Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Amnesty International: Peningkatan Eksekusi Mati di Mesir Mengungkapkan Krisis HAM di Era Rezim Al-Sisi

ABC
Anggota Ikhwanul Muslimin yang dipenjara Rezim Al Sisi di Mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pelanggaran hak asasi manusia Mesir meningkat drastis pada Oktober dan November, yang berpuncak pada setidaknya 57 kasus eksekusi. Jumlah tersebut dua kali lipat dari eksekusi yang dilakukan pada 2019 , Amnesty International melaporkan pada Rabu (25/11/2020), kutip The New Arab.

Setidaknya 15 dari mereka yang dijatuhi hukuman mati terkait dengan kasus “kekerasan politik” menyusul “pengadilan yang tidak adil yang dirusak oleh ‘pengakuan’ paksa. Kasus ini termasuk penyiksaan dan penghilangan paksa, ” kata organisasi hak asasi manusia itu.

Jumlah pastinya mungkin lebih banyak, karena kurangnya transparansi dari otoritas Mesir. Media pro-pemerintah telah melaporkan setidaknya 91 eksekusi sejak Oktober, mengutip pejabat anonim.

“Pihak berwenang Mesir telah melakukan eksekusi yang mengerikan dalam beberapa bulan terakhir, menyebabkan banyak orang mati, dalam beberapa kasus menyusul persidangan massal yang sangat tidak adil,” kata Philip Luther, Direktur Riset dan Advokasi Timur Tengah dan Afrika Utara Amnesty International.  “Eksekusi ini sangat mengerikan mengingat pelanggaran hak-hak peradilan adil yang terdokumentasi dengan baik dan sistematis di Mesir, dengan pengadilan sering kali mengandalkan ‘pengakuan’ yang tercemar penyiksaan.

Pemerintah Mesir dinilai menginjak-injak hak untuk hidup dengan mengabaikan kewajiban mereka di bawah hukum internasional. Mereka juga menghukum para pembela hak asasi manusia yang berani di Inisiatif Mesir untuk Hak Pribadi (EIPR) yang mendokumentasikan dan menyuarakan pelanggaran ini.

Rezim Mesir melakukan tindakan keras secara besar-besaran terhadap organisasi HAM, seperti penangkapan anggota staf Inisiatif Mesir untuk Hak Pribadi. Mereka diinterogasi terkait kegiatan peradilan pidana, termasuk pekerjaan yang diterbitkan pada bulan November tentang peningkatan eksekusi yang mengkhawatirkan.

Beberapa negara Eropa, AS dan PBB mengutuk penahanan para anggota EIPR.

“Kami menyerukan kepada pihak berwenang Mesir untuk meringankan semua hukuman mati, dan untuk membatalkan hukuman dan memerintahkan penarikan kembali yang adil tanpa bantuan hukuman mati untuk Wael Tawadros dan siapa pun yang dihukum setelah pengadilan yang tidak adil,” kata Philip Luther.  “Kami juga mendesak masyarakat internasional, termasuk badan-badan hak asasi manusia PBB, untuk secara terbuka menyerukan kepada pihak berwenang Mesir untuk segera menghentikan eksekusi, dan agar anggota Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk membentuk mekanisme pemantauan dan pelaporan tentang situasi hak asasi manusia di Mesir,” tambahnya.

Juru bicara kementerian luar negeri Mesir Ahmed Hafez pada Sabtu menepis kecaman internasional tersebut. Ia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ketiga staf tersebut ditahan dengan tuduhan termasuk “bergabung dengan kelompok teror” dan “menyebarkan berita palsu”.

Menurut kelompok hak asasi ada sekitar 60.000 tahanan politik di Mesir.  Ini termasuk aktivis sekuler, jurnalis, pengacara, akademisi dan Islamis yang ditangkap dalam tindakan keras yang sedang berlangsung terhadap perbedaan pendapat di bawah Presiden otokratis Abdel Fattah al-Sisi.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Putra Indonesia Sabet Juara Dua lomba Hafalan Al-Qur’an di Sudan

Putra Indonesia Sabet Juara Dua lomba Hafalan Al-Qur’an di Sudan

Seniman Suriah Lawan Assad dengan Wayang Boneka

Seniman Suriah Lawan Assad dengan Wayang Boneka

Para Penginjil Tsunami berusaha Kacaukan Muslim AS

Para Penginjil Tsunami berusaha Kacaukan Muslim AS

Amerika Ribut Seragam Olimpiade Made in China

Amerika Ribut Seragam Olimpiade Made in China

New York Larang Rokok Elektrik di Dalam Ruangan

New York Larang Rokok Elektrik di Dalam Ruangan

Baca Juga

Berita Lainnya