Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

UEA dan Mesir Memuji Upaya Saudi Menyelesaikan Krisis Teluk dengan Qatar

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pejabat dari Uni Emirat Arab (UEA) dan Mesir memuji upaya baru untuk mengakhiri blokade tiga tahun terhadap tetangga Teluk Qatar di tengah tanda-tanda pengepungan akan segera mereda, Al Jazeera melaporkan. UEA menghargai upaya Kuwait dan Amerika Serikat untuk memperkuat persatuan Teluk Arab, kata seorang pejabat senior Emirat pada hari Selasa mengacu pada blokade Qatar.

Kuwait dan Arab Saudi mengatakan pada hari Jum’at (04/12/2020) kemajuan telah dibuat untuk menyelesaikan perselisihan yang telah membuat empat negara Teluk dengan Qatar. Sebelumnua, Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir memutuskan hubungan diplomatik, perdagangan dan perjalanan dengan Qatar sejak pertengahan 2017.

Dalam komentar publik pertama oleh UEA tentang perkembangan terkini, Menteri Luar Negeri Anwar Gargash juga memuji “upaya baik hati atas nama empat negara” Arab Saudi. Ia menambahkan bahwa UEA menantikan KTT Teluk Arab yang “berhasil”, yang akan berlangsung bulan ini.

“UEA menghargai upaya saudara perempuan Kuwait dan upaya Amerika untuk memperkuat solidaritas di Teluk Arab,” tulis Gargash di Twitter.

Kementerian luar negeri Mesir pada hari Selasa (08/12/2020) juga menyambut baik perkembangan tersebut.  “Kami berharap upaya terpuji ini akan menghasilkan solusi komprehensif yang menangani semua penyebab krisis dan menjamin komitmen yang ketat dan serius untuk apa yang akan disepakati,” kata sebuah pernyataan.

Emir Qatar belum menghadiri KTT tahunan Dewan Kerjasama Teluk (GCC) sejak 2017 meskipun perdana menterinya hadir pada pertemuan tahun lalu, yang tidak menyebutkan perselisihan tersebut kepada publik.  Menteri luar negeri Kuwait dan Arab Saudi belum memberikan rincian spesifik tentang kemajuan baru-baru ini, tetapi sumber mengatakan kesepakatan tentatif telah dicapai oleh para pihak dan itu dapat ditandatangani dalam beberapa minggu.

Para analis mengatakan terobosan apa pun kemungkinan hanya akan meluas ke hubungan antara Riyadh dan Doha tidak termasuk Abu Dhabi, yang telah menjadi kritikus paling vokal terhadap Qatar sejak krisis dimulai.  Namun, Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud mengatakan pada hari Sabtu sebuah resolusi sudah terlihat dengan semua negara yang terlibat “di atas kapal” dan kesepakatan akhir diharapkan segera.

Semua negara yang terlibat adalah sekutu AS. Qatar menjadi tuan rumah pangkalan militer AS terbesar di kawasan itu, Bahrain adalah rumah bagi Armada Kelima Angkatan Laut AS, dan Arab Saudi serta UEA menampung pasukan AS.

GCC terdiri dari enam negara anggota – UEA, Arab Saudi, Bahrain, Oman, Kuwait, dan Qatar.  Negara-negara yang memboikot itu menuduh Qatar melakukan kebijakan luar negeri independen dan mengeluarkan 13 tuntutan termasuk melonggarkan hubungan dengan saingan regional mereka Iran, menutup pangkalan militer Turki di negara Teluk, meminta  menutup jaringan media paling ditakuti rezim Arab, Al Jazeera.

Doha telah berjanji untuk mempertahankan kebijakannya dan menolak memenuhi setiap tuntutan yang merusak kedaulatannya.  Kuartet tersebut kemudian memaksa keluar Qatar yang tinggal di negara mereka, menutup wilayah udara mereka untuk pesawat Qatar, dan menutup perbatasan dan pelabuhan mereka, memisahkan beberapa keluarga campuran-kebangsaan.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Email Warga Asing Bakal Diperksa di Bandara Israel

Email Warga Asing Bakal Diperksa di Bandara Israel

Syiah Iraq Tunda Proyek Pusat Kebudayaan Najaf

Syiah Iraq Tunda Proyek Pusat Kebudayaan Najaf

Hariri: Libanon Tidak Bisa Berbuat Apa-apa Terhadap Hizbullah

Hariri: Libanon Tidak Bisa Berbuat Apa-apa Terhadap Hizbullah

Anwar Mengadu ke Pengadilan Syariah

Anwar Mengadu ke Pengadilan Syariah

Bukan Anggota Al-Ikhwan, 21 Wanita Mesir Dibebaskan

Bukan Anggota Al-Ikhwan, 21 Wanita Mesir Dibebaskan

Baca Juga

Berita Lainnya