Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Para Perempuan Petani Urban Mengalahkan Kelaparan

Anadolu Agency
Bagikan:

Hidayatullah.com— Selama satu dekade terakhir para petani perempuan di daerah perkotaan negara di bagian selatan Afrika tidak hanya menjembatani kesenjangan dalam kebutuhan pangan, namun juga memberikan penghasilan tambahan bagi keluarga mereka.

Ketika Denis Chihota, bekerja sebagai pengantar barang di salah satu departemen pemerintah di ibukota Harare, tidak dapat memperoleh penghasilan yang cukup bagi enam anak dalam keluarganya, istrinya yang berumur 47 tahun Madeline beralih ke pertanian.

Meski menanam tanaman di tengah kota tetap ilegal, Madeline telah memanen empat ton jagung di petak-petak tanah di sekitar rumahnya, meski cuaca buruk dan sedikit hujan tahun ini. Ia mengatakan bahwa usahanya bertani tidak hanya mengalahkan kelaparan tetapi juga menambah penghasilan keluarganya.

“Saya menghasilkan 2.800, dolar Zimbabwe [34 AS Dolar]. Saya berterima kasih kepada istri saya atas pekerjaan yang dia lakukan dengan bercocok tanam di ladang kecil. Dia membawa lebih banyak makanan di atas meja daripada saya,” kata suaminya kepada Anadolu Agency.

Menurut laporan yang diterbitkan oleh Komite Penilaian Kerentanan Zimbabwe (ZimVAC), lebih dari 2,2 juta orang di kota-kota di Zimbabwe menghadapi kerentanan pangan. Program Pangan Dunia (WFP) PBB telah meningkatkan program bantuan perkotaannya dengan memberikan bantuan tunai bulanan kepada setidaknya 550.000 warga Zimbabwe di 20 daerah perkotaan yang paling rawan pangan di negara itu.

Pada bulan Juni tahun ini, Badan Pembangunan Internasional AS (USAID) memberikan bantuan 10 juta AS Dolar kepada keluarga di daerah perkotaan yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan makanan sehari-hari mereka karena dampak Covid-19.

Bahkan saat bantuan makanan mengalir masuk ke penduduk kota yang putus asa, petani wanita perkotaan Zimbabwe seperti Madeline telah menjadi sukses besar karena mereka tidak hanya mengatasi defisit pangan tetapi juga berkontribusi pada ekonomi negara yang berada dalam keadaan koma.

“Ini semua karena mereka melihat laki-laki mereka berjuang untuk memenuhi kedua kebutuhan sehingga perempuan di kota-kota besar dan kecil di sini menempati ruang yang tersedia untuk menanam tanaman guna melengkapi kebutuhan pangan domestik mereka,” kata Bheki Dlodlo, seorang ahli pembangunan independen yang berbasis di Harare.

Pengangguran mendorong perempuan untuk bertani

Catherine Mukwapati, seorang pembela hak perempuan terkemuka yang mengepalai Jaringan Aksi Dialog Pemuda, memperkirakan bahwa ada 230.000 perempuan di seluruh kota dan kota yang terlibat dalam pertanian perkotaan.

Kepada Anadolu Agency, Claris Madhuku, seorang aktivis sosial, mengatakan bahwa pengangguran juga mendorong perempuan perkotaan untuk bertani.  “Seperti warga lainnya, Anda akan menemukan bahwa perempuan juga datang ke kota dengan harapan tinggi untuk mendapatkan pekerjaan saat mereka bergabung dengan suami atau kerabat mereka. Tapi mereka tidak mendapatkan apapun dan pada akhirnya ada yang beralih ke pertanian. Mereka menjual produknya bahkan menyediakan makanan untuk keluarganya,” katanya.

Krisis menyebabkan para perempuan harus turun tangan. “Ada krisis pangan di kota-kota. Sebagai perempuan, kita tidak bisa hanya duduk dan menonton apakah kita berada di kota atau desa. Kami hanya harus melakukan apa yang kami bisa untuk memastikan ada makanan di rumah kami,” kata Madeline, sambil berjalan pergi dengan sekeranjang jagung yang dia tanam di sekitar rumahnya.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Biaya Perang AS di Afghanistan Melebihi di Iraq

Biaya Perang AS di Afghanistan Melebihi di Iraq

Pangeran Charles Positif Coronavirus, Istrinya Negatif

Pangeran Charles Positif Coronavirus, Istrinya Negatif

Partai Rasis Yunani Indoktrinasi Anak-Anak

Partai Rasis Yunani Indoktrinasi Anak-Anak

CIA Akui Keberadaan Area 51

CIA Akui Keberadaan Area 51

Gaya Busana Wanita Iran Fans Sepakbola Semarakkan Piala Dunia

Gaya Busana Wanita Iran Fans Sepakbola Semarakkan Piala Dunia

Baca Juga

Berita Lainnya