Senin, 5 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Aktivis Palestina Terus Mendorong untuk Memboikot Puma Puma

Bagikan:

Hidayatullah.com–Aktivis Palestina di seluruh dunia mendorong konsumen untuk memboikot merek pakaian olahraga Puma. Desakan ini dilakukan mengingat kemitraann produk ini dengan Asosiasi Sepak Bola ‘Israel’, lapor Middle East Eye (MEE) .

Pada hari Sabtu (12/12/2020), Kampanye Palestina untuk Boikot Akademik dan Budaya ‘Israel’ (PACBI) meluncurkan hari aksi internasional Boikot Puma keempat. Selain meminta pembeli untuk memboikot merek tersebut, kampanye ini juga akan mengatur panggilan ke Puma, memanggil tim lokal di seluruh dunia untuk berhenti menggunakan produk Puma.

Ia juga mengirimkan surat dari 200 tim sepak bola Palestina yang mendesak Puma untuk berhenti mendukung pendudukan ‘Israel’. “Saat komunitas di seluruh dunia bergulat dengan pandemi Covid-19, bencana iklim, dan efek kapitalisme biadab, pilihan kita sebagai konsumen menjadi lebih penting daripada sebelumnya,” kata kampanye tersebut di situsnya.

“Pilihan dan kampanye kami memiliki kekuatan untuk menghasilkan perubahan. Kami dapat meyakinkan perusahaan untuk mematuhi kebijakan etika dan hak asasi manusia mereka.”

Pada 2018, Adidas mengakhiri kemitraannya dengan Asosiasi Sepak Bola ‘Israel’ (IFA). Segera setelah itu, Delta Galil, importir eksklusif produk Puma dan aktivitas merek di ‘Israel’, membuat kontrak empat tahun dengan IFA untuk memasok tim nasional ‘Israel’ dengan semua peralatan yang diperlukan untuk bermain selama kompetisi.

Kesepakatan itu dikritik oleh aktivis Palestina karena tim sepak bola dari IFA diizinkan bermain di wilayah pendudukan di Tepi Barat, melanggar hukum internasional serta aturan yang ditetapkan oleh badan sepak bola, FIFA. Delta Galil juga memiliki cabang dan beroperasi di pemukiman ilegal ‘Israel’.

Dalam sebuah pernyataan kepada Middle East Eye, Puma mengatakan bahwa kontraknya dengan Delta Galil akan berakhir pada akhir 2020, dan mitra distribusi barunya, Al Srad Ltd yang berbasis di Tel Aviv, tidak memiliki cabang di permukiman ilegal juga tidak beroperasi di sana. Adapun kemitraan lanjutan dengan IFA, Puma mengatakan terserah Al Srad apakah akan terus bekerja dengan asosiasi.

Puma tidak mendukung tim sepak bola di permukiman, juga distributor ‘Israel’-nya tidak memiliki cabang di permukiman,” kata juru bicara Puma kepada Middle East Eye.  “Puma tidak memiliki hubungan atau hubungan lain dengan tim klub sepak bola Israel lainnya – baik di daratan ‘Israel’ maupun di permukiman,” kata juru bicara itu.

“Sebagai merek yang hanya mementingkan kekuatan yang dimiliki Sport untuk menyatukan orang, Puma tidak mendukung arah politik, partai politik, atau pemerintah apa pun.”

Mengakhiri Keterlibatan dalam Pendudukan ‘Israel’

Stephanie Adam, juru kampanye PACBI, mengatakan Puma berusaha menjauhkan diri dari pemukiman ilegal ‘Israel’ dan pendudukan wilayah Palestina.

Puma telah melakukan segala macam akrobat untuk mencoba menjauhkan diri dari perusahaan pemukiman ilegal ‘Israel’ karena boikot global yang diluncurkan oleh lebih dari 200 tim Palestina terus berkembang,” kata Adam kepada Middle East Eye. “Ini tidak mengherankan. Perusahaan mana dengan citra progresif yang ingin dikaitkan dengan rezim apartheid ‘Israel’ yang mencuri tanah dan sumber daya dari penduduk asli Palestina yang telah dikuasainya di bawah pendudukan militer selama beberapa dekade?”

Sementara Puma mengatakan itu hanya memiliki hubungan dengan tim sepak bola nasional ‘Israel’, pendukung Palestina juga mengkritik hal ini, mengatakan bahwa sponsor tim nasional membantu negara tersebut menggunakan popularitas global olahraga untuk bersaing di turnamen internasional dan membersihkan pelanggaran hak. Puma telah mencap dirinya sebagai penyebab keadilan sosial, dan merupakan salah satu penandatangan United Nations Global Impact, inisiatif keberlanjutan terbesar di dunia.

Dengan menandatangani inisiatif ini, merek berkomitmen untuk tidak terlibat dalam pelanggaran hak. Tetap saja, Adam mencatat bahwa kekuatan boikot telah membantu orang menyadari “bahwa Puma tidak dapat mempromosikan dirinya sebagai pendukung keadilan sosial perusahaan sambil membantu menopang rezim apartheid ‘Israel’”.

Dia mengatakan bahwa pengumuman Puma bahwa mereka mengakhiri kontraknya dengan Delta Galil adalah bukti kekuatan kampanye boikot, tetapi perusahaan harus melangkah lebih jauh untuk menghentikan sponsor mereknya di IFA.

Puma perlu menghabiskan lebih sedikit waktu untuk menguraikan pernyataan tidak jujur yang menyangkal kebenaran yang jelas dan lebih banyak lagi untuk mengakhiri keterlibatannya dalam perampasan tanah dengan kekerasan Israel dengan mengakhiri kesepakatan sponsor dengan IFA,” katanya. “Kami sedang memobilisasi akhir pekan ini dan akan terus meminta Puma untuk memenuhi klaimnya tentang ‘pengabdian pada persamaan universal’.”*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Nigeria Jatuhi Hukuman Rajam Pemerkosa anak 12 tahun

Nigeria Jatuhi Hukuman Rajam Pemerkosa anak 12 tahun

Nagaland India Larang Jual-Beli Daging Anjing

Nagaland India Larang Jual-Beli Daging Anjing

Tiga Warga AS Tewas Dalam Serangan Al-Shabab di Kenya

Tiga Warga AS Tewas Dalam Serangan Al-Shabab di Kenya

Tiket Bodong, 49 Jamaah Umroh RI Tertahan di Malaysia

Tiket Bodong, 49 Jamaah Umroh RI Tertahan di Malaysia

Trump Memilih Pensiunan Jenderal jadi Duta Besar Saudi

Trump Memilih Pensiunan Jenderal jadi Duta Besar Saudi

Baca Juga

Berita Lainnya