Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

‘Israel’ Terperangah Kritikan Keras Saudi di KTT Bahrain

Pangeran Turki bin Faisal Al Saud
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang pangeran Saudi terkemuka dengan keras mengkritik ‘Israel’ pada pertemuan puncak keamanan Bahrain. Pertemuan tersebut juga dihadiri dari jarak jauh oleh menteri luar negeri ‘Israel’, lapor Al Jazeera.

Kritik tersebut menunjukkan tantangan yang dihadapi setiap kesepakatan lebih lanjut antara negara-negara Arab dan ‘Israel’ dengan tidak adanya negara Palestina merdeka. Pernyataan berapi-api Pangeran Turki bin Faisal Al Saud di Forum The IISS Manama Dialogue (6/12/2020),tampaknya membuat menteri luar negeri ‘Israel’ terperangah, terutama karena ‘Israel’ menerima sambutan hangat dari para pejabat di Bahrain dan Uni Emirat Arab menyusul perjanjian untuk menormalisasi hubungan.

Namun, yang tidak terselesaikan oleh kesepakatan itu, adalah konflik selama puluhan tahun antara ‘Israel’ dan Palestina. Penduduk Palestina memandang pakta itu sebagai tusukan di belakang dari sesama orang Arab dan pengkhianatan atas perjuangan mereka.

Pangeran Turki bin Faisal membuka sambutannya dengan membandingkan apa yang dia gambarkan sebagai persepsi ‘Israel’ sebagai “penegak prinsip moral yang tinggi yang cinta damai” versus apa yang dia gambarkan sebagai realitas Palestina yang jauh lebih gelap tentang hidup di bawah kekuasaan “penjajahan Barat”.

“Israel’ telah “memenjarakan (penduduk Palestina) di kamp-kamp konsentrasi di bawah tuduhan keamanan yang paling tipis – tua dan muda, wanita dan pria, yang membusuk di sana tanpa meminta keadilan,” kata Pangeran Turki.  “Mereka menghancurkan rumah sesuka mereka dan mereka membunuh siapa pun yang mereka inginkan,” tambahnya.

‘Luka Terbuka’

Pangeran juga mengkritik persenjataan senjata nuklir ‘Israel’ yang tidak dideklarasikan dan pemerintah Zionis “melepaskan antek politik mereka dan outlet media mereka dari negara lain untuk merendahkan dan menjelekkan Arab Saudi”. Dalam bahasa yang sangat blak-blakan, dia menuduh ‘Israel’ menggambarkan dirinya sebagai “negara kecil yang terancam secara eksistensial, dikelilingi oleh pembunuh haus darah yang ingin membasmi keberadaannya”.

“Namun mereka mengaku ingin berteman dengan Arab Saudi,” katanya.

Pangeran menegaskan kembali posisi resmi kerajaan bahwa solusinya terletak pada penerapan Inisiatif Perdamaian Arab, kesepakatan yang disponsori Saudi tahun 2002 yang menawarkan hubungan penuh ‘Israel’ dengan semua negara Arab sebagai imbalan atas kenegaraan Palestina di wilayah yang direbut ‘Israel’ pada tahun 1967.

Dia menambahkan: “Anda tidak dapat mengobati luka terbuka dengan obat paliatif dan penghilang rasa sakit.”

Menteri Luar Negeri ‘Israel’ Gabi Ashkenazi, yang berbicara segera setelah Pangeran Turki, berkata: “Saya ingin mengungkapkan penyesalan saya atas komentar perwakilan Saudi. Saya tidak percaya bahwa mereka mencerminkan semangat dan perubahan yang terjadi di Timur Tengah.”

Konfrontasi antara Pangeran Turki dan orang kepercayaan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu selama KTT tersebut menyoroti penentangan yang terus meluas terhadap ‘Israel’ oleh banyak penduduk di Arab Saudi. Kejadian ini terjadi meskipun ada beberapa upaya yang didukung negara untuk mempromosikan penjangkauan dengan kelompok-kelompok Yahudi dan pendukung ‘Israel’.

Ashkenazi,  menegaskan kembali posisi ‘Israel’ bahwa Palestinalah yang harus disalahkan karena tidak mencapai kesepakatan damai.  “Kami memiliki pilihan di sini bersama Palestina apakah akan menyelesaikannya atau tidak, atau melakukan permainan menyalahkan ini,” kata Ashkenazi, sekutu rival utama Netanyahu, Benny Gantz.

