Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Macron Menghadapi Masalah Hak Asasi Manusia Mesir di Tengah Kunjungan As-Sisi

Al Sisi - Emmanuel Macron
Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden Prancis Emmanuel Macron mendapat kecaman karena membangun hubungan dekat dengan Presiden Mesir Abdul-Fattah As-Sisi. Macron dianggap menutup mata terhadap meningkatnya pelanggaran hak asasi manusia atas nama memperkuat kemitraan strategis, lapor Daily Sabah.

Presiden Mesir Abdul Fattah As-Sisi pada hari Senin (07/12/2020) memulai kunjungan ke Prancis untuk menggarisbawahi hubungan dekat dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron. Namun kunjungan ini ditandai tindakan keras terhadap perbedaan pendapat politik di dalam negeri, tuduhan tumbuh terhadap Macron yang menutup mata terhadap meningkatnya pelanggaran hak asasi manusia dari rezim As-Sisi.

Mesir dan Prancis telah menikmati hubungan yang semakin dekat di bawah pemerintahan As-Sisi, mantan kepala staf umum yang menggulingkan presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu, Muhammad Mursi, dalam kudeta berdarah pada 2013. Kedua negara menikmati kepentingan yang sama di Libya dan Mediterania, bersama dengan persaingan bersama mereka melawan Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan.

Otoritas Prancis melihat Mesir sebagai negara kunci dalam upaya menstabilkan kawasan yang bermasalah, dan Macron telah memperingatkan bahwa dengan tidak adanya dukungan Barat, Mesir dapat beralih ke rival otoriter Barat, China dan Rusia.

Dari 2013 hingga 2017, Prancis adalah pemasok senjata utama ke Mesir. Kontrak-kontrak itu telah mengering, termasuk kesepakatan untuk lebih banyak jet tempur Rafale dan kapal perang yang berada pada tahap lanjutan.

Para diplomat mengatakan bahwa hal itu berkaitan dengan masalah pembiayaan seperti halnya tanggapan Prancis terhadap masalah hak asasi manusia. Rekomendasi parlemen Prancis kepada pemerintah pada November bertujuan untuk memperkuat kontrol atas penjualan senjata di luar negeri, sistem yang sangat buram di Prancis, menyoroti kesepakatan dengan Mesir.

Laporan itu mengatakan beberapa peralatan yang dijual digunakan untuk tindakan keras internal. Situs web investigasi Disclose pada hari Senin menerbitkan catatan rahasia pemerintah yang menguraikan permusuhannya terhadap rekomendasi, yang dikatakan akan berdampak pada pertahanan nasional dan industri ekspor senjata secara keseluruhan jika diterapkan, seperti yang dilaporkan oleh Reuters.

Hubungan dekat Prancis dengan Mesir pada saat Kairo dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia berantai telah membuat khawatir para aktivis, yang ingin Macron menjadikan masalah itu sebagai pusat diskusi. “Diplomasi Prancis, pada tingkat tertinggi, telah lama memanjakan penindasan brutal Presiden el-Sissi atas segala bentuk perbedaan pendapat,” selusin kelompok hak asasi manusia termasuk Human Rights Watch (HRW), Amnesty International dan Federasi Internasional untuk Hak Asasi Manusia (FIDH) kata dalam pernyataan bersama menjelang kunjungannya.

“Sekarang atau tidak sama sekali bagi Presiden Macron untuk membela komitmennya sendiri untuk mempromosikan hak asasi manusia di Mesir.”

Lebih dari 1.000 pelanggaran hak asasi manusia tercatat di Mesir tahun lalu, menurut sebuah laporan yang dirilis oleh organisasi non pemerintah (LSM) El-Nadeem yang berbasis di Kairo. Sebagai bagian dari pelanggaran, 283 kasus penyiksaan individu, 30 kematian dalam tahanan dan 111 orang yang menjadi korban kelalaian medis telah terjadi di negara itu, menurut laporan itu.

Kematian mengejutkan presiden demokratis pertama dan satu-satunya Mesir, Mursi, di ruang sidang Mesir tahun lalu menyoroti kondisi mengerikan yang dihadapi oleh para tahanan politik di negara itu. Menurut Organisasi Hak Asasi Manusia Arab, lebih dari 700 tahanan Mesir telah meninggal akibat kelalaian medis sejak 2011.

Sejak kudeta berdarah pada 2013, tindakan keras terhadap para pembangkang, tidak hanya dari Ikhwanul Muslimin tetapi siapa pun yang menentang As-Sisi, telah dimulai. Referendum konstitusi terbaru bulan lalu membuka jalan bagi As-Sisi untuk tetap berkuasa hingga 2030.

Terlepas dari perjuangan negara untuk perbaikan ekonomi, pelanggaran hak asasi manusia menjadi mengkhawatirkan. Kelompok hak asasi manusia dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) mengatakan kondisi di pusat penahanan, termasuk persediaan medis dan nutrisi, tidak mencukupi.

Senada dengan itu, artikel Maged Mandour yang diterbitkan pada 2018 oleh Sada, sebuah platform online di bawah Carnegie International, menyebutkan bahwa pasukan keamanan Mesir sengaja mencabut makanan para tahanan agar mereka mati kelaparan.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pasukan Haftar Terus Melanggar Gencatan Senjata Libya

Pasukan Haftar Terus Melanggar Gencatan Senjata Libya

Ada 36 Calon Presiden di Pilpres Madagaskar Tahun Ini

Ada 36 Calon Presiden di Pilpres Madagaskar Tahun Ini

Innalillahi, Syeikh Muhammad Al-Mukhtar Asy-Syingqity Pengajar di Masjid Nabawi Berpulang

Innalillahi, Syeikh Muhammad Al-Mukhtar Asy-Syingqity Pengajar di Masjid Nabawi Berpulang

Mesir Dikepung Salibis, Nuruddin Zanki Enggan Tersenyum

Mesir Dikepung Salibis, Nuruddin Zanki Enggan Tersenyum

Pawai Akbar Hari Al-Quds Berlangsung di Gaza

Pawai Akbar Hari Al-Quds Berlangsung di Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya