Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Arab Saudi dan Qatar Mendekati Kesepakatan dalam Krisis Teluk

Emir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani berbicara dengan menantu Donald Trump, Jared Kushner di Doha. [QNA]
Bagikan:

Hidayatullah.com–Qatar dan Arab Saudi hampir mencapai kesepakatan awal untuk mengakhiri perselisihan yang telah mengadu domba tetangga Teluk selama lebih dari tiga tahun, kutip Al Jazeera.  Kesepakatan yang diharapkan datang setelah penasihat Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Jared Kushner, tiba di wilayah Teluk sebagai bagian dari upaya terakhir untuk menyelesaikan krisis Teluk, sebelum pemerintahan Trump meninggalkan kantor pada Januari.

Tur Kushner termasuk pertemuan dengan Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman di Riyadh awal pekan ini, dan dengan Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, di Doha pada hari Rabu. Kushner telah meninggalkan Qatar, lapor Al Jazeera.

Pada hari Rabu, Wall Street Journal (WSJ) mengutip pejabat AS yang mengatakan bahwa fokus utama dari pembicaraan tersebut adalah untuk menyelesaikan perselisihan mengenai mengizinkan pesawat Qatar terbang melalui wilayah udara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA).

Bloomberg melaporkan bahwa perjanjian yang akan datang tidak akan melibatkan UEA, Bahrain dan Mesir, yang bersama-sama dengan Arab Saudi membentuk kuartet negara-negara yang memblokir Qatar.  Pada Juni 2017, kuartet itu memutuskan hubungan diplomatik dan perdagangan dengan Qatar dan memberlakukan embargo darat, laut, dan udara di negara Teluk tersebut, menuduh Doha mendukung terorisme dan memiliki hubungan dengan Iran yang dianggap terlalu dekat.

Doha telah berulang kali menolak tuduhan itu sebagai tidak berdasar sambil menyoroti kesiapannya untuk berdialog. Sebagai harga untuk mencabut blokade, keempat negara menetapkan ultimatum 13 poin untuk Qatar, termasuk menutup Jaringan Media Al Jazeera.

Menemukan Kesamaan

WSJ melaporkan bahwa negara-negara yang memblokir telah melonggarkan tuntutan mereka untuk mencabut blokade, dengan mencatat bahwa Arab Saudi telah menunjukkan lebih banyak kesediaan untuk menemukan titik temu untuk menyelesaikan krisis.  “(Berita tentang kesepakatan yang diharapkan) ini merupakan langkah besar ke arah yang benar yang setidaknya membuka jalan bagi upaya penyelesaian konflik yang akan memakan waktu bertahun-tahun,” Andreas Krieg, asisten profesor di King’s College London, mengatakan kepada Al Jazeera, untuk mengantisipasi kesepakatan.

“Pengumuman ini pertama-tama akan melihat langkah-langkah pembangunan kepercayaan diterima oleh kedua belah pihak yang seharusnya menunjukkan ketulusan Qatar dan Saudi untuk berkomitmen untuk mengakhiri keretakan,” katanya. “Komite bilateral bisa berfungsi sebagai forum penyelesaian sengketa di balik pintu tertutup. Memiliki mekanisme penyelesaian perselisihan sangat penting untuk memastikan bahwa episode Krisis Teluk ini akan menjadi yang terakhir. Baru setelah masa transisi ini kedua belah pihak benar-benar akan berbicara tentang bagaimana mengakhiri krisis secara keseluruhan,” tambah Krieg.

Krieg menyoroti bahwa celah ideologis di Teluk adalah antara Qatar dan UEA, bukan Arab Saudi.  “Uni Emirat tidak dapat atau bersedia berkomitmen untuk apa pun saat ini dan sengaja ditinggalkan dari upaya mediasi apa pun oleh Kuwait dan Amerika. Ini bisa membuat UEA cukup terisolasi seperti setelah episode krisis Teluk tahun 2014, mengirimkan sinyal yang salah kepada pemerintahan Biden bahwa Abu Dhabi mungkin menjadi pemain yang mengganggu di wilayah tersebut,” tambah Krieg, mengacu pada Presiden terpilih AS Joe Biden .

Menteri Luar Negeri Qatar Sheikh Mohammad bin Abdulrahman Al Thani mengkonfirmasi dua minggu lalu bahwa Doha menyambut baik dialog selama itu dibangun atas dasar penghormatan terhadap kedaulatan Qatar. Dia menjelaskan bahwa tidak ada pihak yang diuntungkan dari berlanjutnya krisis Teluk.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Petani Pohon Natal di Yunani Berharap Tahun Ini Lolos dari Kerugian

Petani Pohon Natal di Yunani Berharap Tahun Ini Lolos dari Kerugian

California Larang Software Pengenalan Wajah di Kamera Badan Polisi

California Larang Software Pengenalan Wajah di Kamera Badan Polisi

Israel Akan Pindahkan Markas Militer dari Pusat Tel Aviv

Israel Akan Pindahkan Markas Militer dari Pusat Tel Aviv

Paus Pilot Mati Setelah Memakan 80 Tas Plastik

Paus Pilot Mati Setelah Memakan 80 Tas Plastik

Dua Tunawisma Dibakar Hidup-hidup di Stasiun Berlin

Dua Tunawisma Dibakar Hidup-hidup di Stasiun Berlin

Baca Juga

Berita Lainnya