Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Maroko Setuju untuk Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ dalam Kesepakatan yang Ditengahi AS

Rabbi Levi Banon dan putrinya membaca buku di dalam rumah mereka di Casablanca, Maroko, Kamis, 28 Mei 2020. (AP)
Bagikan:

Hidayatullah.com—‘Israel’ dan Maroko pada Kamis (10/12/2020) sepakat untuk menormalisasi hubungan dalam kesepakatan yang ditengahi dengan bantuan Amerika Serikat. Hal itu menjadikan Maroko negara Arab keempat yang mengesampingkan permusuhan dengan ‘Israel’ dalam empat bulan terakhir, laporan Al Jazeera.

Sebagai bagian dari perjanjian, Presiden AS Donald Trump setuju untuk mengakui kedaulatan Maroko atas Sahara Barat, di mana telah terjadi perselisihan teritorial puluhan tahun dengan Maroko yang diadu melawan Front Polisario yang didukung Aljazair. Front Polisario, sebuah gerakan memisahkan diri yang berupaya untuk mendirikan sebuah kemerdekaan negara bagian di wilayah tersebut.

Trump menyegel perjanjian tersebut dalam panggilan telepon pada hari Kamis dengan Raja Maroko Muhammad VI. Maroko adalah negara keempat sejak Agustus yang mencapai kesepakatan yang bertujuan untuk menormalkan hubungan dengan ‘Israel’. Yang lainnya adalah Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Sudan.

Warga Palestina telah mengkritik kesepakatan normalisasi, dengan mengatakan negara-negara Arab telah membatalkan tujuan perdamaian dengan meninggalkan permintaan lama agar ‘Israel’ menyerahkan tanah untuk negara Palestina sebelum dapat menerima pengakuan.   Pejabat Palestina bereaksi dengan marah atas pengumuman itu. Bassam as-Salhi, anggota Komite Eksekutif Organisasi Pembebasan Palestina, mengutuk kesepakatan itu.

“Setiap mundur orang Arab dari [2002] Arab Peace Initiative, yang menetapkan bahwa normalisasi hanya terjadi setelah ‘Israel’ mengakhiri pendudukannya atas tanah Palestina dan Arab, tidak dapat diterima dan meningkatkan sikap agresif Israel dan penolakannya terhadap hak-hak rakyat Palestina,” kata Salhi.

Di Gaza, juru bicara Hamas Hazem Qassem berkata: “Ini adalah dosa dan tidak melayani rakyat Palestina. Pendudukan Israel menggunakan setiap normalisasi baru untuk meningkatkan agresinya terhadap rakyat Palestina dan meningkatkan perluasan pemukimannya.”

Raja Maroko Mohammmed mengatakan kepada Presiden Palestina Mahmoud Abbas dalam panggilan telepon pada hari Kamis bahwa Rabat mendukung solusi dua negara untuk konflik ‘Israel’-Palestina, kata pernyataan pengadilan kerajaan.  Raja menambahkan negosiasi antara ‘Israel’ dan Palestina adalah satu-satunya cara untuk mencapai solusi akhir, abadi dan komprehensif untuk konflik tersebut.

Kerjasama Ekonomi

Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menyambut baik kesepakatan normalisasi dengan Maroko sebagai “cahaya perdamaian besar lainnya”, dengan mengatakan akan ada penerbangan langsung antara negara-negara tersebut dan pembukaan misi diplomatik.  Berdasarkan perjanjian tersebut, Maroko akan menjalin hubungan diplomatik penuh dan melanjutkan kontak resmi dengan ‘Israel’, memberikan penerbangan berlebih, dan juga penerbangan langsung ke dan dari ‘Israel’ untuk semua orang ‘Israel’.

“Mereka akan segera membuka kembali kantor penghubung mereka di Rabat dan Tel Aviv dengan maksud untuk membuka kedutaan. Dan mereka akan mempromosikan kerja sama ekonomi antara perusahaan Israel dan Maroko,” kata Penasihat Senior Gedung Putih Jared Kushner kepada wartawan.

