Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Serangan Udara Trump di Afghanistan secara Dramatis Meningkatkan Kematian Warga Sipil

Korban serangan dronoe AS di Afganistan tahun 2020 (AFP)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pada 2019, serangan udara dari AS dan sekutunya di Afghanistan menewaskan 700 warga sipil. Jumlah itu lebih banyak dari tahun-tahun lainnya sejak awal perang pada 2001 dan 2002, menurut penelitian baru dari proyek Biaya Perang Universitas Brown, lapor Middle East Eye (MEE).

Data baru menyoroti kebijakan peperangan udara Presiden AS Donald Trump di Timur Tengah dan di negara-negara tetangga kawasan, yang semakin tidak dibatasi dan lebih buram. Laporan itu mencatat jumlah kematian warga sipil di Afghanistan akibat serangan udara AS dan Afghanistan selama tiga tahun terakhir.

“Dari 2017 hingga 2019, kematian warga sipil akibat serangan udara AS dan pasukan sekutu di Afghanistan meningkat secara dramatis,” kata laporan itu.

Ia menambahkan bahwa “jumlah warga sipil yang tewas oleh serangan udara internasional meningkat sekitar 330 persen dari 2016, setahun penuh terakhir pemerintahan Obama, hingga 2019, tahun terakhir di mana ada data lengkap dari PBB”.  Jumlah kematian non-pejuang juga meningkat, akibat serangan udara dari Angkatan Udara Afghanistan, yang menurut laporan itu dilakukan untuk meningkatkan pengaruh dalam pembicaraan damai dengan Taliban.

Antara Juli dan September 2020 saja, Angkatan Udara Afghanistan menewaskan 86 warga sipil dan melukai 103 lainnya melalui penggunaan serangan udara, kata laporan itu.

Penulis laporan tersebut, Neta Crawford, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa dia tidak dapat mengatakan berapa proporsi serangan udara ini dari drone.  Meski begitu, Biro Jurnalisme Investigasi mengatakan yakin sebagian besar serangan udara di negara itu berasal dari drone.

Pada bulan September, proyek Universitas Brown menerbitkan sebuah laporan yang mengatakan sedikitnya 37 juta orang telah terlantar akibat “perang melawan teror” AS.

Warga Sipil sebagai ‘Pion Politik’

Alasan tingginya jumlah warga sipil yang terbunuh dalam serangan ini berasal dari langkah pemerintahan Trump yang melonggarkan pembatasan perang udara.

“Ketika Amerika Serikat memperketat aturan keterlibatannya dan membatasi serangan udara di mana warga sipil berisiko, korban sipil cenderung turun,” kata laporan itu.  “Ketika itu melonggarkan pembatasan itu, warga sipil terluka dan tewas dalam jumlah yang lebih besar,” tulis laporan tersebut.

Sahar Ghumkhor, seorang peneliti psikoanalisis, ras dan gender di University of Melbourne, Australia, mengatakan bahwa peningkatan korban sipil di Afghanistan sebagian besar dilihat oleh AS dan sekutunya sebagai “kerusakan tambahan atau pion politik” untuk menciptakan kekuatan. melawan Taliban.

“Bahkan ketika jumlah korban tewas sipil meningkat, keamanan manusia dan penentuan nasib sendiri Afghanistan tidak pernah menjadi tujuan perang ini,” kata Ghumkhor kepada Middle East Eye. “Saya pikir apa yang juga ditunjukkan oleh korban tewas sipil adalah seberapa banyak kita telah menormalisasi kekerasan di beberapa bagian dunia di mana bahkan mungkin untuk melakukan politik melalui kekerasan politik,” tambahnya.

Menurut Ghumkhor, AS dan sekutunya bertanggung jawab atas sebagian besar kekerasan politik di negara itu.

Perang Drone Trump di Timur Tengah

Mantan Presiden Barack Obama dikritik keras karena penggunaan serangan drone, yang 10 kali lebih tinggi dari pendahulunya George W Bush.  Karena itu, bersamaan dengan pengumuman Trump tentang penarikan pasukan dari Suriah, Afghanistan, Somalia, dan Irak, para pendukung presiden saat ini telah menyatakan bahwa dia telah berbuat lebih banyak untuk mengakhiri “perang selamanya” di Timur Tengah.

