Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pengacara Anti-Terorisme ‘Israel’ Dihukum karena Menyerang Warga Palestina

Istri Leitner, Nitsana Darshan, pendiri Shurat HaDin
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang pengacara yang bekerja untuk sebuah organisasi ‘Israel’ yang mengklaim berdedikasi untuk “memerangi terorisme” dihukum karena serangan kekerasan. Seangan tersebut menargetkan warga sipil Palestina dan properti di Yerusalem Timur dan Tepi Barat yang diduduki selama 1980-an, lapor Middle East Eye  (MEE).

Aviel Leitner, yang bekerja untuk Shurat HaDin yang berbasis di Tel Aviv, juga dikenal sebagai Pusat Hukum ‘Israel’, adalah bagian dari kelompok yang terkait dengan partai sayap kanan Kach, yang dituduh melakukan enam serangan pada tahun 1983 dan 1984. Ini termasuk penembakan yang menargetkan bus yang membawa pekerja Palestina di dekat Ramallah yang menyebabkan enam orang terluka.

Leitner, suami dari Nitsana Darshan-Leitner, pendiri Shurat HaDin, akhirnya dijatuhi hukuman 30 bulan penjara pada tahun 1986 setelah otoritas ‘Israel’ dipaksa untuk meminta ekstradisinya dari Amerika Serikat, tempat dia melarikan diri saat dengan jaminan.

Pengungkapan ini datang pada malam partisipasi Shurat HaDin dalam konferensi tahunan yang diselenggarakan oleh LSM Monitor kelompok pro-‘Israel’ yang berbasis di Yerusalem, Kamis ini. Judul konferensi tersebut adalah “Pemimpin Teror sebagai Aktivis Hak Asasi Manusia: Mengekspos Fasad”.

Pembicara di konferensi online termasuk Darshan-Leitner dan Noam Katz, wakil direktur jenderal dan kepala diplomasi publik untuk Kementerian Luar Negeri ‘Israel’. Baik LSM Monitor dan Shurat HaDin dikenal karena menyerang organisasi yang mendokumentasikan pelanggaran hukum internasional oleh otoritas ‘Israel’ dan memberikan dukungan bagi masyarakat sipil Palestina.

Shurat HaDin menggambarkan dirinya sebagai “di garis depan memerangi terorisme dan melindungi hak-hak Yahudi di seluruh dunia” dan “didedikasikan untuk melindungi Negara ‘Israel’”. Ia mengatakan itu bekerja dengan “badan intelijen Barat [dan] cabang penegakan hukum” dan menggunakan “sistem pengadilan di seluruh dunia untuk menyerang musuh ‘Israel’”.

Tuduhan umum dalam kasus seperti itu adalah bahwa aktivis hak asasi manusia Palestina memiliki hubungan langsung atau tidak langsung dengan terorisme. Ratusan organisasi Palestina telah dilarang oleh otoritas pendudukan ‘Israel’ sejak 1967, menurut Human Rights Watch, dengan warga Palestina secara rutin dihukum karena pelanggaran terorisme di pengadilan militer.

Shurat HaDin mengatakan itu tidak berafiliasi dengan pemerintah Israel. Namun dalam kabel diplomatik AS yang bocor dari tahun 2007, Darshan-Leitner mengatakan kepada para pejabat AS bahwa “pada tahun-tahun awalnya” Shurat HaDin “mengambil arahan dari Pemerintah [Pemerintah Zionis] tentang kasus mana yang harus dikejar”.

Kabel tersebut mengutip pernyataan Darshan-Leitner: “Kantor hukum Dewan Keamanan Nasional (NSC) [‘Israel’] melihat penggunaan pengadilan sipil sebagai cara untuk melakukan hal-hal yang tidak diizinkan untuk mereka lakukan”.

Anggota Partai Kach

Serangan yang membuat Leitner – saat dia dikenal sebagai Craig Arthur Leitner – dan lainnya dihukum telah didokumentasikan di sejumlah akun yang diterbitkan.  Sebuah laporan tentang keyakinan Leitner yang diterbitkan di surat kabar Ibrani Maariv pada tahun 1986 menggambarkan dia sebagai seorang yang aktif di partai Kach.

Partai Kach adalah sebuah gerakan sayap kanan yang didirikan oleh Rabbi Meir Kahane, seorang aktivis anti-Arab dan politisi ‘Israel’ yang terkenal dengan pandangan garis kerasnya. Partai ini dilarang di ‘Israel’ pada tahun 1994 setelah anggota partai Baruch Goldstein membunuh 29 jama’ah Palestina di Masjid Ibrahimi di Hebron.

