Rabu, 20 Januari 2021 / 7 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Desa Italia Jual Rumah-Rumahnya hanya Seharga 1 Euro atau 16 Ribu Rupiah Saja

Desa Castropignano
Bagikan:

Hidayatullah.com — Butuh berapa tahun menabung untuk membeli rumah di Indonesia? Di sebuah desa Italia, rumah-rumah terbengkalainya dijual hanya seharga 1 Euro atau 16 ribu Rupiah.  Castropignano, sebuah desa dengan reruntuhan kastil abad pertengahan, 140 mil di tenggara ibukota Roma – adalah komunitas terbaru yang menawarkan bangunan terbengkalai kepada para pendatang baru.

Ini mengikuti langkah Salemi di Sisilia dan Santo Stefano di Sessanio di Abruzzo, keduanya meluncurkan program yang sama untuk mendorong pendatang baru pada bulan lalu.  Namun, tidak seperti kebanyakan skema, yang melelang bangunan bobrok dari harga 1 Euro, Castropignano memberlakukan skema yang berbeda.

Dilansir oleh laman CNN pada Selasa (01/12/2020), ada sekitar 100 bangunan terbengkalai di sana, tetapi alih-alih menjual kepada penawar tertinggi, Wali Kota Nicola Scapillati ingin mencocokkan pihak-pihak yang tertarik dengan rumah yang tepat dengan skema berbeda.

“Saya bergerak melalui dua jalur paralel, menjangkau pembeli potensial dan pemilik lama pada saat yang sama, selangkah demi selangkah, untuk membuat permintaan memenuhi persediaan,” katanya. “Saya tidak ingin kota saya diserbu oleh pelaku usaha properti atau berubah menjadi kesepakatan spekulasi perumahan terbaru,” tambah Scapillati.

Operasi yang disesuaikan

Nyatanya, alih-alih melalui pihak berwenang, Scapillati ingin pihak yang berkepentingan mengirim email kepadanya secara langsung.

“Saya menyambut siapa pun yang ingin membeli rumah baru di sini untuk mengirimi saya email secara langsung (nicola.scapillati [AT] me.com) dengan rencana terperinci tentang bagaimana mereka bermaksud untuk mengubah gaya dan apa yang ingin mereka lakukan dengan properti – menjadikannya rumah, hotel, toko, atau toko pengrajin,” katanya.  “Mereka juga harus membuat daftar persyaratan yang mungkin mereka miliki, seperti akses bagi orang-orang dengan kursi roda. Desa ini kecil dan mobil tidak dapat melewati gang-gang dan tangga sempit,” tambah Scapillati.

Semakin spesifik permintaannya, semakin mudah untuk menemukan hunian yang sesuai dan berhubungan dengan pemilik lama.   Menurutnya ini adalah operasi yang ditargetkan dan disesuaikan.

“Orang-orang perlu tahu untuk apa mereka mendaftar.”

Untuk membuatnya lebih resmi, Scapillati telah mengirimkan pemberitahuan ke kedutaan besar Italia di luar negeri, mengingatkan mereka tentang proyek tersebut.  Namun, ada persyaratannya. Pembeli harus merenovasi rumah yang mereka beli dalam waktu tiga tahun sejak pembelian dan memberikan jaminan uang muka sebesar € 2.000 (Rp 33 juta), yang akan dikembalikan setelah pekerjaan selesai.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Malaysia Ekstradisi ke AS Eks Bankir Goldman Terkait Korupsi 1MDB

Malaysia Ekstradisi ke AS Eks Bankir Goldman Terkait Korupsi 1MDB

Pengusaha Penyokong Dana Genosida di Rwanda Diringkus di Prancis

Pengusaha Penyokong Dana Genosida di Rwanda Diringkus di Prancis

Patung Karl Marx di Trier Peringati 200 Tahun Kelahirannya

Patung Karl Marx di Trier Peringati 200 Tahun Kelahirannya

Amerika Serikat Serahkan Notifikasi Resmi Keluar dari WHO

Amerika Serikat Serahkan Notifikasi Resmi Keluar dari WHO

Dokter Gigi Raih Gelar Master di Usia 97 Tahun

Dokter Gigi Raih Gelar Master di Usia 97 Tahun

Baca Juga

Berita Lainnya