Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Relokasi Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil di Bangladesh Dikritik Kelompok HAM

Bhasan Char
Bagikan:

Hidayatullah.com–Bangladesh telah memindahkan ratusan pengungsi Rohingya ke Bhashan Char, pulau dataran rendah yang rawan topan dan banjir. Tindakan itu dilakukan di tengah kritik kelompok bantuan internasional, yang mengatakan mereka tidak dilibatkan.

Saat relokasi dimulai, ratusan pengungsi Rohingya terlihat naik bus di depan kamp pengungsi di Cox’s Bazar, sebuah kota pesisir dekat perbatasan Bangladesh-Myanmar. Mereka dijaga ketat oleh pasukan keamanan dan dilarang berbicara dengan wartawan.

Pejabat pemerintah yang hadir di lokasi tersebut belum memberikan keterangan resmi. Pasukan polisi tambahan terlihat berpatroli di daerah tersebut.

Para pengungsi dibawa ke Bhashan Char, yang terbentuk dari lumpur Himalaya yang mengalir ke Muara Meghna di Teluk Benggala kurang dari 20 tahun yang lalu. Terletak 34 kilometer (21 mil) dari daratan Bangladesh, geografi Bhashan Char membuatnya rentan terhadap topan dan banjir – namanya dalam bahasa Bengali berarti “pulau terapung”.

Pulau itu dulunya sering terendam oleh hujan muson, tetapi angkatan laut Bangladesh telah menghabiskan lebih dari  112 juta AS Dolar (€ 92 juta) untuk membangun perlindungan banjir, bersama dengan barak, rumah sakit, dan masjid. Pemerintah membangun fasilitas ini dengan rencana menampung 100.000 pengungsi Rohingya.

Namun, ini hanya sebagian kecil dari perkiraan 1 juta orang yang telah melarikan diri dari penganiayaan kekerasan di negara asalnya Myanmar dan saat ini tinggal di kamp pengungsian yang padat dan jorok di Cox’s Bazar. Bhasan Char, yang berarti pulau terapung dalam bahasa Bengali, muncul kurang dari 20 tahun yang lalu di Teluk Bengal.

Bhasan Char, yang berarti “pulau terapung” dalam bahasa Bengali, muncul kurang dari 20 tahun yang lalu di Teluk Benggala. Pulau ini terletak 30 kilometer (18,6 mil) dari daratan Bangladesh. Pemerintah negara mayoritas Muslim itu berencana merelokasi sekitar 100.000 pengungsi Rohingya ke pulau ini dari kamp pengungsi Cox’s Bazar yang penuh sesak, kutip DW.

Badan bantuan internasional dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah dengan keras menentang relokasi sejak pertama kali diusulkan pada 2015. Mereka khawatir badai besar dapat melanda pulau itu dan membahayakan ribuan nyawa.

Namun, Bangladesh mengatakan perlunya mengurangi kepadatan di Cox’s Bazar melebihi kekhawatiran ini. Tepat sebelum relokasi dimulai pada hari Kamis, PBB mengeluarkan pernyataan yang mengatakan mereka “tidak terlibat” dalam proses dan memiliki “informasi terbatas.”

“PBB juga secara konsisten menyatakan bahwa setiap relokasi ke Bhashan Char harus didahului oleh penilaian perlindungan teknis yang komprehensif,” lanjut pernyataan itu. “Penilaian independen PBB ini akan meninjau keamanan, kelayakan, dan keberlanjutan pulau sebagai tempat tinggal pengungsi, serta kerangka kerja untuk perlindungan dan bantuan dan layanan yang dapat mereka akses di pulau itu,” tambahnya.

Meskipun pemerintah Bangladesh telah mengulangi bahwa relokasi akan sepenuhnya sukarela dan tidak ada pengungsi yang dipaksa, kelompok hak asasi mengatakan mereka memiliki bukti yang bertentangan. Baik Amnesty International dan Human Rights Watch (HRW) telah menerbitkan pernyataan dari Rohingya yang mengklaim telah dipaksa atau dibujuk untuk pindah ke pulau itu.

Para pengungsi yang setuju untuk pindah dilaporkan dijanjikan bahwa mereka akan mendapat prioritas untuk kembali ke Myanmar jika repatriasi terjadi, atau sebagai alternatif mendapat prioritas pemukiman kembali di negara ketiga. Insentif lain dilaporkan termasuk akses ke pendidikan, dan uang tunai, bersama dengan ancaman konsekuensi jika mereka menolak relokasi.

