluruh dunia, mengkritik resolusi tersebut karena gagal meminta pertanggungjawaban Beijing atas pelanggaran haknya di Xinjiang.  Sementara itu, banyak negara Barat, termasuk Amerika Serikat, Kanada, Jerman, dan Inggris, baru-baru ini mengutuk pemerintah China atas pelanggaran haknya terhadap warga Uighur.

Namun, meskipun ada seruan dan protes dari orang-orang Uighur di luar China, serta pernyataan kritis dari pemerintah Barat, banyak Negara-negara mayoritas Muslim tetap diam atau bahkan membantu penindasan China dengan mendeportasi Uighur kembali ke China.  Pada bulan Oktober, sebuah laporan berita menemukan bahwa sejumlah Muslim Uighur yang melarikan diri dari China dan mencari perlindungan di negara-negara di Timur Tengah ditangkap dan dideportasi.

“Jika komunitas internasional tidak mengutuk pelanggaran hak asasi manusia di provinsi Xinjiang oleh pemerintah China, preseden akan ditetapkan dan metode ini akan diadopsi oleh rezim lain,” kata Heather McPherson, anggota Parlemen Kanada, pada Kamis. konferensi berita.

Engin Eroglu, seorang politikus Jerman dan anggota Parlemen Eropa, mengatakan bahwa dalam kasus pelanggaran HAM berat, organisasi antar pemerintah harus mengambil sikap dan menuntut pertanggungjawaban dari para pelakunya.

“Komunitas internasional harus berhenti menutup mata terhadap pelanggaran HAM berat China,” kata Eroglu dalam sebuah pernyataan. “Lembaga antar pemerintah seperti PBB dan OKI juga memiliki kewajiban untuk mengambil sikap yang jelas, menuntut transparansi, serta keadilan atas pelanggaran HAM yang keji tersebut.”*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Prancis Akan Akui Negara Palestina Jika Langkah Perdamaian Terus Buntu

Prancis Akan Akui Negara Palestina Jika Langkah Perdamaian Terus Buntu

Corong Pipis untuk Wanita Guna Hindari Infeksi Toilet Umum

Corong Pipis untuk Wanita Guna Hindari Infeksi Toilet Umum

AS Dirikan Pangkalan di Manbij, Memungkinkan Bentrok dengan Militer Turki

AS Dirikan Pangkalan di Manbij, Memungkinkan Bentrok dengan Militer Turki

Erdogan Hantarkan Sang Wartawan ke Peristirahatan Terakhir

Erdogan Hantarkan Sang Wartawan ke Peristirahatan Terakhir

Hoodie Modis Seragam Pramuka Muslim Inggris

Hoodie Modis Seragam Pramuka Muslim Inggris

Baca Juga

Berita Lainnya