Menurut sebuah buku 2011, Terorisme Yahudi di Israel, oleh akademisi Israel Ami Pedahzur dan Arie Perliger, Leitner kelahiran AS pindah ke ‘Israel’ setelah dia berpartisipasi dalam kamp musim panas Liga Pertahanan Yahudi (JDL) di Pegunungan Catskill New York. Kamp ini adalah tempat “anak-anak muda menyerap ajaran Kahane dan belajar bagaimana menggunakan senjata”.

JDL, yang didirikan bersama oleh Kahane, dicap oleh FBI dalam laporan tahun 2000/2001 sebagai kelompok “teroris sayap kanan”,” yang anggotanya memiliki sejarah panjang kekerasan anti-Palestina. Menurut catatan hukum AS terkait dengan kasus ekstradisi berikutnya, Leitner dan anggota partai Kach lainnya dituduh melakukan “enam tindakan terorisme”, termasuk bom molotov dan serangan pembakaran di rumah dan kendaraan Palestina di Yerusalem Timur dan Hebron serta sebuah kantor surat kabar di Yerusalem Timur.

Pada Maret 1984, tiga anggota kelompok termasuk Leitner ditangkap segera setelah serangan penembakan yang menargetkan buruh Palestina di bus dekat Ramallah. “Terdakwa aktif merencanakan penyerangan. Dia mengantar para peserta ke lokasi serangan, dan ketika seorang kaki tangan menembakkan senapan M-16 ke bus, melukai enam warga sipil Arab, terdakwa menunggu untuk mengusir mereka,” bunyi sebuah memorandum.

‘Dicari di ‘Israel’’

Setelah penangkapannya, dan meskipun telah menjadi saksi negara, Leitner melarikan diri dari Israel ke AS. Di sana, pada Januari 1986, Leitner ditangkap di kampus sekolah hukum Universitas Pace di New York. Laporan penangkapan New York Times menggambarkan dia sebagai “dicari di ‘Israel’ dengan tuduhan merencanakan dan melakukan serangan bersenjata terhadap orang Arab”.

Pada bulan Agustus 1986, mengikuti berbagai proses hukum termasuk penolakan jaminan, Leitner kembali ke Israel setelah menyetujui tawar-menawar pembelaan. Menurut laporan berita Maariv, jaksa penuntut ‘Israel’ setuju untuk tidak menuntutnya karena melarikan diri dari negara dan melanggar perjanjian saksi negara dengan imbalan kepulangannya ke ‘Israel’ secara sukarela dan mengaku bersalah atas keenam dakwaan.

Leitner dijatuhi hukuman 30 bulan penjara, dikurangi 13 bulan untuk waktu antara penangkapannya dan melarikan diri ke AS. Pekerjaan Leitner di Shurat HaDin tidak dirujuk di situs organisasi dan halaman LinkedIn-nya menyatakan bahwa dia adalah seorang “konsultan”.

Dia telah berbicara atas nama organisasi dalam berita baru-baru ini terkait dengan gugatan yang diajukan oleh Shurat HaDin terhadap China, atas dugaan kelalaian dalam merawat dan menahan pandemi virus corona.  Dalam wawancara dengan podcast religi Amerika, The Land and the Book, pada Mei 2019, Leitner diperkenalkan sebagai “salah satu pendiri Shurat HaDin Israel Law Center”.

Dia mengatakan kepada pewawancara bahwa Shurat HaDin telah dibentuk antara 2001 dan 2002 sebagai tanggapan atas serangan terhadap ‘Israel’ oleh Palestina selama Intifada Kedua.

“Di tengah semua kekacauan ini sebagai sekelompok pengacara muda, kami pikir mungkin ada peran yang bisa kami mainkan,” katanya.  “Semua orang di masyarakat berpikir bahwa pengacara adalah kekuatan untuk bukan hal-hal hebat, tetapi ini adalah sesuatu yang dapat dilakukan pengacara dan di antara kami sendiri kami mencoba untuk berpikir bagaimana kami dapat memainkan peran … dalam melawan. Jadi kami telah melakukannya selama hampir 20 tahun,” tambahnya.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Menyusul Skandal Uji Emisi, Porsche Berhenti Memproduksi Mobil Diesel

Menyusul Skandal Uji Emisi, Porsche Berhenti Memproduksi Mobil Diesel

Emir Qatar bertemu pemimpin Hamas Ismail Haniya di Doha

Emir Qatar bertemu pemimpin Hamas Ismail Haniya di Doha

Banyak Wanita Iraq Diperkosa Pasukan AS

Banyak Wanita Iraq Diperkosa Pasukan AS

‘Israel’ Mulai Hancurkan Terowongan Hizbullah

‘Israel’ Mulai Hancurkan Terowongan Hizbullah

Rumah Sakit Unta Terbesar di Dunia Diresmikan di Arab Saudi

Rumah Sakit Unta Terbesar di Dunia Diresmikan di Arab Saudi

Baca Juga

Berita Lainnya