“Mereka memukuli anak saya tanpa ampun dan bahkan menghancurkan giginya sehingga dia setuju untuk pergi ke pulau itu,” kata Sufia Khatun, seorang pengungsi berusia 60 tahun, kepada kantor berita Agence France-Presse, saat melihat putra dan lima kerabatnya. Kamis di kamp transit. “Saya datang ke sini untuk melihat dia dan keluarganya mungkin untuk terakhir kalinya,” tambahnya.

Kakak saya hilang selama dua hari terakhir. Kami kemudian mengetahui bahwa dia ada di sini, dari mana dia akan dibawa ke pulau itu. Dia tidak akan pergi dengan sukarela, “kata Hafez Ahmed, pengungsi lainnya, kepada AFP.

Nay San Lwin, salah satu pendiri Koalisi Bebas Rohingya, menilai proses relokasi tidak setransparan yang dijanjikan pemerintah. Dia mengatakan beberapa pengungsi bahkan melarikan diri dari kamp untuk menghindari relokasi.

“Beberapa pengungsi mengeluh bahwa mereka dipaksa mendaftar untuk relokasi. Yang lain terkejut melihat nama mereka di daftar mereka yang bersedia pergi ke pulau itu karena belum pernah dibicarakan dengan mereka sebelumnya,” katanya kepada DW. “Setahu saya, pihak berwenang punya daftar pengungsi yang akan direlokasi. Namun, belum jelas bagaimana daftar itu dibuat,” tambah Lwin.

Relokasi sepihak Bangladesh

Ketika Bangladesh memulai proses relokasi, ada tekanan internasional yang meningkat terhadap Myanmar atas dugaan penganiayaan oleh militernya terhadap Rohingya di negara bagian Rakhine timur laut. Negara mayoritas Buddha itu saat ini menghadapi dua tuntutan hukum terpisah, satu di Pengadilan Kriminal Internasional dan satu lagi di Pengadilan Internasional, untuk kampanye kekerasan militer 2017 yang mendorong banyak Rohingya melintasi perbatasan ke Bangladesh.

Para ahli mengatakan kepada DW bahwa keputusan sepihak Bangladesh untuk merelokasi para pengungsi dapat mengalihkan perhatian internasional dari upaya untuk mengirim mereka kembali ke Myanmar.

“Pemerintah Bangladesh secara aktif mengingkari janjinya kepada PBB untuk tidak merelokasi pengungsi ke pulau Bhashan Char sampai ahli kemanusiaan memberikan lampu hijau,” kata Brad Adams, direktur Asia di HRW. “Jika pemerintah benar-benar yakin dengan kelayakan hunian pulau itu, mereka akan transparan dan tidak terburu-buru menghindari penilaian teknis PBB,” katanya.

Kelompok bantuan mengatakan mereka harus ambil bagian C.R. Abrar, koordinator kepala Unit Penelitian Gerakan Pengungsi dan Migratori (RMMRU), sebuah LSM Bangladesh yang menangani masalah Rohingya, mengatakan langkah Bangladesh telah mengalihkan perhatian kelompok hak asasi manusia internasional dari repatriasi ke relokasi.

“Bangladesh telah memberikan lebih banyak tekanan pada punggungnya,” kata Abrar kepada DW, menambahkan bahwa meskipun Bangladesh bermurah hati dalam menyediakan perlindungan bagi lebih dari 1 juta pengungsi, donor internasional telah menghabiskan ratusan juta euro untuk memberi makan mereka. “Mengabaikan kekhawatiran donor internasional dalam proses relokasi dapat berdampak negatif pada situasi secara keseluruhan,” kata Abrar.

Pakar hak asasi manusia Brad Adams mendesak negara-negara donor untuk mengambil sikap dalam memastikan transparansi dalam proses relokasi. “Pemerintah donor yang terlibat dalam respons krisis Rohingya, seperti AS, Inggris, Jepang, Australia, dan Kanada, harus mengambil sikap tegas terhadap langkah gegabah ini untuk merelokasi Rohingya ke Bhashan Char,” katanya.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Pencakar Langit London Terbaru Dibuka untuk Umum

Pencakar Langit London Terbaru Dibuka untuk Umum

Libya Idul Fitri Tanpa Muammar Qadhafi

Libya Idul Fitri Tanpa Muammar Qadhafi

Pekerjaan Mematikan di India: Tukang Bersih Selokan dan Jamban

Pekerjaan Mematikan di India: Tukang Bersih Selokan dan Jamban

Alstom Kalah di KA Haramain, Aksi Boikot Menang

Alstom Kalah di KA Haramain, Aksi Boikot Menang

Hosni Mubarak Minta Suaka Kepada Raja Abdullah?

Hosni Mubarak Minta Suaka Kepada Raja Abdullah?

Baca Juga

Berita Lainnya