Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Pemerintah Bangsamoro Melanjutkan Proses Penonaktifan Militer

Muslim Bangsamoro Ramadhan
Bagikan:

Hidayatullah.com–Proses penonaktifan mantan kombatan di wilayah otonom Bangsamoro di Filipina selatan berlanjut karena lebih dari 64 orang telah menyelesaikan pelatihan kejuruan awal pekan ini, lapor Anadolu Agency. Kepala Menteri Al Haj Murad Ebrahim  mengatakan penonaktifan gelombang kedua dari 14.000 mantan kombatan sedang berlangsung.

“Mereka adalah bagian dari angkatan pertama penonaktifan 12.000 mantan kombatan dan proses akan berlanjut sampai akhir normalisasi,” kata Kepala Menteri Al Haj Murad Ebrahim kepada Anadolu Agency. “Kami berharap bisa menonaktifkan 40.000 mantan kombatan hingga proses normalisasi selesai tetapi tidak ada batasan waktu karena proses dekomisioning juga terkait dengan hal-hal lain seperti pembentukan Polsek Bangsamoro,” ujarnya.

Referendum bersejarah diadakan pada 21 Januari dan 6 Februari tahun lalu di Mindanao selatan yang memberikan otonomi kepada Muslim Moro di Bangsamoro. Pada 26 Februari 2019, Ebrahim dari daerah otonom yang baru dibentuk menerima jabatannya dari Gubernur Daerah Pusat dalam sebuah upacara resmi.

Dia ditunjuk oleh Presiden Filipina Rodrigo Duterte untuk mengelola Otoritas Transisi Bangsamoro hingga 2022 ketika normalisasi diharapkan selesai. Mantan kombatan adalah bagian dari Front Pembebasan Islam Moro (MILF) pimpinan Ebrahim yang saat ini menjalankan pemerintahan otonom.

Di bawah rencana transisi, mantan pejuang MILF dan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) akan memenuhi syarat untuk bergabung dengan angkatan bersenjata wilayah tersebut.

‘Anggaran Mendesak sedang Diperdebatkan’

Ebrahim mengatakan dia menandai anggaran 2021 sebagai “mendesak” karena situasi yang diciptakan oleh pandemi Covid-19. Tagihan anggaran untuk 2021 – tahun fiskal dimulai pada Januari dan berakhir pada Desember di daerah otonom – berjumlah sekitar 1,5 miliar AS Dolar.

“Anggaran sedang menjalani pembacaan kedua dan diharapkan akan dilakukan pemungutan suara sebelum bulan ini berakhir,” menurut menteri utama.

Parlemen daerah Bangsamoro memiliki 80 anggota – 41 anggota MILF dan 39 sisanya dipilih sendiri oleh presiden Filipina. Beberapa anggota yang dicalonkan oleh presiden menjadi milik MNLF. MILF dan MNLF beroperasi bersama di masa lalu.

Kedua faksi itu sejalan di parlemen.

RUU anggaran akan diserahkan kepada Departemen Anggaran dan Manajemen di ibu kota negara Manila, yang akan mengeluarkan uang, kata Ebrahim.  “Anggaran Bangsamoro merupakan block grant dari pemerintah pusat dan setara dengan 5% dari seluruh pajak nasional dan pungutan pesisir yang dipungut setiap tahun,” ujarnya.

Selain itu, katanya, “untuk 10 tahun ke depan hingga 2029, pemerintah daerah Bangsamoro akan memungut semua pajak dari daerah berpenduduk hampir 5 juta orang dan tidak diharuskan untuk membagi jumlah tersebut dengan pemerintah pusat.”

Berdasarkan perjanjian transisi, setelah 2029, pemerintah Bangsamoro akan membagi 25% pajak yang dikumpulkan di wilayah tersebut dengan Manila. Pada 2019, ia mengumpulkan sekitar 2 miliar peso (41,6 juta AS Dolar) pajak.

Ekstensi diupayakan dalam fase transisi

Ebrahim mengatakan, pemerintahan transisinya meminta perpanjangan hingga setidaknya 2025 sehingga “kami mendapat cukup waktu untuk menormalisasi”. “Normalisasi belum bisa selesai sampai 2022, dan perlu diperpanjang jangka waktunya sebelum kita melakukan pemilihan pemerintahan otonom,” ujarnya.

Perlunya perpanjangan dalam fase transisi muncul setelah pemerintah yang dipimpin Ebrahim pada bulan Oktober meluncurkan Kode Administratif Bangsamoro (BAC) yang akan menentukan prinsip struktural, fungsional dan prosedural dan aturan pemerintahan Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao.

“Penilaian kami mengatakan normalisasi tidak dapat selesai hingga 2022,” kata Ebrahim. “Presiden Duterte menegaskan dukungannya tetapi itu membutuhkan amandemen dalam undang-undang pusat yang kami perlukan untuk terlibat dengan Kongres Filipina,” tambahnya.

Di bawah rencana transisi, wilayah tersebut akan menikmati otonomi komprehensif di mana umat Islam akan bebas dalam urusan internal mereka. Mereka mendirikan dan mengelola pengadilan hukum Islam di dalam yurisdiksi mereka dan mengelola perairan di sekitarnya bersama-sama dengan pemerintah pusat.

“Kami akan ke Manila untuk terlibat dengan dua majelis Parlemen Filipina minggu depan,” katanya.

Pemerintah otonom akan terikat dengan Filipina dalam kebijakan luar negeri, meskipun dengan beberapa fleksibilitas.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Lebih dari 200 Masjid Diserang di Eropa dan Inggris dalam 12 Bulan Terakhir

Lebih dari 200 Masjid Diserang di Eropa dan Inggris dalam 12 Bulan Terakhir

Wakil Gubernur Asir, Saudi, Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di Dekat Yaman

Wakil Gubernur Asir, Saudi, Tewas dalam Kecelakaan Helikopter di Dekat Yaman

Liga Dunia Islam Kecam Genosida Muslim di Burma

Liga Dunia Islam Kecam Genosida Muslim di Burma

Lecehkan Islam, Pasangan Bloger Porno Diancam 5 Tahun

Lecehkan Islam, Pasangan Bloger Porno Diancam 5 Tahun

Papan Nama Jalan Medsos di Oxford Bikin Masyarakat Bingung

Papan Nama Jalan Medsos di Oxford Bikin Masyarakat Bingung

Baca Juga

Berita Lainnya