Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Presiden Mesir As-Sisi Tiba di Prancis untuk Kunjungan Kontroversial

Al Sisi - Emmanuel Macron
Bagikan:

Hidayatullah.com–Presiden Mesir Abdul Fatah As-Sisi tiba di Prancis pada Ahad (06/12/2020) malam untuk kunjungan tiga hari. Kunjungan tersebut dilakukan di tengah kritik internasional terhadap As-Sisi karena memenjarakan tiga aktivis yang telah bertemu dengan diplomat Eropa, lapor Middle East Eye (MEE) .

Sisi akan makan malam dengan Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian pada Ahad malam sebelum mengadakan pembicaraan dengan Macron di Istana Elysee pada hari Senin (07/12/2020) untuk memperkuat kemitraan strategis antara Kairo dan Paris.

Kelompok hak asasi manusia telah mendesak Macron untuk mengangkat masalah hak asasi manusia setelah aktivis dari Inisiatif Mesir untuk Hak Pribadi (EIPR) ditangkap pada November karena bertemu dengan diplomat dari Prancis, Amerika Serikat dan beberapa negara Eropa lainnya. Ketiga aktivis tersebut dibebaskan pada Kamis (03/12/20200 setelah protes internasional, tetapi aset EIPR kini telah dibekukan oleh jaksa penuntut umum Mesir. Sidang akan berlangsung pada Ahad malam untuk menentukan apakah akan menegakkan perintah jaksa penuntut umum.

Catatan Hak Asasi Manusia yang Bermasalah

Prancis dengan cepat mengutuk Mesir karena memenjarakan para aktivis EIPR dan mengatakan pihaknya “sangat prihatin” atas penangkapan itu. Mesir, bagaimanapun, dengan cepat menolak kritik Prancis, menyebutnya sebagai upaya untuk mencampuri urusan dalam negerinya dan mempengaruhi penyelidikannya.

“Diplomasi Prancis, pada tingkat tertinggi, telah lama memanjakan penindasan brutal Presiden As-Sisi terhadap segala bentuk perbedaan pendapat,” tulis lusinan kelompok hak asasi manusia termasuk Human Rights Watch, Amnesty International dan Federasi Internasional untuk Hak Asasi Manusia (FIDH) dalam sebuah pernyataan bersama menjelang kunjungan pemimpin Mesir itu.  “Sekarang atau tidak sama sekali bagi Presiden Macron untuk membela komitmennya sendiri untuk mempromosikan hak asasi manusia di Mesir,” kelompok HAM.

Pernyataan itu juga mencatat bahwa Prancis adalah pemasok senjata utama Mesir dan bahwa Paris mengizinkan perusahaan Prancis untuk menyediakan alat pengawasan dan pengendalian massa kepada Kairo, meskipun catatan hak asasi manusia pemerintah Sisi bermasalah. Kelompok hak asasi manusia diperkirakan akan mengadakan protes di luar parlemen Prancis pada Selasa, di mana mereka akan mengecam “kemitraan strategis” antara Prancis dan Mesir.

Seorang pejabat kepresidenan Prancis mengatakan kepada AFP bahwa pembebasan pekerja EIPR adalah “sinyal positif” dan menekankan bahwa masalah hak asasi akan diangkat oleh Macron.  Macron menyuarakan keprihatinan hak asasi manusia selama kunjungannya ke Kairo pada Januari 2018, dengan mengatakan “menghormati kebebasan individu, martabat setiap orang, dan supremasi hukum”.

Pemimpin Prancis itu telah dikritik oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia selama kunjungan Sisi sebelumnya ke Paris pada Oktober 2017, ketika dia mengatakan bahwa dia tidak akan “menguliahi” Mesir tentang kebebasan.  Otoritas Mesir dituduh menahan lebih dari 60.000 tahanan politik sejak Sisi menggulingkan pendahulunya yang terpilih secara demokratis, Muhammad Morsi, dalam kudeta militer 2013.

Mereka yang dipenjara di Mesir termasuk aktivis Palestina-Mesir Ramy Shaath, suami dari warga negara Prancis Celine Lebrun, yang ditahan sejak Juli 2019 atas tuduhan bertindak melawan negara. “Kasusnya benar-benar kosong, dan tuduhan itu tidak memiliki bukti apapun,” kata Lebrun kepada AFP, mengatakan dia hanya bisa berbicara dengan suaminya dua kali melalui telepon sejak penangkapannya.

Sekutu dengan Minat yang Sama

Macron dan Sisi bersekutu dalam penentangan mereka terhadap pengaruh Turki yang tumbuh di Timur Tengah dan Afrika Utara, serta dalam tindakan keras mereka terhadap politik Islam. Hubungan Prancis-Turki telah memburuk dalam beberapa bulan terakhir setelah Macron menyebut Islam sebagai “agama dalam krisis”, sementara pemerintahnya telah mendorong undang-undang yang berupaya memerangi “separatisme” di Prancis, yang telah diperingatkan oleh kelompok-kelompok hak asasi manusia dapat menargetkan komunitas Muslim Prancis tanpa pandang bulu.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menyerukan boikot produk Prancis pada Oktober menyusul komentar Macron tentang Islam dan pembelaan presiden Prancis terhadap kartun Nabi Muhammad, setelah pembunuhan seorang guru sekolah Prancis yang telah menunjukkan satu gambar seperti itu di kelas.

Menjelang kunjungan Sisi, Erdogan mengatakan bahwa Prancis harus “menyingkirkan” Macron “secepat mungkin”.  Prioritas Prancis adalah penguatan “kemitraan strategis” dengan negara terpadat di dunia Arab, yang oleh seorang pejabat kepresidenan Prancis disebut sebagai pusat “stabilitas” di wilayah yang tidak stabil.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Utusan PBB: Status Masa Depan Baitul Maqdis Harus Dirundingkan

Utusan PBB: Status Masa Depan Baitul Maqdis Harus Dirundingkan

Ribuan Pasien di Inggris Dipindahkan ke Hotel Dipulangkan Lebih Dini

Ribuan Pasien di Inggris Dipindahkan ke Hotel Dipulangkan Lebih Dini

Warga Saudi Belajar Islam di Universitas Moskow

Warga Saudi Belajar Islam di Universitas Moskow

Pembakar Masjid di California Akhirnya Tertangkap

Pembakar Masjid di California Akhirnya Tertangkap

Jurang Pendapatan di Inggris Semakin Tajam

Jurang Pendapatan di Inggris Semakin Tajam

Baca Juga

Berita Lainnya