Kushner mengatakan itu adalah “keniscayaan” bahwa Arab Saudi juga akan mengakui ‘Israel’.  Gedung Putih telah mencoba membuat Arab Saudi untuk menandatangani kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’, percaya jika mereka setuju negara-negara Arab lain akan mengikuti. Namun Arab Saudi telah mengisyaratkan bahwa mereka belum siap.

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud mengatakan pekan lalu Riyadh hanya akan mempertimbangkan langkah seperti itu jika kesepakatan damai “memberikan negara Palestina dengan bermartabat dan dengan kedaulatan yang bisa diterapkan yang dapat diterima Palestina”. Analis politik senior Al Jazeera, Marwan Bishara, mengatakan pengumuman hari Kamis adalah contoh lain dari “Amerika sebagai tentara bayaran diplomatik atas nama ‘Israel’.

“Sebut saja apa adanya – proklamasi kekaisaran. Pada akhirnya, Washington menggunakan pengaruhnya di seluruh dunia atas nama ‘Israel’, atau lebih tepatnya ‘Israel’ mengalihdayakan kekuatan Amerika untuk keuntungannya sendiri di Timur Tengah yang lebih luas,” kata Bishara.

‘Bukan Pilihan yang Realistis’

AS juga akan mengakui klaim Maroko atas Sahara Barat, bekas wilayah Spanyol Afrika Utara yang telah menjadi sengketa berkepanjangan yang telah membingungkan negosiator internasional selama beberapa dekade, kata pernyataan Gedung Putih.

“Amerika Serikat percaya bahwa negara bagian Sahrawi yang merdeka bukanlah pilihan yang realistis untuk menyelesaikan konflik dan otonomi asli di bawah kedaulatan Maroko adalah satu-satunya solusi yang layak,” katanya.  “Kami mendesak para pihak untuk terlibat dalam diskusi tanpa penundaan, menggunakan rencana otonomi Maroko sebagai satu-satunya kerangka kerja untuk menegosiasikan solusi yang dapat diterima bersama,” tambahnya.

Kushner menambahkan mengakui kedaulatan Maroko di Sahara Barat, “adalah sesuatu yang telah lama dibicarakan tetapi itu adalah sesuatu yang tampaknya tak terelakkan di beberapa titik”.  “Ini adalah sesuatu yang kami pikir memajukan kawasan dan membantu membawa lebih banyak kejelasan ke mana arahnya,” katanya.

“Pendirian… merupakan pelanggaran terang-terangan terhadap piagam PBB dan resolusi legitimasi internasional,” kata kelompok itu, seraya menambahkan bahwa langkah tersebut “menghalangi upaya komunitas internasional untuk menemukan solusi bagi konflik tersebut,” demikian pernyataan resmi, Front Polisario mengecam keputusan AS.   “Ini tidak akan mengubah satu inci pun dari realitas konflik dan hak rakyat Sahara Barat untuk menentukan nasib sendiri,” kata perwakilan Polisario untuk Eropa, Oubi Bchraya, Kamis pagi. Polisario mengaku akan melanjutkan perjuangannya.

Raja Maroko memuji pengakuan “bersejarah” AS atas kedaulatan atas Sahara Barat, dan Pengadilan Kerajaan Maroko mengatakan AS akan membuka konsulat di Sahara Barat sebagai bagian dari kesepakatannya.  “Ini adalah Amerika Serikat yang sekarang menjadi satu-satunya negara Barat yang mengakui kedaulatan Maroko atas Sahara Barat,” Kimberly Halkett dari Al Jazeera melaporkan dari Washington, DC. “Akan ada pilihan sulit bagi Presiden terpilih [Joe] Biden ketika dia masuk: apakah dia akan menegaskan apa yang telah dilakukan Donald Trump, atau apakah dia akan membuat keputusan untuk membalikkannya?”

