Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Penyelidikan Serangan Christchurch: Badan Intelejen Selandia Baru Terlalu Berfokus pada Muslim

Jacinda Ardern
Bagikan:

Hidayatullah.com– Badan keamanan Selandia Baru “hampir secara eksklusif” berfokus pada ancaman yang mereka sebut dari Islam sebelum teroris supremasi kulit putih membantai 51 jamaah Muslim di Christchurch pada tahun lalu.  Dilansir TRT World pada Selasa (08/12/2020), Komisi Penyelidikan Kerajaan juga mengkritik polisi karena gagal melakukan pemeriksaan yang tepat ketika memberikan lisensi kepemilikan senjata api kepada pelaku.

Brenton Tarrant, yang merilis manifesto rasis tidak lama setelah serangan dan menyiarkan penembakan secara langsung di Facebook. Laporan Komisi Penyelidikan Kerajaan yang hampir 800 halaman pada hari Selasa menunjukkan Tarrant tidak menonjolkan diri dan tidak memberi tahu siapa pun tentang rencananya.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern meminta maaf atas fokus badan keamanan negara yang tidak proporsional pada komunitas Muslim sebelum serangan terhadap dua masjid di Christchurch tahun lalu.  Laporan itu menyebutkan bahwa meskipun adanya kekurangan dari berbagai badan, tidak ada tanda-tanda yang jelas bahwa serangan itu akan terjadi – selain dari manifesto yang dirilis Tarran delapan menit sebelum dia memulai penembakan, yang sangat terlambat bagi lembaga keamanan untuk merespon.

Laporan juga merinci kegagalan dalam sistem pemeriksaan lisensi senjata dan mengatakan bahwa badan intelejen Selandia Baru terlalu terfokus pada ancaman yang ditimbulkan ekstrimisme dengan mengorbankan ancaman lain termasuk supremasi kulit putih.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Banyak Pengungsi Yarmuk jadi Sasaran Sniper

Banyak Pengungsi Yarmuk jadi Sasaran Sniper

Korupsi Malaysia: Uang 1MDB Dipakai Beli Perhiasan Istri PM Najib Razak

Korupsi Malaysia: Uang 1MDB Dipakai Beli Perhiasan Istri PM Najib Razak

Survei: Lebih dari 50% Orang di Inggris Mengaku Tidak Beragama

Survei: Lebih dari 50% Orang di Inggris Mengaku Tidak Beragama

Bahasa Arab Bahasa Paling Pesat Berkembang di Internet

Bahasa Arab Bahasa Paling Pesat Berkembang di Internet

Berjuang dan Melawan! Pilihan Terakhir Pria Rohingya

Berjuang dan Melawan! Pilihan Terakhir Pria Rohingya

Baca Juga

Berita Lainnya