Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Kuwait: Rekonsiliasi Teluk akan Berlangsung Pada KTT GCC Tahunan Akhir Bulan Ini

Bagikan:

Hidayatullah.com–Rekonsiliasi yang sangat dinantikan antara anggota Dewan Kerjasama Teluk (GCC) diperkirakan akan berlangsung pada pertemuan puncak tahunan. Hal itu dikatakan oleh seorang diplomat Kuwait kepada harian lokal pada hari Sabtu (05/12/2020), lapor The New Arab.

“Rekonsiliasi Teluk akan berlangsung pada pertemuan puncak Teluk, yang kemungkinan akan diadakan di Bahrain bulan ini,” kata seorang sumber diplomatik senior Kuwait kepada Al-Rai, menambahkan bahwa “bab perselisihan ini akan ditutup”.

Sumber tidak diidentifikasi dalam laporan dan tidak ada informasi lebih lanjut yang diberikan. KTT ke-41 Dewan Tertinggi Pemimpin GCC dijadwalkan akan diadakan di Manama bulan ini, namun karena perkembangan terbaru di wilayah tersebut, para analis yakin kemungkinan akan diselenggarakan di Kuwait.

Komentar itu dibuat setelah Menteri Luar Negeri Arab Saudi Faisal bin Farhan mengatakan bahwa UEA, Bahrain, dan Mesir semuanya “setuju” mengenai resolusi krisis diplomatik tiga tahun dengan Qatar. “Satu-satunya cara untuk mencapai kesepakatan yang berkelanjutan adalah melalui konsultasi semacam itu,” katanya di sela-sela konferensi keamanan di Manama.

Hingga baru-baru ini, perselisihan Teluk selama tiga tahun – mengadu Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir melawan Qatar – tampak sulit diselesaikan, tetapi Pangeran Faisal mengatakan bahwa terobosan sudah dekat.

“Kami berkoordinasi penuh dengan mitra kami dalam proses ini dan prospek yang kami lihat sangat positif menuju kesepakatan akhir,” katanya, seraya menambahkan bahwa “resolusi akhirnya akan melibatkan semua pihak terkait,” katanya. “Yang kami impikan adalah resolusi yang mencakup semua aspek dan memuaskan semua pihak yang terlibat,” tambahnya saat ditanya apakah sengketa itu menuju penyelesaian penuh.

Arab Saudi memimpin sekutunya, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir untuk memutuskan hubungan dengan Qatar pada Juni 2017. Saudi menuduh Qatar terlalu dekat dengan Iran dan mendanai gerakan Islam radikal – tuduhan yang dengan tegas dibantah oleh Doha dan terkesan dibuat-buat.

Mereka kemudian memaksa keluar Qatar yang tinggal di negara mereka, menutup wilayah udara mereka ke pesawat Qatar dan menutup perbatasan dan pelabuhan mereka, memisahkan keluarga campuran-kebangsaan.

Blokade yang Tidak Efektif

Setelah memutuskan hubungan, keempat negara tersebut mengeluarkan daftar 13 tuntutan untuk Qatar, termasuk menutup saluran media Al Jazeera dan The New Arab serta menurunkan hubungan dengan Turki. Juga sebuah permintaan yang kurang masuk akal.

Tetapi blokade, yang dirancang untuk mencekik Qatar dan memaksanya untuk menyelaraskan dengan kepentingan Saudi. Sayangnya aksi ini membuat Doha lebih mandiri dan mendorongnya lebih dekat ke Iran dan Turki, kata pengamat. Itu juga merugikan kepentingan strategis Saudi sendiri.

Ditanya apakah Arab Saudi akan menurunkan atau mempersempit daftar tuntutannya, Pangeran Faisal berkata: “Yang terbaik yang bisa saya katakan saat ini, untuk tidak mengurangi diskusi yang sedang berlangsung, adalah bahwa resolusi akan memuaskan semua orang”.

Pada hari Jum’at (04/12/2020), ada serentetan komentar optimis dari Qatar, Oman dan Kuwait, yang semuanya mengatakan kemajuan telah dibuat untuk mengakhiri krisis. Kuwait, yang memimpin upaya mediasi, mengatakan semua pihak telah menyatakan keinginannya untuk “kesepakatan akhir” selama “diskusi yang bermanfaat” baru-baru ini, yang mencakup Amerika Serikat.

Pada hari Sabtu, emir Kuwait Nayef Al-Ahmad Al-Sabah mengirim surat kepada Emir Qatar Tamim bin Hamad Al-Thani dan Raja Saudi Salman bin Abdul Aziz berterima kasih kepada mereka berdua atas upaya mereka untuk menyelesaikan krisis. Namun, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan dia berharap Washington dapat menjadi perantara resolusi tetapi memperingatkan dia “keluar dari bisnis prediksi dalam hal waktu”.

Menantu dan penasihat senior Presiden Donald Trump, Jared Kushner, dilaporkan telah mengangkat krisis Teluk dan mendorong kemajuan untuk mengakhiri pertengkaran tersebut selama kunjungan baru-baru ini ke Saudi dan Qatar.

Penutupan Arab Saudi atas wilayah udaranya telah memaksa Qatar Airways untuk terbang di atas Iran. Musuh bebuyutan Riyadh dan musuh lama Washington ini dilaporkan membayar Teheran  100 juta AS Dolar setiap tahun untuk melakukannya.

Penasihat keamanan nasional AS Robert O’Brien mengatakan pada November bahwa mengizinkan pesawat Qatar terbang di atas Arab Saudi melalui “jembatan udara” adalah prioritas bagi pemerintahan Trump yang akan keluar. Qatar telah berulang kali mengatakan terbuka untuk pembicaraan tanpa prasyarat.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Erdogan Tetapkan Militer di Bawah Menteri Dalam Negeri, Akademi Militer Ditutup

Erdogan Tetapkan Militer di Bawah Menteri Dalam Negeri, Akademi Militer Ditutup

Qatar Desak PBB Mainkan Peran Guna Selesaikan Krisis Negara Teluk

Qatar Desak PBB Mainkan Peran Guna Selesaikan Krisis Negara Teluk

Bantuan Truk AS Sampai di Kamp Rukban terpencil di Suriah 

Bantuan Truk AS Sampai di Kamp Rukban terpencil di Suriah 

Muslim India Diserang Suku Bodo, Puluhan Orang Tewas

Muslim India Diserang Suku Bodo, Puluhan Orang Tewas

Islam Channel Kecam Anggota Parlemen Inggris yang Secara ‘Tak Beralasan’ Menghubungkannya dengan Serangan Paris dan Wina

Islam Channel Kecam Anggota Parlemen Inggris yang Secara ‘Tak Beralasan’ Menghubungkannya dengan Serangan Paris dan Wina

Baca Juga

Berita Lainnya