Senin, 25 Oktober 2021 / 18 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

PM Selandia Baru Menjanjikan Pertanggungjawaban Bagi Para Korban di Christchurch Jelang Laporan Komisi Kerajaan

Jacinda Ardern
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern pada hari Senin (07/12/2020) menjanjikan pertanggungjawaban bagi keluarga korban penembakan di masjid Christchurch tahun lalu. Pernyataan tersebut ia ucapkan sehari sebelum laporan besar tentang pembantaian terburuk di negara itu dirilis, lapor The New Arab.

Dalam jumpa pers, Perdana Menteri Ardern mengakui perlunya bukti tindakan untuk menetapkan apakah kegagalan sistemik oleh lembaga pemerintah menyebabkan tragedy. Musibah terjadi saat seorang teroris supremasi kulit putih menewaskan 51 jemaah Muslim di dua masjid kota di Pulau Selatan pada Maret 2019.

“Saya sangat mengapresiasi masyarakat yang ingin melihat akuntabilitas dalam implementasinya. Mereka ingin melihat siapa yang bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan beberapa upaya itu… dan kami akan menyediakannya,” katanya.

Pemimpin yang baru terpilih kembali bertemu dengan kerabat para korban dan beberapa yang selamat pada hari Ahad (06/12/2020), menjanjikan mereka tindakan segera atas laporan komisi kerajaan. Dia memperingatkan bahwa beberapa rekomendasi akan membutuhkan waktu lebih lama untuk diterapkan.

Temuan dari penyelidikan hampir 800 halaman dipublikasikan pada hari Selasa (08/12/2020).  Selesai lebih dari satu setengah tahun, laporan tersebut mencakup wawancara dengan ratusan orang, di antaranya badan keamanan, pemimpin komunitas Muslim, pakar dan pejabat internasional di tiga negara, bersama dengan Ardern.

Penyelidikan dilakukan di tengah kritik yang ditujukan kepada pihak berwenang karena diduga mengabaikan peringatan berulang dari komunitas Muslim bahwa kejahatan rasial terhadap mereka meningkat. Badan-badan keamanan selanjutnya dituduh gagal mencatat kejahatan rasial dan terlalu fokus pada risiko terorisme Islam, dengan biaya menutup mata terhadap ancaman yang muncul yang ditimbulkan oleh supremasi kulit putih.

Perdana Menteri Ardern, sebaliknya, memenangkan pujian global atas tanggapannya yang penuh kasih terhadap serangan itu dan dengan cepat mengesahkan undang-undang yang melarang jenis senjata semi-otomatis paling mematikan. Dia juga memimpin gerakan global melawan ekstremisme online.

Pada bulan Oktober, Ardern memenangkan masa jabatan kedua dalam kemenangan pemilihan umum. Partai Buruh kiri-tengahnya memenangkan 49 persen suara nasional untuk melihat penantang utamanya, Partai Nasional konservatif, yang memenangkan 27 persen.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Adik Mantan Presiden Aljazair Bouteflika Mulai Diadili

Adik Mantan Presiden Aljazair Bouteflika Mulai Diadili

Penembakan di Kenosha AS: Facebook Turut Berlumur Darah di Tangan

Penembakan di Kenosha AS: Facebook Turut Berlumur Darah di Tangan

Liga Arab Susun Draf Resolusi Anti-Israel

Liga Arab Susun Draf Resolusi Anti-Israel

PBB: Pemilu di Libya Harus Ditunda Sampai 2019

PBB: Pemilu di Libya Harus Ditunda Sampai 2019

Dewan Kerjasama Teluk Sebut Hizbullah Kelompok Teroris

Dewan Kerjasama Teluk Sebut Hizbullah Kelompok Teroris

Baca Juga

Berita Lainnya