Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Dibelenggu dan Diikat di Tempat Tidur, Cara ‘Israel’ Perlakukan Tahanan Palestina yang Dirawat di Rumah Sakit

IMEU
Tahanan Palestina di Penjara Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com | KETIKA Munir Moqbel diam-diam mengambil foto putranya, Muhammad yang berusia 16 tahun, diborgol ke ranjang rumah sakit di Yerusalem. Gambar tersebut memicu kemarahan baru di media sosial atas perlakuan terhadap warga Palestina yang terluka dan sakit yang ditahan oleh pasukan ‘Israel’, lapor Middle East Eye (MEE).

Selama serangan militer ‘Israel’ di kamp pengungsi al-Arroub, utara kota Hebron di selatan Tepi Barat yang diduduki, pada 29 November, tentara ‘Israel’ menangkap dan memukuli Muhammad dengan parah; remaja itu mengalami empat patah tulang di sisi kiri rahangnya.  Sekitar 20 jam setelah penangkapannya, Muhammad dipindahkan ke rumah sakit untuk perawatan.

Pada bulan Juni, administrasi penjara Israel mengubah peraturan internalnya tentang membelenggu tahanan Palestina yang sakit atau terluka. Naji Abbas, kepala unit hak narapidana di LSM Physicians for Human Rights (PHR) yang berbasis di AS, menjelaskan bahwa saat ini tidak ada peraturan tentang masalah ini.

Artinya setiap narapidana yang dipindahkan untuk berobat akan dibelenggu, apapun kondisi kesehatannya, jelasnya. Pada bulan Oktober, PHR menyerukan ‘Israel’ untuk menetapkan kembali aturan yang mengatur penempatan borgol pada tahanan yang menerima perawatan medis. Kelompok tersebut mendapat tanggapan singkat pada 13 Desember dari administrasi penjara, yang menyatakan bahwa mereka sedang dalam proses membuat peraturan baru.

“Kami tidak tahu apakah aturan baru akan memasukkan perubahan dalam menangani narapidana yang sakit selama pemindahan mereka ke rumah sakit,” kata Abbas.

Prajurit di Ruang Operasi

Moqbel, 47, adalah ayah dari lima anak lainnya serta Muhammad. Dia memberi tahu MEE bagaimana dia menemukan situasi putranya. “Dua puluh jam setelah Muhammad ditangkap, saya menerima telepon dari rumah sakit Hadassah, meminta saya segera pergi ke sana untuk menandatangani dokumen yang memungkinkan mereka melakukan operasi terhadap Muhammad,” kenangnya.

Setibanya di rumah sakit, Moqbel mengatakan dia mengetahui dari dokter bahwa Muhammad menderita patah tulang di wajahnya akibat dipukul dengan popor senjata. Sang ayah berkata bahwa ketika dia tiba di kamar putranya, dia terkejut melihat ada dua tentara Zionis dengan pakaian militer di dalam ruangan itu, membawa senjata.

Mereka memindahkannya dengan paksa dan melarang dia berbicara dengan Muhammad, tambahnya.

“Pada hari pertama, mereka mengikat tangan Muhammad ke tempat tidur dengan borgol plastik zip tie. Setelah itu, mereka memborgol tangan dan kakinya dari besi, dan belenggu ini tetap melekat padanya selama berada di rumah sakit,” kata Moqbel. “Melihat anak saya dengan borgol logam saat dia sakit dan lemah adalah pemandangan yang menyakitkan dan provokatif bagi saya. Saya meminta dokter untuk turun tangan dan melepaskan borgol, tetapi mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak dapat melakukan intervensi karena ini adalah situasi keamanan di mana tentara membuat keputusan,” tambahnya.

Moqbel mengatakan putranya masih terbelenggu ketika dia dibawa ke ruang operasi, dan dia ditemani oleh seorang tentara.  Selama lima hari yang dihabiskan Muhammad di rumah sakit, ayahnya hanya diberi waktu total 40 menit untuk mengunjungi dan berbicara dengannya, sebelum tentara Zionis memindahkannya ke penjara Megiddo di ‘Israel’ utara.

Muhammad sejauh ini telah menjalani empat sesi pengadilan, di mana dia didakwa melempar batu ke tentara, menurut Moqbel.

Borgol dan Hinaan

Kasus Muhammed jauh dari anomali. Pada 3 November, Amal Orabi Nakhleh yang berusia 16 tahun dibelenggu selama berjam-jam ketika dia ditangkap oleh tentara Zionis di sebuah pos pemeriksaan militer.

Amal Nakhleh, seorang penduduk kamp pengungsi Jalazone di utara Ramallah, menderita kelainan kelenjar timus yang mengharuskannya minum obat empat kali sehari. Tanpa obatnya, ia mengalami kesulitan bernapas, kehilangan kemampuan untuk mencerna dan menelan makanan dan kemampuan untuk membuka mata atau mengontrol tangannya dengan mudah.

Amal, yang dibebaskan pada 10 Desember, mengatakan kepada MEE bahwa tentara memukulinya dengan kejam di seluruh tubuhnya selama penangkapannya, meskipun memberi tahu mereka bahwa dia sakit.

“Mereka mengikat tangan saya ke belakang dengan borgol plastik dan meremasnya dengan erat. Mereka mengatakan kepada saya bahwa mereka tidak akan melakukannya bebaskan saya kecuali saya menandatangani dokumen yang menyatakan saya tidak dipukuli,” kata remaja itu. “Ketika mereka melepaskan belenggu, tangan saya membiru; saya tidak bisa memindahkannya.”

