Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Prancis Ungkapkan Rincian RUU Kontroversial yang Dinilai akan Diskriminasi Kaum Muslim

PU
Emmanuel Macron
Bagikan:

Hidayatullah.com–Rancangan undang-undang Prancis yang bertujuan untuk menangani apa yang disebut pemerintah sebagai “radikalisme Islam” telah diungkap pada hari Rabu, lapor Al Jazeera. Presiden Macron mempromosikan RUU ini untuk menargetkan apa yang dia sebut sebagai “separatis” yang merusak bangsa.

Di antara langkah-langkah penting RUU ini adalah membuat sekolah wajib sejak usia tiga tahun dengan kemampuan untuk memilih keluar dan mendukung homeschooling hanya untuk kasus-kasus khusus. Tindakan itu bertujuan untuk mengakhiri apa yang disebut sekolah “klandestin” yang dijalankan oleh kelompok garis keras.

RUU ini ditolak kelompok hak asasi (HAM), . Mereka mengatakan RUU ini akan mendiskriminasi Muslim Prancis.

Undang-undang lain mendorong masjid untuk mendaftar sebagai tempat ibadah, untuk lebih mengidentifikasi mereka. Banyak dari lebih dari 2.600 masjid di negara itu saat ini beroperasi di bawah aturan asosiasi. Pendanaan asing untuk masjid, meski tidak dilarang, harus diumumkan jika lebih dari 10.000 Euro (12.000 AS Dolar).

RUU tersebut akan menetapkan kejahatan yang dapat dihukum dengan denda dan hingga satu tahun penjara bagi seorang dokter untuk memberikan seorang wanita muda dengan sertifikat keperawanan, kadang-kadang dituntut sebelum menikah.  Dokter Prancis dan kaum feminis juga menentang sertifikat semacam itu, tetapi beberapa membantah larangan langsung, mengatakan itu dapat membahayakan wanita yang dapat menghadapi kekerasan tanpa sertifikat tersebut.

Untuk menghapus kawin paksa, undang-undang tersebut mengharuskan pasangan tersebut bertemu secara terpisah untuk wawancara dengan pejabat jika ada keraguan tentang persetujuan bebas. Jika keraguan terus berlanjut, pejabat tersebut harus membawa masalah ini ke jaksa penuntut yang bisa melarang pernikahan.

Mereka yang mempraktikkan poligami akan dilarang menggunakan kartu penduduk Prancis.

Ketika Macron berbicara tentang RUU tersebut awal tahun ini dalam upaya untuk menggalang dukungan, dia mengatakan Islam adalah “agama dalam krisis” secara global. Komentarnya ini membuat marah umat Islam di seluruh dunia, menyebabkan protes anti-Prancis dan gerakan boikot.

Tetapi Perdana Menteri Jean Castex dan yang lainnya bersikeras bahwa teks RUU tersebut “tidak bertentangan dengan agama”.   Baik kata Islam maupun Muslim disebutkan dalam teks yang terdiri dari sekitar 50 artikel yang bertujuan untuk memungkinkan pengawasan yang lebih baik terhadap masjid, asosiasi, layanan publik, dan sekolah – dan diharapkan untuk lebih melindungi sekularisme Prancis, yang telah diabadikan dalam hukum.

Parlemen diharapkan untuk membuka apa yang kemungkinan akan menjadi perdebatan hidup tentang RUU tersebut di bulan-bulan mendatang. Langkah tersebut sekarang dikenal dengan judul halus, Mendukung Prinsip-Prinsip Republik.

Jean Castex mengatakan, separatisme sangat berbahaya karena itu “adalah manifestasi dari proyek religius yang sadar, berteori, politik dengan ambisi untuk membuat norma agama mendominasi hukum. Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Le Monde dia juga mengatakan sifat hukum adalah jangka panjang dan itu akan berlaku untuk ideologi politik yang mengancam nilai-nilai Prancis, “bahkan jika hari ini adalah Islamisme radikal yang kami coba dengan segala cara untuk melawan.”*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Dari Satu Pesta Pernikahan di AS, 117 Orang Tertular, 7 Meninggal karena Covid-19

Dari Satu Pesta Pernikahan di AS, 117 Orang Tertular, 7 Meninggal karena Covid-19

Black Hawk Tentara Koalisi Jatuh di Afghanistan, 11 orang tewas

Black Hawk Tentara Koalisi Jatuh di Afghanistan, 11 orang tewas

Kepala Kemanusiaan PBB Mengungkap Yaman dalam Krisis ‘Kelaparan’

Kepala Kemanusiaan PBB Mengungkap Yaman dalam Krisis ‘Kelaparan’

Di Timteng, Militer Turki Peringkat Pertama, Saudi Pengimpor Senjata Terbesar

Di Timteng, Militer Turki Peringkat Pertama, Saudi Pengimpor Senjata Terbesar

Menyusul Kasus Korupsi dan Pencucian Uang Bank Vatikan Tutup Ribuan Rekening

Menyusul Kasus Korupsi dan Pencucian Uang Bank Vatikan Tutup Ribuan Rekening

Baca Juga

Berita Lainnya