Namun laporan dari Brown University menunjukkan bahwa di bawah Trump telah terjadi peningkatan perang. Pemerintah Trump penggunaan serangan udara, termasuk dari drone, dan hal itu telah menyebabkan peningkatan kematian warga sipil di Afghanistan.

Di tahun pertama masa jabatan Trump, pemerintahannya melonggarkan dua batasan untuk serangan drone: menghapus batasan yang hanya memungkinkan serangan terhadap militan tingkat tinggi dan menghapus proses pemeriksaan sebelumnya untuk serangan drone.

AS juga melonggarkan pembatasan pada aturan keterlibatannya sehingga tidak lagi harus bersentuhan langsung dengan pasukan musuh untuk melakukan serangan udara.  “Konsekuensi dari aturan pelonggaran keterlibatan segera terjadi,” kata laporan proyek Biaya Perang.

Tren ini juga terjadi di Timur Tengah, dengan AS berulang kali menggunakan serangan drone di Irak, Suriah, Somalia, dan Yaman.  Pada 2017, serangan drone di Yaman meningkat 300 persen dari tahun sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh Biro Jurnalisme Investigasi.

Jumlah serangan drone di Somalia juga meningkat secara signifikan di bawah Trump.  Namun, gambaran lengkap dari serangan ini masih belum jelas.

Pada bulan Maret, Komando Pusat AS berhenti menerbitkan ringkasan bulanan serangan udaranya di Afghanistan.

 

Sementara itu, kelompok hak asasi manusia mengkritik Komando Afrika Amerika Serikat (Africom AS) karena gagal mencatat dengan tepat kematian warga sipil dalam serangan udara di Somalia.  Airwars, pemantau perang yang berbasis di Inggris, menemukan bahwa setidaknya 86 warga sipil telah tewas di Yaman pada tahun 2020 sebagai akibat langsung dari serangan udara AS.

AS belum mengumumkan serangan drone di Yaman sejak 2019.

Keheningan Biden atas Serangan Drone

Terlepas dari banyak kritiknya terhadap keputusan kebijakan luar negeri Trump, Presiden terpilih Joe Biden tetap diam tentang masalah serangan pesawat tak berawak.

Presiden terpilih juga memilih Avril Haines untuk memimpin badan intelijen Amerika. Haines adalah salah satu arsitek kebijakan drone Obama.Pilihan Haines telah banyak dikritik oleh sayap progresif Partai Demokrat dan aktivis anti-perang, yang menyerukan pemilihan kabinet yang tidak memiliki koneksi dengan kontraktor pertahanan AS.

Ghumkhor mencatat bahwa “tidak ada pemerintahan dalam 20 tahun terakhir yang dimintai pertanggungjawaban dengan cara apa pun atas kekerasan yang meningkat ini”, termasuk pemerintahan Bush dan Obama. Hal ini merupakan sebuah tanda bahwa Trump mungkin juga tidak dimintai pertanggungjawaban dan Biden dapat melanjutkan kebijakan serupa ketika hal itu terjadi.

Selama Afghanistan telah “dianggap sebagai ‘perang yang baik’, ada sedikit urgensi untuk mengamati peran AS di sana”, kata Ghumkhor.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Bantu Kenya Basmi kelompok Islam di Afrika

Israel Bantu Kenya Basmi kelompok Islam di Afrika

Di Tengah Peperangan, 30 Pemuda-Pemudi Suriah Berhasil Lulus menjadi Dokter

Di Tengah Peperangan, 30 Pemuda-Pemudi Suriah Berhasil Lulus menjadi Dokter

Saudi akan Hukum Mati Pemerkosa Bersenjata

Saudi akan Hukum Mati Pemerkosa Bersenjata

Paus Shenouda Berwasiat Terapkan Syariat Kristen

Paus Shenouda Berwasiat Terapkan Syariat Kristen

Antisipasi Sanksi Barat, Rusia akan Legalkan Penanaman Opium

Antisipasi Sanksi Barat, Rusia akan Legalkan Penanaman Opium

Baca Juga

Berita Lainnya