Jum'at, 12 Februari 2021 / 29 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Kerajaan UEA Membeli Setengah dari Klub Sepak Bola ‘Israel’ ‘Anti-Arab’ Beitar Jerusalem

Pemilik Beitar Jerusalem Moshe Hogeg, kiri, berfoto bersama Hamad Bin Khalifa Al Nahyan, anggota keluarga penguasa Abu Dhabi (Foto)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Hamad Bin Khalifa Al Nahyan, anggota keluarga penguasa Abu Dhabi, pada Senin (07/12/2020) mengambil alih sekitar 50 persen saham di klub sepak bola ‘Israel’ Beitar Jerusalem. Klub tersebut terkenal dengan penggemarnya yang sering menyanyikan yel-yel rasis terhadap orang Arab dan Muslim, Middle East Eye (MEE) melaporkan.

Kesepakatan itu disegel untuk investasi 300 juta syikal (hampir  92 juta AS Dolar) selama periode 10 tahun, dan ditengahi oleh Naum Koen, seorang pengusaha ‘Israel’ kelahiran Ukraina yang berbasis di Uni Emirat Arab.  Laporan pertama dari kesepakatan potensial muncul pada bulan September, hanya beberapa hari sebelum UEA, Bahrain dan ‘Israel’ menandatangani kesepakatan yang menormalkan hubungan di Washington.

Pemilik Beitar, Moshe Hogeg, melakukan perjalanan ke Dubai pada 3 Desember bersama dengan CEO klub Moni Brosh dan ketua Eli Ohana, berharap untuk menandatangani kesepakatan sebelum akhir tahun. Beitar Jerusalem menyebut kesepakatan itu “bersejarah”, dengan mengatakan uang itu akan diinvestasikan dalam infrastruktur, akademi muda dan untuk pencarian bakat dan perekrutan pemain.

Dewan direksi baru akan dibentuk, dan putra Hamad, Muhammad bin Hamad bin Khalifa Al Nayhan, akan mewakili ayahnya di dewan tersebut.  Hamad bin Khalifa Al Nahyan mengatakan setelah menandatangani kesepakatan: “Saya senang menjadi mitra di klub yang begitu gemilang … Saya telah mendengar banyak tentang perubahan yang terjadi di klub dan keadaan yang sedang terjadi, dan saya akan melakukannya. senang mengambil bagian di dalamnya.”

Kesepakatan itu adalah salah satu yang paling signifikan dan menonjol yang ditandatangani antara pihak-pihak ‘Israel’ dan Emirat sejak kesepakatan normalisasi yang ditengahi AS. Perjanjian teknologi, keamanan dan pariwisata juga sedang ditandatangani antara kedua negara, yang sebelum September tidak memiliki hubungan resmi tetapi menjadi dekat dalam beberapa tahun terakhir.

‘Persetan Dubai’

Terlepas dari rasisme mereka yang terkenal kejam terhadap orang Arab dan Muslim, pada awalnya penggemar Beitar tampak mendukung kesepakatan dengan kerajaan Abu Dhabi, dengan janji kekayaan menarik perhatian mereka.  Menurut Sports Walla, pendukung Beitar telah melihat kinerja dan hasil buruk selama 12 tahun, dan tanpa perubahan nyata dalam manajemen klub dan struktur keuangan, masa depan tim terlihat mengerikan.

Tetapi beberapa penggemar Beitar mengungkapkan kemarahan dan keberatan mereka atas kesepakatan dengan Emirat pekan lalu.  Beberapa fans klub menyemprotkan grafiti ofensif dan rasis di dinding luar stadion Beitar Jerusalem, mengatakan: “Mohammed Is Dead”, “Death to Arabs”, “Fuck Dubai”, “You can’t buy us !!! $”, dan “Jangan macam-macam dengan kami!”

Namun, sebuah spanduk dipasang di luar stadion Beitar Jerusalem yang memuji Hamad bin Khalifa dan menyambutnya di Yerusalem. Menanggapi grafiti ofensif, Beitar Jerusalem men-tweet bahwa itu adalah “bukti terkuat perlunya kemitraan dengan Muslim dan dunia Arab dalam perang melawan rasisme”.

Beitar Jerusalem adalah satu-satunya klub di Liga Premier ‘Israel’ yang tidak memiliki pemain dalam sejarahnya dari komunitas Palestina di Israel, yang merupakan 20 persen dari populasi negara itu. Klub tersebut menghadapi beberapa hukuman karena para penggemarnya meneriakkan slogan rasis dan penentangannya untuk membawa warga Palestina di ‘Israel’ ke dalam tim.

Basis penggemar hardcore, yang dikenal sebagai La Familia, terkenal kejam terhadap pemain lawan, secara rutin mengejek mereka dengan nyanyian rasis dan anti-Arab. Satu teriakan berbunyi: “Inilah kami, tim paling rasis di negara ini.”

Penggemar klub telah terlihat mengibarkan spanduk raksasa di halaman rumah mereka yang menggambarkan seorang pria membawa senjata dan terpampang dengan tulisan “PERANG!” dan “La Familia”.  Dilaporkan bahwa La Familia terlibat dalam serangan pengunjuk rasa yang berkumpul di Tel Aviv pada bulan Juli yang menyerukan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mundur karena tuduhan korupsi. Beitar sangat dekat dengan Netanyahu dan partai Likud-nya.

Ayman Odeh, seorang anggota parlemen yang mewakili warga Palestina di ‘Israel’, meminta YouTube pada bulan Oktober untuk menghapus lagu rasis yang menghina Nabi Muhammad, yang diungah dan dinyanyikan oleh penggemar Beitar.

Bangsawan Emirat telah menginvestasikan kekayaan mereka yang besar di beberapa klub dan tim olahraga di seluruh dunia. Yang paling terkenal adalah Manchester City, sebuah klub Liga Utama Inggris, yang meraih sukses bersejarah setelah miliaran pound didatangkan oleh Mansour bin Zayed Al Nahyan.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pria Bersenjata Tembak Tiga Muslim di Thailand Selatan

Pria Bersenjata Tembak Tiga Muslim di Thailand Selatan

Universitas Kenyatta Kalahkan Universitas Oxford dalam Kompetisi Calon Pengacara

Universitas Kenyatta Kalahkan Universitas Oxford dalam Kompetisi Calon Pengacara

Pejabat Iraq Desak Berlakukan Hukum Islam

Pejabat Iraq Desak Berlakukan Hukum Islam

OP Turuti Israel, Meredam Adzan dan Membatasi Shalat Jumat

OP Turuti Israel, Meredam Adzan dan Membatasi Shalat Jumat

Oposisi Nilai Referendum Penipuan Sistematis

Oposisi Nilai Referendum Penipuan Sistematis

Baca Juga

Berita Lainnya