Sejarah Panjang

Maroko, negara dengan sejarah Yahudi berabad-abad, sudah lama dikabarkan siap menjalin hubungan dengan ‘Israel’. Sebelum berdirinya ‘Israel’ pada tahun 1948, Maroko adalah rumah bagi populasi Yahudi yang besar, banyak dari leluhurnya bermigrasi ke Afrika Utara dari Spanyol dan Portugal selama Inkuisisi Spanyol.

Saat ini, ratusan ribu orang Yahudi ‘Israel’ menelusuri garis keturunan mereka ke Maroko. Wilayah ini menjadikannya salah satu sektor masyarakat ‘Israel’ terbesar, dan komunitas kecil orang Yahudi, diperkirakan berjumlah beberapa ribu orang, terus tinggal di Maroko.

Menteri Kabinet ‘Israel’ Rafael Peretz menggambarkan pengumuman hari Kamis itu sebagai “bersejarah dan menggembirakan”.  “Orang tua saya, yang berimigrasi dari Maroko dan meninggalkan seluruh hidup mereka, selalu berbicara tentang perdamaian dan tentang hubungan baik dengan tetangga Arab di Maroko,” ciutanya.

Negara Afrika Utara selama bertahun-tahun memiliki hubungan informal dengan ‘Israel’.  ‘Israel’ dan Maroko menjalin hubungan diplomatik tingkat rendah selama 1990-an setelah perjanjian perdamaian sementara ‘Israel’ dengan Palestina, tetapi hubungan itu ditangguhkan setelah pecahnya pemberontakan Palestina kedua pada tahun 2000.

Namun, sejak itu, hubungan informal terus berlanjut, dan diperkirakan 50.000 orang ‘Israel’ melakukan perjalanan ke Maroko setiap tahun dalam perjalanan untuk belajar tentang komunitas Yahudi dan menelusuri kembali sejarah keluarga mereka.

Krisis Teluk Selanjutnya?

Dengan Trump akan meninggalkan jabatannya pada 20 Januari, kesepakatan Maroko bisa menjadi salah satu yang terakhir timnya, yang dipimpin oleh Kushner dan utusan AS Avi Berkowitz, dapat bernegosiasi sebelum mereka memberi jalan kepada pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden.  Sebagian besar momentum di balik pembuatan kesepakatan adalah untuk menghadirkan front persatuan melawan Iran dan mengembalikan pengaruh regionalnya.

Satu lagi terobosan Timur Tengah mungkin dilakukan. Pekan lalu Kushner dan timnya melakukan perjalanan ke Arab Saudi dan Qatar untuk mengakhiri keretakan tiga tahun antara Doha dan negara-negara Dewan Kerjasama Teluk.  Kesepakatan tentatif telah dicapai di bidang ini tetapi masih jauh dari jelas apakah kesepakatan akhir untuk mengakhiri blokade Qatar akan disegel.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain, dan Mesir telah mempertahankan embargo diplomatik, perdagangan, dan perjalanan di Qatar sejak pertengahan 2017.

Sementara Biden diperkirakan akan mengalihkan kebijakan luar negeri AS dari postur “America First” Trump, dia telah mengindikasikan dia akan melanjutkan pengejaran apa yang disebut Trump sebagai “Kesepakatan Abraham” antara pemerintah Zionis dan negara-negara Arab dan Muslim.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Kapal Bantuan Malaysia Dihalau AL Zionis

Kapal Bantuan Malaysia Dihalau AL Zionis

Dikawin Paksa, Wanita Pakistan Meracun Suami dan Kerabatnya

Dikawin Paksa, Wanita Pakistan Meracun Suami dan Kerabatnya

Pohon dan Monumen Kewajiban Pengantin Turkmenistan

Pohon dan Monumen Kewajiban Pengantin Turkmenistan

Jerman: Flu Babi Afrika Mengancam, Silahkan Berburu Celeng

Jerman: Flu Babi Afrika Mengancam, Silahkan Berburu Celeng

Yaman Diambang Kekacauan Pasca Mundurnya Presiden Mansour Hadi

Yaman Diambang Kekacauan Pasca Mundurnya Presiden Mansour Hadi

Baca Juga

Berita Lainnya