Dia mengatakan bahwa meskipun mengalami masalah pernapasan dan anggota badan yang lemah, tentara terus membatasi tangan dan kakinya. “Ketika saya tiba di penjara Megiddo, saya memberi tahu pihak administrasi bahwa saya sakit dan harus minum obat, jadi mereka memindahkan saya ke klinik kesehatan di penjara Ramleh.”

Amal mengatakan bahwa selama berada di klinik kesehatan penjara Ramleh, dia tetap dibelenggu dan terus-menerus menjadi sasaran penghinaan dan teriakan oleh dokter dan perawat.

Tekanan oleh Dokter

Pada 2008, administrasi penjara ‘Israel’ memberlakukan peraturan tentang membelenggu tahanan Palestina yang sakit atau terluka selama pemindahan untuk perawatan, sebagai tanggapan atas tuntutan hukum yang diajukan oleh PHR selama tujuh tahun.  Abbas dari PHR mengatakan kepada MEE bahwa peraturan awal administrasi penjara adalah untuk merawat tahanan Palestina yang sakit atau terluka seperti pasien lain yang dirawat di rumah sakit: tidak diborgol.

Namun, Abbas menjelaskan bahwa otoritas penjara tidak mengikuti aturan mereka sendiri; Borgol secara konsisten ditempatkan pada narapidana yang memiliki kondisi kesehatan yang serius, termasuk mereka yang tidak sadarkan diri.

PHR menilai tidak etis bagi dokter untuk memberikan pengobatan kepada narapidana yang dibelenggu. Oleh karena itu, kelompok tersebut meminta para dokter di rumah sakit Israel untuk mengambil sikap moral tentang masalah tersebut.

Juru bicara media di Masyarakat Tahanan Palestina (PPS) Amani Sarahneh mengatakan kepada MEE bahwa narapidana yang sakit atau terluka melaporkan bahwa dibelenggu adalah salah satu hal yang paling sulit – baik secara fisik maupun psikologis – yang mereka jalani selama dirawat di rumah sakit.  Alih-alih dipindahkan dengan ambulans, narapidana yang sakit atau terluka diangkut dengan kendaraan militer.

PPS melaporkan kesaksian pengacara salah satu narapidana yang mengatakan kliennya, Kamal Abu Waar, menerima terapi radiasi kanker saat dibelenggu. Setelah berbulan-bulan kelompok internasional menyerukan pembebasannya, Abu Waar meninggal karena kanker di tahanan Israel pada 11 Oktober.

Sarahneh mengatakan bahwa rumah sakit ‘Israel’ terlibat dalam penganiayaan tahanan, mengarahkan ancaman dan penghinaan pada mereka dan sesuai dengan peraturan militer ‘Israel’ terlepas dari apakah mereka sesuai dengan deontologi medis.

Surat kabar ‘Israel’ Haaretz melaporkan pada 7 Desember bahwa tahanan Palestina lainnya, yang telah menjalani operasi perut di sebuah rumah sakit ‘Israel’ di Yerusalem pada bulan November, terpaksa buang air besar menggunakan popok karena penjaga penjara menolak untuk melepaskan belenggu dan mengizinkannya pergi ke kamar mandi.

Sementara tahanan memiliki jahitan, lengannya diborgol ke kakinya secara diagonal. Dokternya mengatakan mereka membebaskannya dari rumah sakit lebih awal karena “sisa di rumah sakit menyebabkan dia menderita”.  “Tim dokter yang saya pimpin menilai bahwa penderitaan yang tak terlukiskan akibat pengekangan diagonal yang terus menerus tanpa kemampuan untuk bergerak lebih besar daripada rasa sakit akibat operasi. Ini jelas bukan keputusan yang ideal untuk kesehatan pasien,” kata dokter, kepala unit trauma rumah sakit itu.

Sementara sejumlah profesional medis di Israel telah mulai angkat bicara, PHR mengatakan perlu lebih banyak bagi otoritas penjara ‘Israel’ untuk berubah. “Sejumlah dokter telah mulai mendokumentasikan kasus-kasus yang mereka lihat dan untuk menekan penjaga penjara yang menyertai untuk melepaskan belenggu, selain tekanan pada peradilan ‘Israel’ dan otoritas penjara, dengan mengajukan tuntutan hukum individu dan keluhan oleh dokter,” kata Abbas kepada MEE, menekankan bahwa meskipun ada tekanan ini, administrasi penjara belum bertindak.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Liberia Kembalikan Sampah Plastik Berbahaya ke Yunani

Liberia Kembalikan Sampah Plastik Berbahaya ke Yunani

Paus Terim Pengunduran Uskup Agung Australia

Paus Terim Pengunduran Uskup Agung Australia

Rabi Zionis Tuding Obama Tanda Sial Bagi Israel

Rabi Zionis Tuding Obama Tanda Sial Bagi Israel

Bepergian, Birokrat India Dilarang Pakai Fasilitas Mewah

Bepergian, Birokrat India Dilarang Pakai Fasilitas Mewah

Belum Habis Duka,  2 Warga Uighur Kembali Ditembak

Belum Habis Duka, 2 Warga Uighur Kembali Ditembak

Baca Juga

Berita Lainnya