Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Bhutan Menjalin ‘Hubungan Diplomatik Formal’ dengan ‘Israel’

Bagikan:

Hidayatullah.com—Kerajaan Himalaya Bhutan menjalin hubungan diplomatik dengan ‘Israel’ pada Sabtu (12/12/2020), kementerian luar negeri ‘Israel’ mengatakan. Kesepakatan tersebut merupakan yang terbaru dalam serangkaian kesepakatan normalisasi yang disepakati oleh negara Yahudi itu, lapor Middle East Eye (MEE).

“Lingkaran pengakuan ‘Israel’ semakin lebar,” kata Menteri Luar Negeri ‘Israel’ Gabi Ashkenazi dalam sebuah pernyataan, menurut AFP. “Pembentukan hubungan dengan Kerajaan Bhutan akan merupakan tahap baru dalam memperdalam hubungan ‘Israel’ di Asia.”

Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu memuji perjanjian tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negaranya “berhubungan dengan negara lain yang ingin menjalin hubungan dengan” ‘Israel’.  Kesepakatan dengan Bhutan muncul beberapa hari setelah Maroko setuju untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, negara Arab keempat yang melakukannya sejak Agustus.

Menurut beberapa analis, negara lain dapat mengikuti, termasuk Arab Saudi, Oman dan beberapa negara Asia yang secara tradisional menentang ‘Israel’, seperti Indonesia.  Ron Malka, duta besar ‘Israel’ untuk India, mengatakan dia menandatangani perjanjian dengan mitranya dari Bhutan Mayjen Vetsop Namgyel pada Sabtu untuk membangun “hubungan diplomatik formal”, menyebutnya sebagai “hari bersejarah”.

“Kesepakatan ini akan membuka lebih banyak lagi peluang kerjasama untuk kepentingan kedua bangsa kita,” kata Malka di Twitter.

Foto-foto yang dia posting menunjukkan para pejabat dari kedua negara menandatangani dokumen dan berjabat tangan dengan senyum berseri-seri di kedutaan ‘Israel’ di New Delhi. Pernyataan bersama tentang kesepakatan itu mengatakan bidang utama kerja sama antara kedua negara akan mencakup pembangunan ekonomi, teknologi dan pertanian.

Ia menambahkan bahwa “hubungan antara masyarakat melalui pertukaran budaya dan pariwisata juga akan lebih ditingkatkan”.  Kesepakatan ‘Israel’ dalam beberapa bulan terakhir dengan empat negara Arab – Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maroko – ditengahi oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump, yang meninggalkan jabatannya pada Januari.

Sejak kesepakatan UEA dan Bahrain, yang dikenal bersama sebagai “Abraham Accords”, negara-negara Teluk telah menandatangani serangkaian kesepakatan dengan ‘Israel’, mulai dari pariwisata hingga penerbangan dan jasa keuangan.

Bhutan tidak memiliki hubungan diplomatik dengan salah satu dari lima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, termasuk Amerika Serikat, menurut lembar fakta hubungan bilateral Departemen Luar Negeri AS.

‘Israel’ telah mendukung “pengembangan sumber daya manusia Bhutan sejak 1982. Negara penjajah itu mendukung bidang pengembangan pertanian yang telah memberi manfaat bagi ratusan pemuda Bhutan”, menurut pernyataan itu, yang menyoroti hubungan “ramah” yang dipertahankan antara negara-negara tersebut meskipun tidak ada hubungan formal.

Kerajaan Buddha Bhutan yang terpencil, sebuah negara berpenduduk kurang dari satu juta orang, terjepit di antara tetangga raksasa China dan India. Bhutan telah mencoba untuk melindungi dirinya dari sisi negatif globalisasi, memperjuangkan “Kebahagiaan Nasional Bruto” atas pertumbuhan PDB, mempertahankan ekonomi negatif karbon dan menurunkan jumlah wisatawan dengan biaya harian 250 AS Dolar per pengunjung pada musim liburan.

Ibu kota Thimphu tidak memiliki lampu lalu lintas, penjualan tembakau dilarang, dan televisi baru diizinkan pada tahun 1999. Tapi “Tanah Naga Petir” juga memiliki masalah, di antaranya korupsi, kemiskinan pedesaan, pengangguran pemuda dan geng kriminal.

Meskipun Bhutan bangga dengan kemerdekaan budaya dan politiknya, ia juga memiliki hubungan diplomatik dengan sekitar 50 negara, dan tahu bahwa ia harus terbuka. Kerajaan itu menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1971.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Israel akan Gelar Pemilu Dini Maret 2015

Israel akan Gelar Pemilu Dini Maret 2015

Gereja-Gereja di Seoul Sumber Penularan Covid-19

Gereja-Gereja di Seoul Sumber Penularan Covid-19

Muslim China di Uighur Dilarang Pakai Jenggot dan Cadar

Muslim China di Uighur Dilarang Pakai Jenggot dan Cadar

Serang Masjid dan Desa Boko Haram Bunuh Ratusan Orang

Serang Masjid dan Desa Boko Haram Bunuh Ratusan Orang

Bahrain Mengusir Diplomat AS Setelah Bertemu Kelompok Syiah

Bahrain Mengusir Diplomat AS Setelah Bertemu Kelompok Syiah

Baca Juga

Berita Lainnya