Dore Gold, orang kepercayaan Netanyahu dan mantan duta besar PBB di antara hadirin, menyiratkan pernyataan Pangeran Faisal adalah “tuduhan di masa lalu – banyak di antaranya salah”.  Pangeran kemudian mengungkit penampilan televisi Gold sebelumnya “merendahkan kerajaan dan menggunakan deskripsi yang paling keji”.

“Saya pikir Mr Dore Gold harus menjadi orang terakhir yang berbicara tentang memiliki kepercayaan dan posisi sebelumnya di sini,” kata pangeran.

Pangeran Turki memimpin intelijen Saudi selama lebih dari 20 tahun dan menjabat sebagai duta besar untuk Amerika Serikat dan Inggris. Meskipun dia sekarang tidak memegang posisi resmi, pendiriannya dipandang sangat mirip dengan Raja Salman.

Namun, putra raja yang tegas, Putra Mahkota yang berusia 35 tahun, Muhammad bin Salman, terlihat memiliki kemauan yang lebih besar untuk secara diam-diam terlibat dengan ‘Israel’ untuk melawan saingan bersama Iran dan meningkatkan investasi asing di kerajaan tersebut.

‘Bukan Perjalanan yang Mudah’

Menteri Luar Negeri Bahrain Abdullatif al-Zayani, juga di atas panggung untuk pertukaran yang tegang, berusaha untuk memuluskan perbedaan dalam sambutannya.  Tetap saja, dia terlalu menekankan pentingnya resolusi untuk konflik Palestina-‘Israel’ berdasarkan solusi dua negara seperti yang direncanakan oleh Prakarsa Perdamaian Arab.

“Jalan damai bukanlah perjalanan yang mudah. Banyak kendala di sepanjang jalan,” ujarnya. “Akan ada pasang surut. Tapi landasan dari jalan itu, jalan perdamaian, adalah masalah ‘Israel’-Palestina. ”

Dalam referensi yang jelas ke Iran, al-Zayani menambahkan resolusi konflik juga akan menghilangkan dalih untuk membenarkan beberapa ancaman yang dibuat terhadap keamanan regional. Terlepas dari retorika Pangeran Turki yang blak-blakan, perhatian bersama terhadap Iran secara bertahap telah mendekatkan ‘Israel’ dan negara-negara Teluk, dan Riyadh sendiri diam-diam telah membangun hubungan dengan negara Yahudi itu selama beberapa tahun.

Laporan bulan lalu bahwa Netanyahu telah mengadakan pembicaraan rahasia di Arab Saudi memicu spekulasi bahwa kesepakatan normalisasi dengan kekuatan tertinggi Teluk mungkin sedang dibuat. Namun Riyadh membantah pertemuan itu terjadi.

‘Perlu Melihat Penyelesaian’

Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan mengatakan kepada kantor berita AFP pada hari Sabtu (05/12/2020) bahwa posisi kerajaan tetap teguh. “Kami sudah cukup jelas bahwa agar kami dapat melanjutkan normalisasi, kami perlu melihat penyelesaian sengketa Palestina dan pembentukan negara Palestina yang layak sejalan dengan visi dalam Inisiatif Perdamaian Arab 2002,” katanya dalam sebuah wawancara di Manama.

Ditanya apakah hal itu secara efektif mengesampingkan pembentukan hubungan dengan ‘Israel’ dalam waktu dekat, dia mengatakan dia “optimis bahwa ada jalan menuju resolusi antara Palestina dan ‘Israel’”.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Punya Kekayaan Jutaan Dolar, Bintang Tenis Boris Becker Dinyatakan Bangkrut

Punya Kekayaan Jutaan Dolar, Bintang Tenis Boris Becker Dinyatakan Bangkrut

Al Shatir Capres Mesir dari Al Ikhwan

Al Shatir Capres Mesir dari Al Ikhwan

Jika Wanita Melakukan Pelecehan terhadap Rekan Pria

Jika Wanita Melakukan Pelecehan terhadap Rekan Pria

Jelang Persidangan, Pria Turki Tersangka Pembunuhan 3 Aktivis Kurdi Meninggal di Paris

Jelang Persidangan, Pria Turki Tersangka Pembunuhan 3 Aktivis Kurdi Meninggal di Paris

Ketua dan Anggota Aliran Sesat Aum Shinrikyo Dieksekusi

Ketua dan Anggota Aliran Sesat Aum Shinrikyo Dieksekusi

Baca Juga

Berita Lainnya