Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Iran Mengatakan akan Menyerang UEA sebagai Tanggapan atas Serangan AS

biden, penindasan muslim uighur
Bagikan:

Hidayatullah.com–Teheran “secara langsung” menghubungi Putra Mahkota Abu Dhabi Muhammad bin Zayed akhir pekan lalu. Negara Syi’ah itu mengancam Uni Emirat Arab jika terjadi serangan AS terhadap Iran, sumber tingkat atas UEA mengatakan kepada Middle East Eye (MEE).

Orang-orang Iran dalam keadaan siaga tinggi setelah pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh, arsitek program nuklir militer Iran, timur Teheran pada hari Jum’at (27/11/2020).  Meskipun pembunuhan Fakhrizadeh telah diklaim tidak dicatat oleh sumber intelijen Israel ke New York Times, Iran juga mengkhawatirkan serangan oleh Amerika Serikat, percaya bahwa presiden yang akan keluar Donald Trump dapat menyerang sebelum masa jabatannya berakhir pada 20 Januari.

“MBZ menerima ancaman langsung dari Iran. Itu tidak dikirim melalui proxy,” kata sumber itu.

Menurut sumber tersebut, Iran mengatakan kepada Muhammad bin Zayed: “Kami akan menganggap Anda bertanggung jawab atas pembunuhan Fakhrizadeh.”

UEA, yang terletak hanya 70 km dari Iran di atas Teluk, adalah sekutu hawkish Trump dan baru-baru ini menyelesaikan kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’ yang telah melihat hubungan dekat dibangun di beberapa sektor, termasuk keamanan. Menurut sumber UEA, kontak pribadi Iran dengan Muhammad bin Zayed terjadi hanya beberapa jam sebelum pernyataan Emirat pada Ahad (29/11/2020) malam yang mengutuk pembunuhan Fakhrizadeh, yang diperingatkan kementerian luar negeri dapat “memicu konflik lebih lanjut di wilayah tersebut”.

“Keadaan ketidakstabilan yang dialami kawasan kita saat ini, dan tantangan keamanan yang dihadapinya, mendorong kita semua untuk bekerja untuk mencegah tindakan yang dapat menyebabkan eskalasi dan pada akhirnya mengancam stabilitas seluruh kawasan,” kata kementerian tersebut.

MEE telah meminta komentar dari kedutaan UEA di London, tanpa tanggapan pada saat publikasi.

Ketakutan Tumbuh

Sementara itu, media ‘Israel’ telah melaporkan bahwa pejabat keamanan ‘Israel’ khawatir warga negara mereka bisa menghadapi risiko pembalasan di UEA.  Sejak normalisasi hubungan pada bulan September, orang ‘Israel’ telah melakukan perjalanan ke Abu Dhabi dan Dubai untuk tujuan pariwisata dan bisnis.

Menurut Channel 12 ‘Israel’, pejabat keamanan ‘Israel’ dan Emirat telah mulai bekerja sama untuk meningkatkan perlindungan bagi warga ‘Israel’ yang saat ini berada di UEA.  Iran telah berjanji untuk membalas pembunuhan Fakhrizadeh, meskipun pejabat Iran mengatakan kepada MEE pada akhir pekan bahwa setiap tanggapan kemungkinan akan diukur dan ditunda.

Sebelum insiden hari Jum’at, ketegangan telah mencapai puncaknya di Iran. MEE melaporkan minggu lalu bahwa Esmail Qaani, seorang jenderal top Iran, memerintahkan paramiliter proksi Iran di Irak untuk tidak menargetkan AS dengan cara apa pun, karena khawatir pemerintahan Trump dapat terprovokasi untuk melancarkan perang yang menghancurkan.

Iran berharap kedatangan Joe Biden ke Gedung Putih pada Januari akan mempercepat pelonggaran sanksi dan kembali ke perjanjian nuklir 2015 yang ditarik secara sepihak oleh Trump dua tahun lalu. Rial Iran yang lesu terpantul pada berita keberhasilan pemilihan Biden, dan harga di negara itu juga turun sebagai hasilnya.

Namun ancaman tindakan AS-Israel lebih lanjut tampak besar.  Pada hari Jumat, sebelum Fakhrizadeh terbunuh, MEE melaporkan bahwa Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu mendesak Putra Mahkota Saudi Muhammad bin Salman untuk mendukung serangan terhadap target nuklir Iran.

Sumber senior Saudi mengatakan putra mahkota, yang secara tradisional memusuhi Iran, enggan menyetujui permintaan tersebut karena dua alasan.  Pertama, karena dua serangan baru-baru ini terhadap target minyak Saudi dianggap sebagai ancaman Iran melalui proksi Iran.

Kedua, karena pemerintahan Biden yang masuk akan segera berusaha menurunkan ketegangan.  Arab Saudi membantah pertemuan itu terjadi. ‘Israel’ menolak berkomentar, meskipun berita perjalanan Netanyahu ke Arab Saudi dilaporkan secara luas di pers Ibrani.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Amerika Mengaku Prihatin Keputusan 20 Tahun Penjara untuk Mohammad Mursy

Amerika Mengaku Prihatin Keputusan 20 Tahun Penjara untuk Mohammad Mursy

Israel Alami Gelojak Akibat Rasisme

Israel Alami Gelojak Akibat Rasisme

Jumlah Anggota Pro-Nazi Reichbürger Bertambah Banyak

Jumlah Anggota Pro-Nazi Reichbürger Bertambah Banyak

Pesan Pemuda Hong Kong: Jangan Percaya Orang Komunis, Jangan Terperangkap Uang China

Pesan Pemuda Hong Kong: Jangan Percaya Orang Komunis, Jangan Terperangkap Uang China

Pelaku Utama Penyiksaan di Abu Ghraib Dibebaskan

Pelaku Utama Penyiksaan di Abu Ghraib Dibebaskan

Baca Juga

Berita Lainnya