Selasa, 3 Agustus 2021 / 25 Zulhijjah 1442 H

Internasional

Pelaku Pemboman Masjid Minnesota Dijatuhi Hukuman

Dari kiri: Michael Hari| Joe Morris | Michael McWhorter
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang hakim pada hari Rabu ((09/12/2020) menghukum pemimpin kelompok milisi anti-pemerintah Illinois pelaku serangan teror. Pria tersebut dihukum atas dakwaan pelanggaran hak-hak sipil dan kejahatan rasial dalam pemboman tahun 2017 di sebuah masjid Minnesota, lapor Al Jazeera.

Michael Hari, 49, dinyatakan bersalah atas kelima dakwaan. Dia didakwa melakukan perusakan properti karena karakter religiusnya, menghalangi secara paksa pelaksanaan keyakinan agama secara bebas, persekongkolan untuk melakukan tindak pidana dengan api dan bahan peledak, menggunakan alat perusak dalam tindak pidana kekerasan, dan memiliki alat perusak yang tidak terdaftar.

Jaksa menguraikan kebencian Hari terhadap Muslim sebagai motivasinya untuk pemboman selama persidangan, mengutip kutipan anti-Islam dari manifesto Hari yang dikenal sebagai The White Rabbit Handbook, dinamai sesuai dengan kelompok milisinya.

Jumlah milisi sayap kanan meningkat selama masa jabatan mantan Presiden Barack Obama, menurut kelompok advokasi Pusat Hukum Kemiskinan Selatan (SPLC). Jumlah total menurun sejak pemilihan Trump pada 2016, tetapi SPLC pada 2019 mencatat 181 milisi aktif di AS.

Jaksa penuntut memberikan bukti kepada hakim yang mencakup catatan telepon dan kesaksian penyelidik federal yang melacak Hari ke Clarence, Illinois, sebuah komunitas pedesaan sekitar 190km (120 mil) selatan Chicago tempat Hari dan dua rekan terdakwa tinggal setelah penyelidikan selama tujuh bulan.

Kesaksian oleh para terdakwa lainnya, Joe Morris dan Michael McWhorter, menggambarkan bahwa Morris memandang Hari sebagai sosok ayah, memerintahkan mereka untuk melemparkan bom pipa ke dalam Pusat Islam Dar Al-Farooq saat Hari menunggu di dalam mobil setelah mengemudi dari Illinois dengan truk yang dia sewa.

Morris, yang – bersama dengan McWhorter – mengaku bersalah pada Januari 2019 atas peran mereka dalam serangan itu, bersaksi bahwa Hari memprovokasi dengan mengatakan masjid itu melatih pejuang ISIS.  Pengeboman itu terjadi pada 5 Agustus 2017, ketika bom pipa meledak di kantor imam saat jamaah berkumpul untuk sholat Subuh.

Tidak ada yang terluka dalam ledakan tersebut, meskipun anggota masyarakat terguncang oleh insiden ini. Direktur eksekutif masjid bersaksi bulan lalu bahwa hal itu telah menyebabkan berkurangnya kehadiran jamaah karena ketakutan.

Pengacara pembela berpendapat bahwa jaksa penuntut gagal menghasilkan bukti forensik yang menempatkan Hari di masjid pinggiran kota Minneapolis pada hari serangan. Jaksa dinilai berusaha mendiskreditkan Morris dan McWhorter dengan apa yang mereka katakan sebagai inkonsistensi dalam kesaksian mereka. Hari menolak untuk bersaksi untuk pembelaannya sendiri.

Namun Jaksa menangkis klaim pembela tentang kurangnya bukti, dengan mengatakan bahwa masa lalu Hari sebagai mantan wakil sheriff yang menyelidiki kejahatan berarti dia tahu untuk tidak meninggalkan bukti forensik.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

7.000 Tentara Bayaran Gantikan Posisi Tentara AS di Iraq

7.000 Tentara Bayaran Gantikan Posisi Tentara AS di Iraq

myanmar

Polisi Myanmar Menahan Mahasiswa Demonstran Anti Pemerintah di Rakhine

OKI Janjikan Bantuan US$ 350 Juta bagi Somalia

OKI Janjikan Bantuan US$ 350 Juta bagi Somalia

Kardinal Senior Prancis: Setelah Homoseksual Diakui, Inses Menyusul

Kardinal Senior Prancis: Setelah Homoseksual Diakui, Inses Menyusul

45 Ribu Orang Diserang Infeksi Jamur Hitam di India

45 Ribu Orang Diserang Infeksi Jamur Hitam di India

Baca Juga

Berita Lainnya